Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Opini Hukum    
 
Prostitusi Online
Kubangan Prostitusi Virtual
Sunday 24 Mar 2013 03:10:18

Ilustrasi
Oleh: Fredy Wansyah Putra

BEBERAPA kali kita dihadapi berita-berita pornografi. Ada Duka di Wibeng, Tidak Hilang Sebuah Nama, Tembelo Kembalinya si Burung Camar, dan Tembelo Meniti Hari di Ottakwa. Keempat judul buku itu diberitakan sebagai buku yang berbau pornografi. Selain itu, kita juga sempat dihebohkan atas pemberitaan “Bang Maman dari Kalipasir”. Meski “Bang Maman dari kalipasir” bukanlah suatu fenomena seksualitas, di dalamnya terkandung unsur perselingkuhan.

Perselingkuhan itu terkait kepuasan hasrat, yang akhirnya akan bermuara pada hasrat seks. Tidak hanya itu, di DPR pun acap kali jadi terjadi isu-isu pornoaksi yang dilakukan para anggota dewan itu sendiri, seperti yang kita ketahui belakangan ini adanya penyebaran video pornoaksi yang (entah benar atau tidak) dilakukan para politisi. Malahan, pembatalan konser Lady Gaga pun terkait kemungkinan pornoaksi yang akan dilakukan di panggung.

Kini, seakan pornoaksi jadi kebutuhan yang diumbar. Di mana-mana “porn” itu ada. Dalam ruang-ruang kantor kita bisa melihat keseksian perempuan yang menggunakan rok-rok mini, hingga membuat laki-laki puas terhadapnya saat memandangi keseksian tersebut. Dalam angkutan umum tak jarang kita temui perempuan menggunakan baju-baju nan mini hingga menonjolkan keindahan tubuhnya bagi laki-laki yang melihatnya. Dalam pertunjukan-pertunjukan otomotif kita sering menemui SPG yang berdiri lemah gemulai nan seksi.

Industri secara terselubung telah mendorong produksi seksualitas tersebut. Dari instrumen industri hingga produksi dalam industri itu sendiri. Secara terus-menerus menggerus perempuan atau eksploitasi perempuan demi kepuasan-pandangan bagi laki-laki –jender yang diuntungkan- dan ini tanpa disadari perempuan korban itu. Saat memandang itulah ada unsur kepuasaan visual bagi laki-laki. Di dalam proses memandang tadi itulah ada prostitusi virtual (prostitusi maya).
***
Pada zaman keterbukaan ini (era keterbukaan informasi), seks bukan lagi sebatas ritual persetubuhan seperti pandangan klasik dalam memandang seks. Dahulu, katakanlah sebelum era modern serta sebelum keterbukaan informasi, seks dianggap sebatas persetubuhan yang tidak memiliki makna dan fungsi lainnya. Pergeseran budaya di dunia memunculkan pikiran-pikiran baru. Seks pun dianggap memiliki peran penting lainnya, seperti medium pemikat komoditas, selain menjadi komoditas itu sendiri.

Dalam kuasa laki-laki, perempuan adalah objek seks. Wacana-wacana seks yang direproduksi sebagai bahan kajian, bahan pertimbangan regulasi, moral sosial, dan bahkan keilmuan, mengakibatkan posisi perempuan ditempatkan berada di bawah laki-laki. Perempuan pun jadi “penderita” seks karena berbagai hal tadi yang dibentuk oleh laki-laki. Perempuan dianggap hanya pemuas laki-laki.

***
Apa yang diuraikan di atas dapat kita lihat di dalam dunia virtual (hiperrealita). Dunia virtual adalah dunia dunia tiruan yang mencerminkan kenyataan atau disebut sebagai dunia maya. Dengan melihat virtual, berarti kita pun sedang melihat kenyataan, dan sebaliknya.

Dunia virtual ikut membantu produksi seksualitas itu, seperti apa yang diurai di atas. Imagologi (istilah yang dipakai Yasraf A Piliang), ilmu yang menelaah imaji yang juga disertai peran teknologi, menandakan bahwa imaji seks-lelaki tersebar di mana-mana atas peran virtualitas. Perempuan nan seksi merupakan wujud imaji seks-lekai tadi. “Porn videos” itu lebih nikmat dibanding “porn” yang sesungguhnya dengan aturan konvensi-sosial, seperti pandangan Baudrillard yang menegaskan bahwa film porno itu lebih (mungkin) memikat dibandingkan nyatanya. Akibatnya, tak heran tebaran video dan ulasan “porn” di dalam dunia virtual memberikan dampak nyata terhadap kehidupan.

Di dalam virtual ada prostitusi (red: prostitusi adalah pertukaran hubungan seksual dengan uang atau hadiah sebagai suatu transaksi perdagangan. KBBI). Di dalam realita sosial pun banyak prostitusi, yang berasal dari pengaruh virtualitas itu. Pertukaran keindahan tubuh perempuan dengan keuntungan (added value) ada di dalamnya. Pertukaran tubuh ini sama halnya seperti seorang laki-laki yang bangga berada di sebelah perempuan (korban) berpakaian seksi atas tuntutan industri, karena pada proses itu ia telah memuaskan dirinya di publik. Di sisi lain, perempuan, dengan “dilemahkan” zaman patriarki, menjadi suatu objek industri yang dapat menguntungkan dua keuntungan sekaligus: keuntungan nilai dan keuntungan hasrat laki-laki. Di satu sisi, perempuan (kadang) tidak memiliki “modal” yang bisa dijadikan media pencarian kebutuhan hidupnya, sehingga pilihan terakhirnya ialah merelakan keindahan tubuhnya jadi media tersebut (sebagai media daya tarik) agar mampu memenuhi kebutuhan ekonominya.

Kubangan antara prostitusi virtual dan paraseksualitas (sebutan banyaknya ragam pelampiasan hasrat seks) mestilah dikonstruk sejak dini di dalam kehidupan perempuan. Sejak dini perempuan diberi pengetahuan seks sesuai kadar dan kondisi usianya dan diberikan pengetahun kesadaran perihal tubuh, baik tubuh laki-laki maupun tubuh perempuan itu sendiri. Tubuh, seharusnya, bukanlah sesuatu yang dibanggakan, melainkan sesuatu kepemilikan diri yang patut dijaga (demi memuaskan diri serta pasangan hidup kita sendiri, bukan demi memuaskan hasrat orang sebanyak-banyak). Dengan begitu, “porn” (baik itu pornografi maupun pornoaksi) akan terminimalisasi di dalam konteks sosial yang retan konflik ini.

Perlu kita garisbawahi bahwa hasrat seks itu sesuatu yang natural. Seks merupakan suatu kebutuhan. Sama halnya seperti kebutuhan makan (energi bilogis). Tetapi, bukan berarti kita mengumbarnya, tanpa batasan usia atau kelayakan konsumsi berdasarkan usia. Dapat dibayangkan bila “porn” itu jadi konsumsi publik tanpa batasan usia. Kemungkinan, bila konsumsi seks dan cyberspace terus “membabibuta”, dan tidak melakukan pencegahan, kita akan hidup seperti di dalam film Caligula – diangkat dari naskah Albert Camus - yang hidup dalam kubangan seks melulu.

• Penulis adalah Seorang Pengamat Ekonomi Sosial Politik: fredywp@gmail.com


 
Berita Terkait Prostitusi Online
 
Polda Metro Jaya Bongkar Prostitusi via Online
 
Kubangan Prostitusi Virtual
 
Waspadailah Asmara Online di Facebook
 
Kerjasama Regional Guna Menghentikan Eksploitasi Seks Anak Online
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index




  Berita Terkini >>
 
Legislator Pertanyakan Pengelolaan Program Kartu Pra Kerja
Pemindahan IKN Harus Melalui Kajian Mendalam
SOKSI, FKPPI dan Pemuda Pancasila Dukung Bamsoet Ketum Golkar Periode 2019-2024
FAM Kaltim Desak Kejati Usut Tuntas Dana Hibah Perusda AUJ, Seret Dugaan Mantan Walikota
Polsek Limboto Barat Amankan 45 Botol Miras Cap Tikus dan Para Pasangan Muda Mudi
SOKSI Dukung Airlangga Hartarto Memimpin Kembali Partai Golkar Periode 2019-2024
Untitled Document

  Berita Utama >
   
SOKSI, FKPPI dan Pemuda Pancasila Dukung Bamsoet Ketum Golkar Periode 2019-2024
Wahh, Total Utang Rp 40 Triliun, Benarkah Kasus BUMN Jiwasraya Seseram Ini?
Aturan Munas Partai Golkar Tidak Boleh Bertentangan dengan Pasal 50
Komentar Beberapa Tokoh terkait Penolakan Ahok Menjadi Pejabat BUMN
ASPEK Indonesia: Menaker Mau Hapus UMK Kabupaten/ Kota, Dipastikan Rakyat Makin Miskin
Tuntaskan PR BPJS Kesehatan, Rakyat Jangan Dibebani Defisit BPJS
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]