Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Editorial    
 
Tabrakan
Tabrakan Maut Kembali Terulang
Tuesday 10 Sep 2013 16:47:23

Tabrakan Maut, Telan Korban Jiwa dan Harta Benda (Foto : ist)
TABRAKAN MAUT Kembali terjadi, kali ini menimpa putra pemusik sohor negeri ini. Tragisnya, kejadian kali ini usia penabrak masih tergolong anak-anak. Dalam dekade beberapa tahun terakhir ini, sedikitnya ada tiga kali tragedi kejadian tabrakan maut yang menelan banyak korban dan banyak mendapat sorotan dari media masa.

Pertama, tabrakan maut di Tugu Tani sedikitnya 9 orang tewas, Kedua tabrakan maut yang melibatkan anak seorang menteri,sedikitnya 2 orang tewas, dan yang terakhir tabrakan yang melibatkan anak seorang pemusik, sedikitya 6 orang tewas.

Atas kejadian-kejadian tersebut, berbagai pandangan mengenai tragedi tabrakan maut, terus memenuhi media masa baik cetak, online, layar kaca, termasuk di jejaring media sosial, baik yang simpati maupun yang kontra sesuai dengan analisanya masing-masing.

Setelah mencermati pandangan dari berbagai kalangan, melalui komentar, diskusi diberbagai media dan jejaring social, sorotan yang paling tajam karena kejadian ini melibatkan kalangan kelas atas (menteri dan selebritis). Lemahnya penegakan hukum dinegeri ini, menjadi kekawatiran banyak pihak, hukum akan tumpul jika harus berhadapan dengan kalangan kelas atas tersebut.

Disamping itu, aturan penegakkan berlalu lintas, sangat kasat mata, begitu lemah, terlihat didepan kita. Tingkat kesadaran dan kedisiplinan dari warga masyarakat sendiri juga sangat memprihatinkan. Bagaimana seseorang yang dengan seenaknya saja melanggar rambu-rambu lalu lintas, pengendara motor yang melewati trotoar dengan seenaknya, dan itu dilakukan di jalan-jalan protokol, didepan aparat, tanpa ada rasa bersalah sedikitpun.

Kurang bijak, jika kita hanya saling tuding dan menyalahkan, satu sama lain, aparat menyalahkan warga masyarakat, dan warga masyarakat menyalahkan pihak aparat untuk hal-hal terkait kedisiplinan dan etika berlalu lintas di jalan raya. Yang terpenting justru dimulai dari diri kita masing-masing untuk senantiasa, berusaha mematuhi aturan-aturan yang ada, berkendaraan dengan tertib, dan disiplin dijalan raya.

Kejadian tabrakan maut yang sudah berulang kali seperti ini, harus menjadi bahan renungan bagi kita semua, betapa hebat dan mewahnya kendaraan yang kita pakai, kalau diri kita sendiri tidak bisa mengendalikan emosi, hawa nafsu, tidak disiplin, ugal-ugalan di jalan raya, keselamatan jiwa kita yang terancam.

Disisi lain, tragedi musibah dan bencana yang terus berulang seperti ini, bukan tidak mungkin ini adalah teguran dari Sang Maha Kuasa, karena kita selalu berbangga diri dengan kubangan kemaksiatan, teguran dan nasehat orang-orang disekitar kita, seolah diabaikan begitu saja.

Ketika kita berbangga diri dengan kemaksiatan, bukan saja kita sendiri dan keluarga yang akan menanggung akibatnya. Tetapi, orang - orang disekitar kita yang nota bene tidak tahu-menahu dengan kemaksiatan itu, juga akan terkena dampaknya pula. Semoga para keluarga korban diberikan kekuatan dan Ini saatnya kita Introspeksi dan bertobat sebelum terlambat.(*)



 
Berita Terkait Tabrakan
 
Tabrakan Maut Kembali Terulang
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Pesan WNI Yang Ada di Kapal Diamond Princess untuk Jokowi: Kami Juga Indonesia, Pak Presiden
Virus Corona: Industri Penerbangan Internasional Merugi Rp 415 Triliun, Kerugian Terbesar Sejak Satu Dekade Terakhir
Penembakan Massal di Jerman: 'Kami Takut akan Keselamatan Kami. Di Mana Perlindungan" Kata Aktivis Anti-Rasisme
Sambut PON XX 2020 Papua, Polda Metro Jaya Serukan 'Narkoba NO!! Prestasi YES!!
PKS Tolak Rencana Kenaikan Tarif Cukai Pemanis Minuman
Aksi 212, Sobri Lubis: Sesuai Hukum Islam, Potong Tangan Koruptor di Bawah 1 Miliar, Diatasnya Potong Leher Saja
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Aksi 212, Sobri Lubis: Sesuai Hukum Islam, Potong Tangan Koruptor di Bawah 1 Miliar, Diatasnya Potong Leher Saja
Polisi: Artis Sinetron Aulia Farhan Ngaku Sudah 6 Bulan Gunakan Sabu dan Pelaku DK Masih Didalami
Uighur China: Ditahan karena Memelihara Janggut, Berjilbab, dan Menjelajah Internet
Polda Metro Jaya Musnahkan Barbuk Hasil Pengungkapan Kasus Narkoba Senilai Total 1,5 Triliun
Mahfud MD Anggap Keliru Sudah Biasa dalam Susun Rancangan UU, PKS: Bahaya
BNN Temukan 1 Ton Ganja Siap Edar di Pool Mobil Truck
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]