Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Nusantara    
 
Jokowi
Sedulur Jokowi Apresiasi Sikap Tegas Presiden Jokowi akan Copot Menteri Jika Tidak Serius Kerja
2019-10-21 23:53:38

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) saat pidato pelantikan menjadi Presiden RI di gedung MPR RI.(Foto: Istimewa)
JAKARTA, BeritaHUKUM - Kordinator Wilayah (Korwil) Sumatera DPP Sedulur Jokowi, Jansen Leo Siagian mengapresiasi dan mendukung sikap tegas Presiden Joko Widodo (Jokowi), yang akan mencopot Menteri-nya jika tidak serius bekerja keras dalam menjalankan roda pemerintahan selama periode 2019 - 2024.

Menurut Leo, langkah Presiden Jokowi itu sudah tepat. Karena, lanjut dia, untuk membangun bangsa dan mewujudkan Indonesia yang maju dan sejahtera membutuhkan keseriusan bekerja keras dan kemauan atau dedikasi yang tinggi dari para pejabat negaranya. Leo yang juga mantan aktivis Eksponen Angkatan '66 itu berharap para menteri yang dipilih oleh Presiden Jokowi senantiasa bekerja dengan tulus dan ikhlas demi Indonesia maju.

"Semoga bisa jadi Pembantu (Menteri di kabinet) yang baik dan benar, pekerja keras tanpa pamrih, tidak perlu lagi harus mencari proyek dan mengejar rente yang bisa memperkaya anak, isteri dan keluarganya," ujar Leo, di Jakarta, Senin (21/10).

Pada Senin 21 Oktober 2019, Presiden Jokowi sudah mulai memperkenalkan para calon Pembantu-nya yang akan ditempatkan sebagai Menteri atau Wakil Menteri maupun Pejabat Negara setingkat Menteri di Kabinet Kerja jilid II nanti.

Sebelumnya, dalam pidato pelantikan Presiden dan Wakil Presiden RI di gedung MPR.RI pada Minggu (20/10), Jokowi telah menyatakan akan segera bekerja keras dan Gaspol untuk mensejahterakan rakyat. Jokowi juga menyatakan tidak akan segan-segan untuk mencopot Menteri-nya yang tidak serius dan fokus dalam bekerja.

"Saya minta kepada para Menteri agar serius menjamin tercapainya tujuan program pembangunan, terutama untuk kesejahteraan yang bisa dirasakan oleh rakyat banyak," kata Jokowi.

"Bagi mereka (Menteri) yang tidak serius, tidak akan saya beri ampun. Saya pastikan, akan saya copot," tegas Presiden Jokowi dalam pidato pelantikan.(bh/amp)


 
Berita Terkait Jokowi
 
Jokowi Merasa Ngeri
 
Ketua Fraksi PKS Harap Kemarahan Presiden Ada Tindak Lanjutnya
 
Presiden PKS: Pak Jokowi Mestinya Marah Dari Dulu, Bukan Sekarang
 
Tiga Kesalahan Boni Hargens Dan Isu Kudeta Pemerintahan Jokowi
 
Mantan Staf Ahli Panglima TNI Galang Ribuan Dukungan untuk Ruslan Buton
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Banggar DPR Kecewa Pemerintah Indonesia Alihkan Dana Covid-19 untuk Bayar Utang
Komisi VII - Dubes Uni Eropa Bahas 'Renewable Energy'
Bernuansa Politis, 16 Juli Ini KSBSI Tidak Akan Demonstrasi
Nah! Ashari Taniwan Diduga Dalang Utama Import Besi Siku Berlabel SNI Palsu
Kasus Belum Inkrah, Masinton Pasaribu: Kedepankan Asas Praduga Tak Bersalah
Pakar Hukum Pidana Abdul Fickar Hadjar: Polisi Harus Responsif atas Laporan Santri terhadap Denny Siregar, Jangan Diskriminatif
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Banggar DPR Kecewa Pemerintah Indonesia Alihkan Dana Covid-19 untuk Bayar Utang
Pemprov DKI Nonaktifkan Lurah Grogol Selatan Akibat Penyalahgunaan Kewenangan Penerbitan KTP - EL
Penyelidikan Kasus Dugaan Suap THR Rektor UNJ Distop, Polda Metro: Tidak Memenuhi Unsur Tindak Pidana Korupsi
Sahroni Minta Penegak Hukum Cek Kondisi Djoko Tjandra
Ongkosi Anak Buahnya Serang Nus Kei, John Kei Juga Sebut Penghianat Itu Hukumannya Harus Mati
Bupati Kutai Timur Ismunandar Beserta Istri Yang Menjabat Ketua DPRD Kena OTT dan Jadi Tersangka KPK
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]