Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Suriah
Wartawan Prancis Hilang di Suriah
Friday 07 Jun 2013 20:52:33

Kedua wartawan itu dikabarkan sedang menuju Aleppo.(Foto: Ist)
SURIAH, Berita HUKUM - Dua wartawan Prancis yang hilang di Suriah harus segera dibebaskan kata Presiden Prancis Francois Hollande. Berbicara di Jepang, ia mengatakan kedua orang itu "tidak mewakili negara mana pun" dan sedang bekerja "agar dunia mendapat informasi" tentang konflik di Suriah.

Mereka diidentifikasi oleh kantor tempat mereka bekerja, radio Europe 1, sebagai Didier Francois dan Eduoard Elias.
Mereka bepergian ke Aleppo dan belum memberikan kabar dalam 24 jam, kata Europe 1.

Sementara itu, Austria telah mengumumkan akan menarik pasukan penjaga perdamaian dari Dataran Tinggi Golan karena pertempuran antara pasukan pemberontak dan pemerintah di sana.

Pertempuran di perbatasan itu terjadi satu hari sesudah pasukan Suriah yang didukung milisi Hisbullah Lebanon merebut kota Qusair.

"Kami telah kehilangan kontak dengan kedua wartawan ini, tapi kami tidak tahu situasi sebenarnya," kata President Hollande dalam kunjungan ke Jepang.

"Saya menuntut pembebasan keduanya segera karena mereka tidak mewakili negara apa pun. Keduanya sedang bekerja agar dunia mendapat informasi. Wartawan harus diperlakukan sebagai wartawan."

Europe 1 mengatakan wartawan mereka Didier Francois dan fotografer Elias hilang saat menuju kota Aleppo di utara Suriah dan menambahkan bahwa pemerintah Prancis melakukan segala cara "untuk memberikan informasi kepada kami.(bbc/bhc/rby)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Suriah
AS: Situasi di Kobane Suriah 'Berbahaya'
Israel Tembak Jatuh Jet Suriah
Obama Minta US$500 Juta untuk Suriah
Ledakan di Perbatasan Turki-Suriah, 29 Tewas
Ledakan Hebat Hotel di Aleppo, 14 Tewas
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Ruwatan #ZebraCross Kebun Sirih Dalam
Sofyan Djalil dan Konsep yang Belum Tuntas
Mesir Umumkan Status Darurat di Sinai
Ratusan Ekor Sapi Mati Akibat Kekeringan
UU Administrasi Pemerintahan Mewujudkan Pemerintahan Yang Good Governance?
KOBAR-GB Langsa Minta Penegak Hukum Usut Keterlambatan Pembayaran Sertifikasi Guru PAI
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Ruwatan #ZebraCross Kebun Sirih Dalam
Sofyan Djalil dan Konsep yang Belum Tuntas
KOBAR-GB Langsa Minta Penegak Hukum Usut Keterlambatan Pembayaran Sertifikasi Guru PAI
Menimbang Kualitas yang Berhak Menduduki Kursi Puncak Adhyaksa
Panda Nababan: Melibatkan KPK dan PPTAK Itu Ide Megawati Bukan dari Presiden Jokowi
Mengenal Lebih Dalam Tata Cara Pembentukan UU di DPR
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer | Buku Tamu

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]