Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Palestina
PBB: Israel Gunakan Kekuatan Tidak Sepatutnya terhadap Warga Palestina
2018-05-19 00:39:47

Zeid Ra'ad al Hussein berpendapat tindakan para pengunjuk rasa Palestina 'bukan ancaman atas nyawa'.(Foto: twitter)
PALESTINA, Berita HUKUM - Komisioner hak asasi manusia PBB mengatakan mengatakan Israel menggunakan kekuatan yang tidak sepadan atas pengunjuk warga Palestina saat pembukaan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Yerusalem

Zeid Ra'ad al Hussein menyampaikan hal tersebut saat Sidang Khusus Dewan HAM PBB yang diminta oleh negara-negara Arab menyusul tewasnya 58 pengunjuk rasa oleh pasukan Israel.

Jumlah korban yang jatuh Senin (14/05) -pada saat peresmian Kedutaan Besar Amerika Serikat di Yerusalem- merupakan yang terbesar dalam satu hari sejak Perang Gaza tahun 2014 lalu.

Namun Duta Besar PBB Israel untuk Dewan HAM PBB, Aviva Raz Shechter, menegaskan angkatan bersenjata berupaya meminimalkan korban saat mempertahankan perbatasannya

Dia menambahkan kelompok Hamas, yang mengusai Gaza, sengaja menggunakan warga sipil sebagai tameng.

Pihak berwenang Palestina menyebutkan selain puluhan yang tewas itu, sekitar 2.700 orang lainnya cedera dalam peristiwa yang mereka sebut sebagai 'pembunuhan massal'.

Israel, GazaHak atas fotoEPA
Image captionKekerasan di perbatasan Gaza-Israel pada hari Senin menyebabkan jatuhnya korban 58 jiwa, yang terbesar sejak Perang Gaza tahun 2014 lalu.

Para pengunjuk rasa Palestina melempar batu dan bahan-bahan yang terbakar maupun mendekati pagar di perbatasan Gaza dan Israel.

Sementara militer Israel melepas tembakan dengan peluru api ke arah pengunjuk rasa maupun menggunakan pesawat tanpa awak untuk melepas gas air mata guna membubarkan massa.

Di kubu Israel, seorang tentara dilaporkan cedera ringan karena lemparan batu.

"Perbedaan kontras dalam korban di kedua belah pihak... memperlihatkan tanggapan yang sepenuhnya tidak sepadan," tutur Zeid Ra'ad al Hussein saat sidang, Jumat (18/05), di Jenewa Swiss.

Dia menambahkan bahwa memang sejumlah pengunjuk rasa melempar bom botol, menggunakan ketapel untuk melempar batu, menerbangkan layang-layang yang dibakar ke wilayah Israel, maupun mencoba memotong pagar pemisah.

Namun ditegaskannya bahwa, "Tindakan-tindakan itu semata tidak tampak sebagai ancaman atas nyawa maupun cedera yang mengancam jiwa yang bisa membenarkan penggunakan kekuataan yang mematikan."

Israel, Palestina, GazaHak atas fotoEPA
Image captionUnjuk rasa di perbatasan Gaza-Israel sudah berlangsung enam pekan lebih dan berpuncak pada Senin (14/05).

Dewan HAM PBB rencananya akan mempertimbangkan resolusi yang menuntut pengiriman komisi penyelidikan internasional yang independen.

Zeid mengatakan dia mendukung seruan atas pembentukan komisi itu, yang merupakan tingkat penyelidikan tertinggi PBB.

Warga Palestina sudah melakukan unjuk rasa selama enam pekan lebih di perbatasan Gaza-Israel, sebagai bagian dari aksi yang disebut Hamas "Pawai Besar untuk Pulang'.

Namun unjuk rasa Seni(14/5) dan juga Selasa keesokan harinya merupakan puncaknya untuk memprotes peresmian Kedutaan Besar AS di Yerusalem dan pembentukan negara Israel tahun 1948 lalu maupun memperingati pengungsian ratusan ribu warga Palestina dari rumahnya akibat perang yang terjadi.(BBC/bh/sya)



Share : |

 
Berita Terkait Palestina
AS Resmi Hentikan Dana Bantuan untuk Kepentingan Palestina di Gaza dan Tepi Barat
Fahri Hamzah: AS Tak Bisa Diharapkan Wujudkan Kemerdekaan Palestina
Palestina jadi Isu Utama Agenda Diplomasi Parlemen
DPR dan Pemerintah Indonesia Solid Dukung Kemerdekaan Palestina
Amerika Tutup Perwakilan Palestina dan Ancam Mahkamah Internasional ICC
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Dana BOS Triwulan ke II 2019 Sudah Cair untuk Peningkatan Kualitas Pendidikan
AJI: Ada 7 Jurnalis Menjadi Korban Saat Meliput Aksi Demo 22 Mei
Dompet Dhuafa Benarkan 3 Tim Medis Serta 2 Mobil Diamuk Oknum Polisi
Pemerhati Hukum Siber: Pembatasan Akses Media Sosial Adalah Kebijakan Yang Aneh
Rekam Aksi Beringas Brimob Saat demo, Wartawan CNN Dianiaya
Korban Aksi 21/22 Mei, Anies Baswedan: Enam Orang Meninggal Dunia
Untitled Document

  Berita Utama >
   
AJI: Ada 7 Jurnalis Menjadi Korban Saat Meliput Aksi Demo 22 Mei
Pemerhati Hukum Siber: Pembatasan Akses Media Sosial Adalah Kebijakan Yang Aneh
Mengapa Situng Baru 92 %, KPU Tiba-Tiba Menyahkan Rekapitulasi Pilpres?
Pesan Aksi Damai, Prabowo: Kami Ingin Menegakkan Kebenaran dan Keadilan
Potret Pemilu 2019, LKPI: Ada 72,8 Persen Mengatakan Ada Banyak Kecurangan
Bawaslu Sebut 6,7 Juta Pemilih Tak Dapat C6 dan 17 Ribu TPS Telat Dibuka
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]