Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Myanmar
Bentrokan dengan Pemberontak di Myanmar Tewaskan 47 Orang
Saturday 14 Feb 2015 07:54:15

Pemberontak Kokang membunuh puluhan tentara Myanmar dekat perbatasan dengan China.(Foto: twitter)
MYANMAR, Berita HUKUM - Hampir 50 tentara tewas dalam konflik yang sudah berlangsung seminggu antara pasukan pemerintah dan pemberontak suku Kokang di Myanmar, lapor media pemerintah. Koran The Global New Light of Myanmar melaporkan serangan udara dilancarkan untuk mengatasi masalah di negara bagian Shan, dekat perbatasan dengan Cina.

Wartawan BBC Jonah Fisher melaporkan ini adalah konflik paling serius dalam dua tahun ini.

Peristiwa ini terjadi sementara pemerintah berusaha menandatangani kesepakatan damai dengan kelompok pemberontak.
Muncul sejumlah laporan ribuan orang melarikan diri dari daerah tersebut karena konflik.

Hari Selasa (10/2) Cina menyatakan sejumlah orang melintasi perbatasan memasuki provinsi Yunnan yang terletak di sebelah selatan.

Media melaporkan paling tidak 13 konflik dengan pemberontak Kokang terjadi secara terpisah di daerah tersebut dalam beberapa hari terakhir.

Di Myanmar kelompok ini dikenal dengan nama Myanmar National Democratic Alliance Army (MNDAA). Pemberontak menyerang markas militer dekat Lukai, ibu kota daerah Kokang di negara bagian Shan.

Paling tidak 47 tentara tewas dan lebih 70 orang terluka.

Sementara, Pemerintah di Myanmar telah berulang kali menunda rencana untuk gencatan senjata nasional selama tahun lalu. Kelompok etnis di daerah perbatasan dan relatif tanpa hukum yang kaya sumber daya telah dikekang di tuntutan pemerintah bagi mereka untuk melucuti sebelum ada kesepakatan tentang rencana konkret untuk devolusi atau berbagi kekuasaan. Kelompok etnis menuntut bahwa negara yang sangat terpusat digantikan dengan sistem federal.

Bentrokan reguler antara tentara dan kelompok-kelompok etnis telah menjadi alasan utama bahwa upaya perdamaian telah kandas. Pada bulan November, tentara menembaki sebuah sekolah untuk melatih kadet yang dijalankan oleh kelompok etnis Kachin bersenjata, menewaskan 23 orang.

Media berita negara menyebut pejuang Kokang "pasukan pemberontak", dan pada hari Jumat itu dicetak peta yang menunjukkan "musuh" posisi luar Laukkai.

Militer Myanmar telah melakukan setidaknya lima serangan udara terhadap posisi pemberontak dalam seminggu terakhir, menurut media negara terebut.

Pasukan Kokang sedang dipimpin oleh Peng Jiasheng, seorang veteran 85-tahun dari Myanmar perang sipil dan mantan komandan sayap militer Partai Komunis Burma, yang memerangi pemerintah pusat sampai dibubarkan pada tahun 1989.

Aturan Pemerintah dibenci oleh banyak etnis minoritas di daerah terpencil Myanmar, tetapi pertempuran di wilayah Kokang juga konflik yang sangat personal.

Pasukan pemerintah menyerang Peng dan para pejuangnya pada bulan Agustus 2009, pecah dua dekade yang berusia gencatan senjata. Komandan mengawasi serangan itu adalah Jenderal Min Aung Hlaing, yang sejak itu telah dipromosikan menjadi Panglima angkatan bersenjata Myanmar. Peng telah bersumpah beberapa kali untuk membalas kekalahan pasukannya pada tahun 2009.

Sebuah pernyataan yang ditandatangani oleh Peng yang telah beredar dalam beberapa hari terakhir di Kokang microblog berbicara tentang "diskriminasi etnis" terhadap Kokang di Myanmar dan meminta sumbangan.

"Saya minta semua orang Cina di seluruh dunia untuk mengingatkan diri ras kita bersama dan akar dan memberikan uang dan upaya untuk menyelamatkan orang-orang kami," kata pernyataan itu.

Pada Kamis malam, media berita negara mengatakan pasukan pemerintah telah kembali kontrol atas Laukkai.

Sebuah microblog Cina-bahasa pemerintahan daerah Kokang mengatakan bahwa pasukan pemerintah telah benar-benar direbut kembali di Laukkai. Ia juga mengatakan salah satu tempat tinggal Peng disita.

U Aung Kyaw Zaw, mantan pemberontak yang memantau konflik etnis di Myanmar utara, memperkirakan bahwa jumlah pasukan pemberontak Kokang sekitar 2.000.

"Pendekatan terbaru Peng Jiasheng adalah untuk membangun gelombang baru perang gerilya melawan pemerintah," kata Aung Kyaw Zaw. "Dia sudah tua, tapi generasi baru akan memainkan peran penting dalam konflik ini."(BBC/age/bhc/sya)


 
Berita Terkait Myanmar
 
ASEAN Harus Punya Visi Baru Akhiri Aksi Brutal di Myanmar
 
Myanmar Kian Mencekam, Korban Jiwa Terus Berjatuhan
 
Kudeta Myanmar: Aung San Suu Kyi Muncul di Pengadilan, Unjuk Rasa Terus Berlanjut
 
Bentrokan dengan Pemberontak di Myanmar Tewaskan 47 Orang
 
Myanmar Membebaskan 3.000 Narapidana
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Penurunan Pariwisata di Bali Berdampak Besar Terhadap Ekonomi Masyarakat
Ramadan Tinggal Sepekan, Ibadah Harusnya Bukan Kendor Tapi Gass Pooool
Komisi I Terima Penjelasan TNI Soal Insiden Tenggelamnya KRI Nanggala-402
Pemerintah Harus Proaktif Hentikan Kekerasan di Myanmar dan Palestina
KPK Tetapkan 6 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Ditjen Pajak
Mediasi dengan Anak Usaha Wilmar Group Belum Tercapai, Fara Luwia Tuntut Ganti Rugi Rp 939 Miliar
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Besok Operasi Ketupat 2021 Digelar, 155 Ribu Personel Gabungan Diterjunkan Cegah Pemudik
Mutasi Corona India Masuk DKI, Wagub Minta Warga Waspada!
Menkopolhukam Mafhud MD Ucapkan Selamat atas Deklarasi Kelahiran Partai Ummat
PKS-PKB Sinergi Wujudkan Islam Rahmatan Lil 'aalamin di Indonesia
Jokowi Dukung Anies, Keterbelahan Berakhir
Ahmad Basarah: Pancasila Puncak Kebudayaan Bangsa Indonesia
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]