Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Gempa
Korban Tewas Gempa Dahsyat di Perbatasan Irak-Iran Sedikitnya 135 Orang
2017-11-14 09:03:50

Gedung-gedung apartemen rusak parah di Pole-Zahab, provinsi Kermanshah.(Foto: Istimewa)
IRAN, Berita HUKUM - Gempa Dahsyat dengan kekuatan 7,3 SR mengguncang perbatasan bagian utara Iran dan Irak, jumlah korban yang sudah melampaui 135 orang dicemaskan masih akan terus meningkat.

Sedikitnya 129 orang tewas dan 300 orang terluka di kawasan Iran, seperti dilaporkan oleh media pemerintah, dan tujuh korban tewas lain dilaporkan terjadi di Irak.

Gempa menyebabkan kepanikan, sehingga warga berhamburan keluar dari rumah mereka dan berkumpul di jalanan.

Warga di ibukota Irak, Baghdad melakukan salat dan doa khusus.

Korban terbesar ada di kota Sarpol-e Zahab, yang berjarak sekitar 15 km dari perbatasan, seperti dijelaskan oleh kepala dinas darurat Iran Pir Hossein Koolivand, dalam siaran di saluran televisi pemerintah Iran IRINN.

Gempa

Kepada IRINN, Kepala Bulan Sabit Merah Iran Morteza Salim mengatakan, gempa merusak sedikitnya delapan desa.

"Beberapa desa lainnya mengalami pemadaman listrik dan gangguan sistem komunikasi," kata dia.

Upaya evekuasi oleh tim penyelamat terhambat tanah longsor, kata Koolivand.

IrakHak atas fotoREUTERS
Image captionSebuah toko yang hancur di Halabja, Irak yang berada di dekat episentrum gempa.


Di wilayah Irak, kerusakan terbesar terjadi di kota Darbandikhan, 75km timur Sulaimaniyah di wilayah otonomi Kurdistan.

"Keadaan di sana sangat genting," kata Menteri Kesehatan wilayah Kurdi, Rekawt Hama Rasheed kepada Reuters.

Gempa terjadi di lokasi yang berjarak sekitar 30 km dari Halabja Irak, yang berada di dekat perbatasan dengan Iran, seperti disampaikan Badan Survei Geologi AS.

Getaran sampai terasa di Turki, Israel dan Kuwait.

Bahkan kabar terakhir dari ABC News memberitakan gempa dahsyat tersebut membunuh lebih dari 400 orang.(BBC/bh/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Gempa
Korban Tewas Gempa Dahsyat di Perbatasan Irak-Iran Sedikitnya 135 Orang
Sudah 200 Meninggal, Meksiko 'Tak akan Istirahat' Menemukan Korban yang Mungkin Masih Hidup
TNI Kirim 300 Prajurit Zeni ke Provinsi NAD
Gempa 6,5 SR, Tanggap Darurat Hingga 20 Desember 2016
Korban Gempa 6,2 SR di Italia Mencapai Lebih dari 159 Jiwa Tewas
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Ketum: Proses Perjalanan Muhammadiyah yang Panjang dan Terus Berkembang Patut Kita Syukuri
Panglima TNI: Dokter Militer Sangat Vital Dalam Kondisi Damai dan Perang
DPR Minta Pemerintah Jelaskan Perubahan Alokasi Daya Listrik
Pansus Angket DPR akan Panggil KPK Lagi
MKD DPR Tunggu Proses Hukum Setya Novanto
Inilah Kronologi Kecelakaan Mobil Setya Novanto
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Forum Alumni Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia Tolak Reklamasi Selamanya
Akhirnya PBB - PKPI - Partai Idaman Lolos Pendaftaran Pemilu 2019
KPK Tidak Temukan Setya Novanto, Tim KPK Terus Cari Setya Novanto
Police Still Hunting for President Director PT MESD, Yu Jing, Suspect and Wanted
DPR Minta Presiden Berani Amandemen UUD 1945
Kasi SIM: SIM A Umum, Minimal Telah Memiliki SIM A Polos 1 Tahun
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]