Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Thailand
Thailand Mencabut UU Darurat Militer
Thursday 02 Apr 2015 14:19:29

Jenderal Prayuth Chan-ocha mengumumkan pencabutan UU darurat militer dan mengganti dengan aturan yang lebih ringan.(Foyo: Istimewa)
THAILAND, Berita HUKUM - Pemerintahan militer Thailand mengumumkan pencabutan UU darurat militer hari Rabu (1/4). Pengumuman itu disampaikan oleh Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh stasiun televisi di sana.

UU darurat militer diberlakukan di negeri Gajah Putih itu sejak bulan Mei 2014, ketika militer mengambil alih pemerintahan dari bekas Perdana Menteri Yingluck Shinawatra tanggal 22 Mei 2014.

Berdasarkan UU darurat militer itu, pemerintahan militer bisa menangkap warga negara tanpa perintah pengadilan dan menahannya tanpa tuduhan yang jelas. Perdana Menteri Prayuth mengatakan bahwa pemerintahannya akan menggantikan UU tersebut dengan Pasal 44 Konstitusi Thailand yang lebih ringan sekalipun masih mempertahankan kekuasaan di tangan militer.

Pasal ini sendiri mengundang banyak kritik dari pegiat hak asasi manusia, partai politik dan akademisi yang menyatakan junta militer akan dapat memerintah tanpa imbangan kekuasaan.

Sekalipun begitu, langkah ini diharapkan menjadi kemajuan terhadap pariwisata Thailand. Selama ini pendapatan nasional Thailand dari pariwisata menurun sejak penerapan UU darurat militer. Banyak wisatawan tak bisa pergi ke sana lantaran kesulitan mencari perusahaan yang mau menanggung asuransi untuk wisata ke negara yang berada dalam keadaan darurat militer.

Sementara, Darurat militer dicabut Rabu ketika Raja Thailand Bhumibol Adulyadej menyetujui permintaan dari Perdana Menteri Jenderal Prayuth Chan-ocha untuk melanjutkan.

Prayuth - Kepala Dewan Nasional untuk Ketentraman dan Ketertiban (NCPO) junta - segera dipanggil Pasal 44 konstitusi sementara negara itu "untuk mengekang tindakan yang dianggap berbahaya bagi perdamaian dan stabilitas nasional."

Pasal 44 menyatakan, dalam hal luas, bahwa ketika kepala junta percaya perlu atas nama harmoni publik atau untuk mencegah terganggunya keamanan nasional, maka ia memiliki kekuatan untuk bertindak yang dianggap perlu.

Menyapu Kekuatan

Menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh NCPO, orde baru memberikan kekuatan personil militer untuk mengeluarkan surat panggilan dan menangkap mereka yang melakukan kejahatan terhadap keluarga kerajaan atau terhadap stabilitas nasional, yang melakukan kejahatan yang melibatkan perang persenjataan, atau yang melanggar perintah NCPO.

Personil militer yang ditunjuk diberikan kekuasaan untuk menyita aset, untuk memblokir media dari pelaporan atau penerbitan, dan untuk menahan tersangka sampai tujuh hari, kata pernyataan itu.

Pertemuan politik yang tidak sah lebih dari lima orang dilarang, sementara mereka yang menentang perintah NCPO bisa dipenjara hingga satu tahun, katanya. Mereka yang ditahan tidak bisa meninggalkan negara tanpa persetujuan dari kepala NCPO.

Thailand 'orang kuat'
Human Rights Watch mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tatanan keamanan baru akan memungkinkan Prayuth "untuk mengeluarkan perintah tanpa pengawasan administratif, legislatif, atau yudikatif atau akuntabilitas."

"Teman Thailand di luar negeri tidak boleh tertipu oleh sulap ini jelas tangan oleh pemimpin junta untuk menggantikan darurat militer dengan ketentuan konstitusional yang secara efektif memberikan kekuatan tak terbatas dan tidak akuntabel," kata Adams dalam sebuah pernyataan.

Sunai Phasuk, peneliti senior Human Rights Watch di Thailand, mengatakan kepada CNN langkah akan melihat Prayuth "menjadi kuat dengan kekuasaan tertinggi di tangannya untuk memegang sesuai keinginannya."

"Ini merupakan indikasi berbahaya yang junta tidak akan menepati janjinya untuk memulihkan demokrasi dan penghormatan terhadap hak asasi manusia di Thailand," katanya.

Rupert Abbott, wakil direktur untuk Asia Pasifik Amnesty International, yang disebut dalam sebuah pernyataan untuk NCPO untuk "mengembalikan supremasi hukum dan perlindungan konstitusional terhadap hak asasi manusia yang 2014 kudeta steamrolled lebih."

Anggur sama, botol baru'

Darurat militer diberlakukan sesaat sebelum militer Thailand merebut kekuasaan Mei lalu, mengusir pemerintah yang terpilih secara demokratis dari Yingluck Shinawatra setelah berbulan-bulan protes jalanan kadang-kadang kekerasan.

Sejak itu, NCPO telah menahan kebebasan sipil, diberangus media dan mengumpulkan lawan.

Amnesty International mengatakan bahwa sejak Mei, ratusan orang telah sewenang-wenang ditahan dan puluhan dihadapkan ke pengadilan militer untuk terlibat dalam pertemuan-pertemuan politik secara damai atau ekspresi.

Sarjana politik Thailand dan kudeta lawan Pavin Chachavalpongpun mengatakan kepada CNN bahwa langkah dari darurat militer dengan urutan keamanan baru sebesar "menuangkan anggur yang sama ke dalam botol baru."

"Junta sedang mencoba untuk mengubah dirinya, tapi substansi masih ada," katanya.

"Dalam kata:. Itu tidak masuk akal orang tahu di Thailand mereka harus menghapuskan darurat militer karena tekanan internasional.

"Tapi Pasal 44 adalah jauh lebih buruk daripada darurat militer karena memberikan daya total untuk NCPO."

Tindakan 'diperlukan'

Penguasa militer Thailand telah menegaskan bahwa tindakan pembatasan tersebut diperlukan untuk menjaga stabilitas, setelah satu dekade konflik politik yang telah mengadu suatu royalis, kelas menengah Bangkok elit terhadap para pendukung Shinawatra, yang sebagian besar diambil dari kelas pekerja perkotaan atau pedesaan utara.

Tapi Pavin tidak percaya ada ancaman yang cukup untuk keamanan nasional untuk membenarkan orde baru.

"Gagasan keamanan nasional telah dimanfaatkan berulang-ulang," katanya.

Seorang juru bicara untuk Kedutaan Besar AS di Bangkok mengatakan bahwa penting bahwa warga Thailand diizinkan "untuk bebas menjalankan hak-hak dasar mereka, termasuk hak-hak kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai."(BBC/CNN/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Thailand
Sempat Hidup Mewah, Mantan Biksu Thailand Divonis Penjara Lebih 100 Tahun
Wartawan Dibebaskan dari Tuduhan Menghina Militer Thailand
'Ledakan Bom di Kuil Erawan Bangkok Ingin Cederai Ekonomi Thailand'
Thailand Mencabut UU Darurat Militer
Mantan PM Thailand Dimakzulkan karena Kasus Subsidi Beras
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Kaku dan Kurang Menarik, Format Debat Pilpres Berikutnya Harus Dievaluasi
Gerindra Ungkap Paradoks Kebijakan Pangan Rezim Jokowi
Raih Piala Adipura, Benny Tatung Apresiasi Kerja Keras Pemerintah Musi Banyuasin Wujudkan Sustainable City
Pemilu 2019 Tak Boleh Timbulkan Luka
GARBI: Divestasi Freeport, Indonesia Diakali McMoran dan Rio Tinto?
BNPT Adakan Raker dan Penandatanganan Perjanjian Kinerja 2019
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Kaku dan Kurang Menarik, Format Debat Pilpres Berikutnya Harus Dievaluasi
GARBI: Divestasi Freeport, Indonesia Diakali McMoran dan Rio Tinto?
BNPT Adakan Raker dan Penandatanganan Perjanjian Kinerja 2019
Jelang Debat Perdana Pilpres 2019 Digelar KPU, PMJ Menyiapkan 4 Lapis Penjagaan
Menteri Agama: Pentingnya Jaminan Produk Halal Bagi Konsumen Muslim
Ditresnarkoba PMJ Menangkap 4 Tersangka Kasus Narkotika dengan 2,3 Kg Shabu
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]