Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Virus Corona
Kematian Akibat Overdosis Obat di AS 'Mencapai Rekor' Selama Pandemi
2021-11-22 09:33:52

Ilustrasi.(Foto: THE WASHINGTON POST VIA GETTY IMAGES)
AMERIKA SERIKAT, Berita HUKUM - Lebih dari 100.000 warga Amerika meninggal dunia karena overdosis obat dalam periode satu tahun selama pandemi Covid-19.

Ini adalah angka kematian tahunan tertinggi akibat obat-obatan yang pernah tercatat di AS.

Data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) menunjukkan bahwa kematian akibat overdosis naik 28,5% selama 12 bulan yang berakhir April lalu.

Para ahli percaya bahwa overdosis kemungkinan besar melonjak akibat beban psikologis pandemi dan lebih banyak suplai opioid sintetis seperti fentanyl.

Berdasarkan data dari sertifikat kematian, CDC memperkirakan bahwa 100.306 orang meninggal karena overdosis antara April 2020 dan April 2021, dibandingkan dengan 78.056 kematian yang dilaporkan tahun sebelumnya.

Katherine Keyes, pakar penyalahgunaan narkoba dan profesor epidemiologi di Columbia University, mengatakan kepada BBC bahwa kematian akibat overdosis memang meningkat "secara eksponensial" selama beberapa tahun terakhir, namun pandemi "membuat situasi semakin parah".

"Data-data yang tersedia menunjukkan bahwa lebih banyak orang yang mengonsumsi obat, yang kita tahu merupakan faktor risiko overdosis," jelasnya. "Ada juga penurunan akses ke layanan kesehatan yang dapat mendukung pencegahan, pengurangan bahaya, pengobatan, dan pemulihan overdosis."

Jumlah kematian akibat obat-obatan di AS kini telah melampaui jumlah kematian akibat senjata api, kecelakaan mobil, dan flu.

Peningkatan tertinggi dalam kematian akibat overdosis tercatat di Vermont, tempat jumlah kematian naik 70% menjadi 209. Vermont diikuti oleh Virginia Barat (62%) dan Kentucky (55%).

Lebih banyak fentanyl dalam pasokan obat diyakini merupakan salah satu faktor yang berkontribusi besar pada peningkatan kematian akibat overdosis di AS.

Keyes mengatakan bahwa kemunculan opioid sintetis - terutama fentanyl - adalah "salah satu kontributor terbesar" terhadap peningkatan kematian akibat overdosis. Pengguna obat lain, seperti kokain atau metamfetamin, semakin sering dites positif untuk fentanyl.

"Ini semacam epidemi bergerak yang awalnya terkonsentrasi pada orang-orang yang sering menggunakan opioid seperti heroin, tetapi sekarang mulai menyebar ke orang-orang yang menggunakan obat lain juga," imbuhnya.

"Itu dengan cepat meningkatkan angka kematian akibat overdosis pada pengguna obat-obatan yang lebih luas."

Shannon Monnat, direktur Lerner Center for Public Health Promotion di Syracuse University, mengatakan bahwa kematian akibat overdosis adalah "tragedi Amerika, dan itu dapat dicegah".

"Bahkan setelah Covid berakhir, overdosis kemungkinan besar akan terus meningkat," katanya. "Kita harus menangkal krisis ini dari berbagai sisi."

Di antara solusi yang dapat dilakukan, katanya, adalah tes fentanyl dan lokasi konsumsi yang diawasi, di mana tempat para pengguna dapat dipantau serta terhubung ke layanan pemulihan dan perawatan kesehatan.

"Tetapi di luar semua itu, kita perlu menyadari bahwa peningkatan penyalahgunaan obat selama 20 hingga 30 tahun terakhir adalah gejala dari masalah sosial dan ekonomi yang jauh lebih besar," imbuh Monnat.

"Pada akhirnya, solusi untuk memerangi krisis overdosis obat hanya akan efektif jika ia mengatasi faktor sosial dan ekonomi jangka panjang yang mendasari krisis ini."(BBC/bh/sya)<


 
Berita Terkait Virus Corona
 
Ahmad Sahroni Dukung Pengetatan Aturan WNI dari Luar Negeri
 
Presiden Jokowi: Vaksinasi 'Booster' Gratis Bagi Seluruh Masyarakat Indonesia
 
Kemenkes Gandeng 17 Platform Telemedicine untuk Tangani Pasien Omicron
 
Kasus Konfirmasi Omicron di Indonesia Terus Melonjak, 414 Orang Terinfeksi
 
Penutupan Akses WNA dari 14 Negara Harus Dilaksanakan Secara Tegas dan Konsisten
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Bamsoet Dukung Turing Internasional Camel Trophy Indonesia Land Rover Sumatera Tribute
Jelang Hari Pers Nasional 2022 Bamsoet Dorong Penegakan Kedaulatan Digital di Indonesia
Kejati Kalbar Berhasil Tangkap Buronan Kejari Pontianak
Korban Investasi Alkes Rugi 1,8 Milyar Lapor ke Polda Metro Jaya
Penyandang Disabilitas Merasa Terbantu Pelayanan Samsat Jakpus, Ombudsman: Dapat Diikuti Samsat Lain!
Sambangi Jaksa Agung RI, Panglima TNI: Kami 'All Out' Dukung Penegakan Hukum
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Proyek Pembangunan IKN Berpotensi Mangkrak dan 'Overbudget'
Dosen UNJ Melaporkan Gibran dan Kaesang ke KPK Serta Meminta Jokowi Dipanggil
KPK Tetapkan 9 Tersangka Kasus Dugaan Suap Proyek dan Lelang Jabatan di Pemkot Bekasi
Premium dan Pertalite akan Dihapus, Wakil Ketua MPR: Memberatkan Masyarakat Kecil
Oknum TNI dan Aparat Hukum Diduga Terlibat Kasus Pengiriman PMI Ilegal ke Malaysia
Operasi Lilin Jaya 2021 Mulai Berlaku Hingga 2 Januari 2022
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]