Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Opini Hukum    
 
Earth Hour
Setiap Individu Wajib Merayakan Earth Hour
Sunday 24 Mar 2013 03:05:06

Ilustrasi
Oleh : Ir. Fahmi Nuriman Hutasuhut

SEPERTI kita ketahui, saat ini bumi mengalami perubahan iklim yang ekstrim. Atau yang biasa kita kenal dengan pemanasan global. Dimana pemanasan global ini dapat menyebabkan naiknya air permukaan laut, musim kemarau panjang, badai, dan perubahan besar-besaran terhadap lingkungan hidup yang telah menjadi sumber kehidupan kita.

Salah satu cara untuk mengurangi percepatan pemanasan global adalah dengan membuat setiap individu melakukan perubahan gaya hidup. Karena disadari atau tidak, gaya hidup manusia yang boros energi merupakan penyumbang terbesar dari pemanasan global yang berdampak pada kerusakan alam.

Untuk itu, Earth Hour diharapkan dapat menjadi suatu kegiatan yang bertujuan membangun keterlibatan atau mengajak masyarakat luas dalam melakukan aksi kecil yang dapat membawa suatu perubahan besar.

Dari Earth Hour banyak sisi manfaat yang dapat kita peroleh.Earth Hour mencoba mengkritisi perubahan iklim yang merupakan salah satu ancaman kehidupan di Bumi yang paling signifikan.
Manusia saat ini memang tidak bisa lepas dari listrik. Padahal listrik yang kita nikmati itu notabene paling banyak berasal dari pembangkit listrik berbahan bakar fosil yang mengeluarkan CO2 atau gas rumah kaca yang mengakibatkan kenaikan dramatis temperatur rata-rata Bumi.

Manfaat lain dengan adanya earth hour ini, yaitu dapat menghemat biaya. Alasannya, karena dengan makin naiknya harga minyak bumi, batu bara dan lain-lain maka harga listrik juga naik. Dengan adanya earth hour ini diharapkan dapat menghemat biaya. Apabila 10 persen penduduk Jakarta berpartisipasi dalam earth hour, maka Jakarta dapat menghemat konsumsi listriknya sebesar 300MWh. Itu setara dengan mematikan 1 pembangkit listrik.

Dengan mematikan lampu selama satu jam secara bersamaan, berarti menghemat 267,3 ton CO2, dan menghemat lebih dari 267 pohon karena 1 pohon mampu menyerap 1 ton CO2 dalam 20 tahun masa hidupnya. Selain itu, juga menyumbang persediaan O2 untuk lebih dari 535 orang karena 1 pohon mampu memberikan O2 bagi 2 orang dalam 20 tahun masa hidupnya dan terakhir apabila (300MWh = 1.080.000MJ) X Rp 200/MJ, berarti menghemat hingga Rp 216 juta.

Mungkin Earth hour sudah lewat, akan tetapi menlakukan perubahan akan gaya hidup kita, untuk menghemat energi sangatlah penting dan harus dimulai dari hati. Sebagai tanda kepedulian dan cinta kasih, serta kepedulian pada diri sendiri. Untuk anak cucu kita kelak dan bumi tempat kita berpijak. (*)

(*)Penulis adalah pemerhati masalah lingkungan
Email: sandrock_forsaken@yahoo.co.id

Share : |

 
Berita Terkait Earth Hour
Discovery Hotel & Convention Ancol Berpartisipasi di Earth Hour 2015
Setiap Individu Wajib Merayakan Earth Hour
Aceh Arak Manusia Plastik
Kota Depok Dan Jakarta Merayakan Earth Hour
Lima Kota Besar Dukung Aksi Earth Hour 2012
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Tafsir 6A dan Tekanan Politik
Dr Jan Maringka: Penegakan Hukum Tidak Sama dengan Industri
Arab Saudi: Puing-puing Senjata 'Membuktikan Iran Berada di Balik' Serangan Kilang Minyak
Kejari Gunung Mas Tangkap Kontraktor Terduga Korupsi Dana Desa
Hakim Kayat Didakwa Jaksa KPK Menerima Suap Rp 99 Juta
Presiden Jokowi Ditantang Keluarkan Perppu Mengoreksi Revisi UU KPK seperti SBY
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polda Metro Jaya Bekuk Pengedar Narkoba Jaringan Malaysia-Batam-Jakarta
Willem Wandik: Usai Pulkam, Mahasiswa Harus Kembali Kuliah
Indonesia Darurat Asap, Presiden Segeralah Bertindak!
Jokowi Tolak Penyadapan KPK Seizin Pihak Eksternal, Padahal Memang Tak Ada di Draf Revisi UU KPK
Label Halal Dilidungi UU, MUI: Kebijakan Menteri Enggar Adalah Kemunduran Peradaban
RUU Perkoperasian Sepakat Dibahas di Paripurna DPR
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]