Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Pemilu    
 
HMI
PB HMI akan Berperan Aktif Dukung Bawaslu dan Polri Sukseskan Pemilu Damai 2019
2018-08-14 21:09:28

Tampak Ketua PB HMI Abdul Aziz, saat acara FGD, tema "Lawan Intoleransi, Isu SARA, Hoax dan Money Politik Jelang Pemilu 2019" di Jakarta Selatan, Selasa (14/8).(Foto: BH /bar)
JAKARTA, Berita HUKUM - Jelang pertarungan politik berupa pelaksanaan Pileg dan Pilpres 2019 mendatang, berbagai potensi kerawanan masih tampak terlihat mulai dari potensi munculnya isu SARA, hoax, ujaran kebencian sampai masalah money politic.

Memandang hal tersebut, Ketua Bidang Politik Pemerintahan Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) Abdul Aziz menegaskan, pihaknya akan turut serta berperan aktif secara langsung maupun tidak langsung untuk mensukseskan agenda politik lima tahunan tersebut.

"Komitmen kita adalah bagaimana untuk tetap mengawal pemilu lebih baik," ujar Abdul Aziz dalam Focus Group Discusion (FGD) yang diselenggarakan oleh Badan Koordinator Nasional (Bakornas) Lembaga Pers Mahasiswa Islam (LAPMI) PB HMI dengan tema "Lawan Intoleransi, Isu SARA, Hoax dan Money Politik Jelang Pemilu 2019" di D' Hotel, Jl. Sultan Agung No. 9, Setiabudi, Jakarta Selatan, Selasa (14/8).

Salah satu wujud konkretnya, menurut Aziz, pihaknya akan mendaftarkan diri sebagai lembaga pemantau independen untuk Pilpres dan Pileg 2019 mendatang.

"Maka kami PB HMI akan mendaftar sebagai lembaga pemantau independent ke Bawaslu. Insya Allah jadwal tidak mundur lagi, dan hari Kamis kami sudah bisa mendaftar," ujarnya.

Pada kesempatan ini, Aziz juga mengatakan bahwa HMI selalu memberikan pemahaman dan penyadaran kepada publik tentang kaidah berpolitik yang baik dan benar.

"Di setiap agenda-agenda kita ke daerah baik LK II atau pelantikan cabang, visinya sama bahwa HMI harus hadir untuk menyadarkan masyarakat soal politik. Bagaimana agar tidak terjadi money politic dan sebagainya," tuturnya.

Lebih lanjut, Aziz kembali menegaskan bahwa pihaknya akan terus berjuang bersama-sama dengan seluruh stakeholder yang ada baik organisasi swasta termasuk juga lembaga negara baik Bawaslu sampai Kepolisian, untuk bagaimana menghadirkan iklim politik yang damai tanpa perpecahan berarti.

"PB HMI berkomitmen penuh untuk membantu Bawaslu dan Kepolisian untuk mengawal pemilu ini agar tidak terjadi keributan kecil soal SARA, dan sebagainya, termasuk juga mengantisipasi potensi ganggu keutuhan NKRI," tutup Aziz.(bh/bar)

Share : |

 
Berita Terkait HMI
PB HMI akan Berperan Aktif Dukung Bawaslu dan Polri Sukseskan Pemilu Damai 2019
Panglima TNI: HMI Ikut Serta Pertahankan Pancasila
Fadli Zon Akan Teruskan Aspirasi HMI
HMI Instruksikan Semua Kadernya agar Ikut Demo 4 Nov Aksi Bela Islam
PB HMI Instruksikan Cabang Seluruh Indonesia Turun ke Jalan, Share!
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Mengedepankan WBK dan WBBM, Ditjen AHU Kemenkumham Siap Laksanakan OSS
Direktorat Hukum Bakamla RI Tingkatkan Kapasitas Personel di Bidang Perundang-Undangan
Museum Basoeki Abdullah akan Gelar Pameran Lukisan dari 19 Perupa
Polisi Menangkap 2 Tersangka Penjual Obat Keras Berbagai Merk 15.367 Butir
Perang Dagang: AS Terapkan Bea Masuk Produk Cina Bernilai Hampir Rp3.000 Triliun
Tommy Soeharto: KIBLAT Harus Lebih Menyapa Masyarakat Bawah dengan Bakti Sosialnya
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Mengedepankan WBK dan WBBM, Ditjen AHU Kemenkumham Siap Laksanakan OSS
Perang Dagang: AS Terapkan Bea Masuk Produk Cina Bernilai Hampir Rp3.000 Triliun
Terkait Laporan NasDem, Otto Hasibuan Bersama 720 Pengacara Bergabung Mendukung Rizal Ramli
Ada 17 Poin Pakta Integritas Ijtima Ulama II Ditandatangani Prabowo Subianto
Pemuda Muhammadiyah Tantang Sandiaga Uno Hadirkan Perubahan Ekonomi
Babak Baru Politik Kardus, Pengamat: Untuk Menjerat Mahar Politik, UU Harus Punya Pasal Serius
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]