Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Kanada
Korban Ledakan Kereta Api di Kanada Bertambah
Monday 08 Jul 2013 17:32:53

Ledakan kereta api pembawa minyak mentah telah membakar puluhan bangunan di Kota Lac-Megantic, Kanada.(Foto: reuters)
KANADA, Berita HUKUM - Korban tewas akibat ledakan kereta api pengangkut minyak mentah di Lac-Megantic, Kanada, dikhawatirkan terus bertambah, setelah ditemukan dua mayat.

Sejauh ini kecelakaan yang menimbulkan ledakan keras itu telah menewaskan lima orang dan 40 orang masih dinyatakan hilang.

Perdana Menteri Kanada, Stephen Harper, yang berada di lokasi kejadian, mengatakan kawasan yang terdampak akibat ledakan itu mirip zona perang.

Ledakan yang terjadi pada Sabtu (6/7) telah mengakibatkan Klik munculnya bola api dan asap hitam tebal di udara.
Akibat ledakan itu puluhan bangunan mengalami kerusakan dan sekitar 2.000 orang harus dievakuasi.

"Sulit menjelaskan apa yang terjadi di sini. sebagian besar kawasan kota yang berada di bawah telah hancur," kata Harper, setelah meninjau Kota Lac-Megantic.

Dia mengatakan, sekitar 30 bangunan yang terletak di kawasan bersejarah Kota Lac-Megantic telah terbakar. Lac-Megantic terletak di kawasan timur Kanada, sekitar 250km dari Montreal.

Dinyatakan hilang

Harper berjanji melakukan penyelidikan sampai tuntas, namun dia menandaskan masih terlalu dini untuk mencari siapa yang harus disalahkan dari kejadian ini.

"Penyelidikan akan digelar untuk memastikan apa yang terjadi, dan memastikan ini tidak akan terjadi lagi," kata Harper.

Polisi menyatakan puluhan orang masih dinyatakan hilang, karena ada sebuah bar yang terkenal dikunjungi banyak orang saat ledakan terjadi.

"Ada sekitar 40 orang, yang masih kita anggap hilang," kata juru bicara kepolisian setempat, Michel Brunet, kepada wartawan. "Mungkin lebih atau kurang."

Sebelumnya polisi memperkirakan jumlah korban tewas akan terus meningkat, namun kemudian diralat setelah diketahui orang-orang itu tengah pergi berlibur.

Petugas pemadam kebakaran sejauh ini berupaya memadamkan api, tetapi mereka tidak mendekati kereta yang terbakar karena khawatir ada ledakan susulan.

Para warga yang kehilangan rumahnya untuk sementara ditampung di sebuah bangunan sekolah.(bbc/bhc/rby)

Share : |

 
Berita Terkait Kanada
Hawa Panas Ekstrim di Kanada Sebabkan Puluhan Orang Meninggal Dunia
Penembak di Parlemen Kanada Pernah Dibui
Lima Orang Tewas dan Puluhan Hilang dalam Kebakaran di Kanada
Puluhan Hilang Pasca Kecelakaan Kereta Api di Kanada
Korban Ledakan Kereta Api di Kanada Bertambah
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Rapat Paripurna DPRD Kaur Menyetujui 7 Raperda Tahun 2018
Pemprov DKI Jakarta Adakan Penghapusan Sanksi Administrasi Tiga Jenis Pajak
DPR Komitmen Segera Selesaikan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual
Indonesia Lahir dari Kegiatan Berpikir, Bukan Infrastruktur Bangunan
Kritik dan Tertawai Cetak Uang Braille, TKN Jokowi - Ma'ruf Sangat Below Standar Pengetahuan
Ekspedisi Mobil Listrik Blits Singgah di Pemkab Kaur dan Disambut Gembira
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Sekber Pers Indonesia: Tangkap Pelaku Pembunuh Wartawan Dufi!
Jenazah Dufi, Korban Dalam Drum Dimakamkan di TPU Semper Cilincing
Peserta Kirab Pemuda 2018 Diharapkan Mampu Berimajinasi, Jangan Berhenti Menulis dan Membaca tentang Indonesia
Jokowi Izinkan Asing Kuasai 100 Persen Saham di 54 Industri Lagi
KSPI Mendesak Semua Provinsi Tetapkan UMK di Atas PP 78/2015
Wakapolda Metro Jaya: Motif Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi karena Sakit Hati
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]