Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Duka Cita
Tokoh Politik Dunia Fidel Castro, Mantan Presiden Kuba Meninggal
2016-11-26 15:01:16

Fidel Castro, mantan Presiden Kuba, telah meninggal dunia di usia 90 tahun.(Foto: @ABC)
KUBA, Berita HUKUM - Fidel Castro, mantan Presiden Kuba, telah meninggal dunia di usia 90 tahun, demikian diungkapkan oleh adiknya, Raul. "Panglima revolusi Kuba telah meninggal dunia pada pukul 22:29 malam ini (waktu setempat)," kata Presiden Kuba, Raul Castro.

Fidel Castro memimpin Kuba selama hampir 50 tahun sebelum Raul mengambil alih posisinya pada 2008. Para pendukungnya mengatakan bahwa Fidel Castro telah mengembalikan kembali Kuba kepada rakyatnya. Tapi dia juga dituduh telah menekan kelompok oposisi.

Dalam siaran televisi, Presiden Raul Castro mengatakan Fidel Castro telah meninggal dunia dan akan dikremasi pada hari Sabtu (26/11).

Pemerintah Kuba kemudian mengumumkan hari berkabung nasional mulai Sabtu hingga beberapa hari kemudian.

Pensiun

Sejak 2008 lalu, Fidel Castro telah pensiun dari kehidupan politik, seperti dilaporkan wartawan BBC, Will Grant, dari Havana. Tetapi pada April lalu, Fidel Castro memberikan pidato langka pada hari terakhir kongres Partai Komunis Kuba.

Walaupun mengaku dirinya telah menua, tapi Fidel saat itu mengatakan bahwa konsep komunis Kuba masih relevan dan rakyat Kuba "akan berjaya".

"Saya akan memasuki usia 90 tahun," ungkapnya ketika itu, seraya menambahkan bahwa kenyataan itu merupakan "sesuatu yang tidak pernah saya bayangkan sebelumnya".

Castro menyerahkan kekuasaan kepada adiknya pada tahun 2006 saat dirinya tengah memulihkan diri dari penyakit usus akut.

Raul Castro kemudian resmi menjadi Presiden Kuba dua tahun kemudian, menggantikan kakaknya.

Sepanjang masa Perang Dingin, Fidel Castro adalah sosok yang tidak disukai oleh pemerintah Amerika Serikat, karena aksi gerillya yang dipimpinnya dalam menggulingkan rezim militer Kuba, Fulgencio Batista, pada 1959.

Dua tahun setelah mengambil kekuasaan, dia kemudian menyatakan bahwa dirinya akan membangun sebuah negara beraliran Marxis-Leninis dan menyatakan kiblatnya ke Uni Soviet.

Walaupun mendapat ancaman invasi serta embargo dari AS, Castro berhasil mempertahankan revolusi komunis di negaranya.

Fidel Alejandro Castro Ruz lahir 13 Agustus 1926, di perkebunan gula keluarganya. Ayahnya datang ke Kuba dari Spanyol sebagai buruh imigran, tapi akhirnya menjadi pemilik tanah. Castro menghadiri sekolah Katolik, dan belajar hukum di Universitas Havana, di mana ia menjadi presiden Federasi Mahasiswa di Universitas.

Pada tahun 1947, ketika ia berusia 21, Castro bergabung dengan kelompok yang sedang merencanakan untuk menggulingkan diktator Republik Dominika. Pemerintah Kuba menemukan dan putus kelompok, tapi sepertinya untuk bahan bakar keinginan Castro untuk aksi dan revolusi.

Setahun kemudian, ia berpartisipasi dalam pemberontakan kekerasan di Kolombia sementara ia menghadiri Kongres mahasiswa di sana.

Setelah menjadi pengacara, Castro difokuskan pada penyebab sosial dan membela orang miskin. Sebagai anggota dari liberal Partido del Pueblo Cubano, Castro berlari untuk DPR. Tapi tiga bulan sebelum Pemilu, Jenderal Fulgencio Batista menggulingkan pemerintah dan mendirikan rejim militer.

Castro memprotes kudeta, menuduh diktator melanggar konstitusi Kuba.

Ketika permohonannya ditolak, yang kalah Castro dikejar penyebab dengan memimpin pasukan pemberontak kecil dengan harapan memprovokasi pemberontakan rakyat. Rencananya gagal dan setengah dari pemberontak tewas, dan Castro dan saudaranya ditangkap.

Selama persidangan, Castro membela diri dengan memberikan pidato yang kemudian dikenal untuk frasa nya, "Sejarah akan membebaskan saya." Meskipun seruan itu, Castro dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara, namun diberikan amnesti dan dirilis tiga tahun kemudian.

Melihat bahwa iklim politik tidak berubah, Castro pergi ke Meksiko, di mana ia mengorganisir gerakan dengan warga Kuba di pengasingan lainnya, semua dengan satu tujuan: untuk menggulingkan kediktatoran Batista.

Bangun Kekutan

Pada 2 Desember 1956, kelompok meluncurkan rencana. Castro, adiknya Raul Castro, Ernesto "Che" Guevara (dokter Argentina yang mereka bertemu di Meksiko), dan kekuatan sekitar 82 orang mendarat dengan perahu di pantai utara Kuba.

Sebagian besar kelompok pemberontak tewas oleh pasukan Batista, tetapi beberapa orang yang selamat, termasuk saudara Castro dan Che Guevara, melarikan diri ke pegunungan. Mereka berkumpul kembali dan mulai merekrut anggota baru. Pada awal 1958, para pemberontak mendapatkan pada pasukan Batista.


Sementara itu, ketegangan antara AS dan Kuba yang meningkat. Presiden Eisenhower menuduh Batista menggunakan senjata bukan untuk pertahanan nasional tetapi untuk melawan oposisi, dan ditangguhkan AS pengiriman senjata ke Kuba. Langkah ini meningkatkan tekanan publik di Batista.

Pada Hari Tahun Baru 1959, Batista menerima kekalahan dan melarikan diri, pergi ke pengasingan di Republik Dominika. Keesokan harinya, Castro dan sesama pemberontak nya berbaris ke Havana dan mengambil alih Cuba.

Berkuasa Dengan Iron Fist

Castro cepat konsolidasi kekuasaan dalam Kuba, dan sejak awal memiliki dukungan luas tidak hanya dari saudara-saudaranya, tetapi juga dari banyak orang Amerika yang sudah menentang kediktatoran Batista. AS mengakui pemerintah Kuba baru dalam beberapa hari.

Castro mulai menyapu tindakan untuk menasionalisasi sebagian besar bisnis, dan mulai menjauhkan diri dari Amerika Serikat. kebijakannya segera menjadi populer dengan banyak warga Kuba, yang mulai melarikan diri ke pulau.

Niat Castro untuk menyelaraskan dirinya dengan Uni Soviet mengkristal ketika, pada awal 1960, ia menandatangani perjanjian untuk membeli minyak Soviet dalam pertukaran untuk gula Kuba. Segera setelah itu, Amerika Serikat memutuskan hubungan dengan Kuba.

Bangsa Komunis

Pada bulan April 1961, hanya tiga bulan setelah Presiden John F. Kennedy diresmikan, Kennedy memberi lampu hijau untuk kekuatan AS yang disponsori sekitar 1.300 warga Kuba di pengasingan untuk mendarat di pantai selatan Kuba, yang dikenal sebagai Teluk Babi. Misi mereka adalah untuk menggulingkan Castro.

Pasukan menyerang tidak memiliki kesempatan melawan pasukan Kuba dan kekalahan terbukti menjadi malu besar bagi pemerintahan Kennedy. Setelah invasi yang gagal, Castro mengkonsolidasikan kekuasaannya. Pada akhir tahun 1961, dia menyatakan Kuba menjadi negara Komunis dengan program Marxis-Leninis.

Pada bulan Oktober tahun 1962, ketegangan antara Kuba dan Amerika Serikat mencapai titik krisis ketika rudal Soviet dengan hulu ledak nuklir yang mampu mencapai Amerika Serikat ditemukan di Kuba. Sebuah blokade laut AS dikenakan menyebabkan beberapa hari kecemasan internasional, dengan kekhawatiran dari perang nuklir sampai Uni Soviet setuju untuk menarik rudal.

Krisis rudal Kuba lanjut mengeras Castro anti-AS. pendirian. Pada tahun 1964, Kuba tetap negara komunis satu-satunya di belahan bumi Barat, dikelilingi oleh negara-negara yang memberlakukan sanksi tegas pada negara pulau.

Perjuangan Ekonomi

Di bawah Castro, ekonomi Kuba berubah dari sistem kapitalis tergantung pada investasi AS ke ekonomi sosialis di mana negara memiliki hampir semua bisnis.

Namun pada awal 1990-an, Kuba mulai mengalami penurunan ekonomi yang parah dipicu oleh runtuhnya Uni Soviet.

Untuk menghadapi krisis, Castro terpaksa melembutkan banyak garis keras prinsip sosialis dan bergerak ke arah ekonomi berbasis pasar yang lebih. The "Commandante," karena dia dipanggil, masih ditawarkan rakyatnya pendidikan gratis dan kesehatan, tetapi Kuba terganggu oleh krisis perumahan, infrastruktur hancur dan pengangguran yang tinggi.

Ratusan ribu orang Kuba melarikan diri rezim, dengan banyak menetap di Miami, Florida. Masuknya terbesar terjadi pada tahun 1980, ketika Castro mengizinkan kerabat buangan Kuba untuk meninggalkan melalui pelabuhan Mariel, di mana ia juga corralled tahanan dan pasien logam ke kapal.

Kesehatan Memburuk

Pada pergantian abad, spekulasi tumbuh mengenai kesehatan Castro, dan ada rumor dia hampir meninggal ketika ia jatuh dari panggung setelah memberikan sambutan pada rapat umum pada Oktober 2004. Sebuah pernyataan pemerintah pada saat itu mengatakan, "umum-Nya kesehatan yang baik, dan roh yang sangat baik. "

Tapi spiral nyata dimulai dengan operasi untuk perdarahan usus pada Juli 2006, ketika ia sementara menyerahkan kekuasaan kepada adiknya, Raul. Pada bulan Februari 2008, dia secara permanen mengundurkan diri sebagai presiden, dan Majelis Nasional Kuba secara resmi terpilih Raul Castro, yang telah kepercayaan terdekat saudaranya selama beberapa dekade.

Ikatan Keluarga

Fidel Castro memiliki keluarga besar, dan merupakan salah satu dari enam bersaudara. Dia menikah dua kali dan memiliki sembilan anak. Dia terus seragam khasnya dan jenggot sampai akhir, meskipun setelah menyerahkan kekuasaan ia juga difoto mengenakan pakaian keringat.

Dari jenggot ikonik, ia dikutip pada 2009 yang mengatakan, "Kisah jenggot kami sangat sederhana:. Ini muncul dari kondisi sulit kami hidup dan berjuang di bawah sebagai gerilyawan Kami tidak memiliki silet ... . Semua orang hanya membiarkan jenggot dan rambut mereka tumbuh, dan yang berubah menjadi semacam lencana identitas. "

Identitas yang sebagai seorang revolusioner yang membantu membawa dunia ke jurang mimpi buruk nuklir membuat Fidel Castro salah satu tokoh politik yang paling penting dari hidup kita.(BBC/ABC/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Duka Cita
Ustadz Hari Moekti, Mantan Rocker Berhijrah Jadi Pendakwah Telah Wafat
Pendiri PKPI Tatto Sugiarto Pradjamanggala Wafat di Usia 80 Tahun
Pendiri Matahari Store, Hari Darmawan Meninggal Dunia di Sungai Ciliwung
KH Hasyim Muzadi Mantan Ketua Umum PB NU Meninggal Dunia
Kematian George Michael, Polisi: Tidak Dapat Dijelaskan Tapi Tidak Mencurigakan
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Demo Karyawan Pertamina: Copot Menteri BUMN dan Hentikan Jual Aset Pertamina
Fahri Hamzah: Cara Pemerintah Mengelola BUMN Mengkhawatirkan
Mobil Neno Warisman Terbakar Saat Terparkir di Depan Rumahnya
HUT Ke 73 TNI Gelar Outbound Bersama Awak Media
Zulkifli Hasan Apresiasi Project Bhinneka Mengangkat Talenta dan Karya Anak Muda
Pemohon Uji Aturan Ambang Batas Pencalonan Presiden Perbaiki Permohonan
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Demo Karyawan Pertamina: Copot Menteri BUMN dan Hentikan Jual Aset Pertamina
Fahri Hamzah: Cara Pemerintah Mengelola BUMN Mengkhawatirkan
Mobil Neno Warisman Terbakar Saat Terparkir di Depan Rumahnya
Anggota DPR RI: Utang BUMN Sudah Lampu Merah
Presiden PKS Sohibul Iman Dijadwalkan Diperiksa Kembali terkait Laporan Fahri
Mediasi Gagal, SPRI dan PPWI Meja-hijaukan Dewan Pers
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]