Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Arab Saudi
Koalisi Pimpinan Saudi Bantah Bom Kedutaan Iran
Friday 08 Jan 2016 08:00:01

Koalisi militer pimpinan Arab Saudi menggempur sejumlah target di Yaman guna memerangi pemberontak Houthi. Sejumlah warga dan saksi mata di Sana’a mengatakan terdapat puluhan serangan udara pada Kamis (6/1) oleh pasukan koalisi yang memerangi pemberontak Houthi.(Foto: Istimewa)
ARAB SAUDI, Berita HUKUM - Koalisi militer pimpinan Arab Saudi membantah tuduhan Iran bahwa salah satu pesawat tempurnya sengaja membom Kedutaan Besar Iran di ibu kota Yaman, Sana'a. Pernyataan resmi koalisi pimpinan Arab Saudi menyatakan tuduhan Iran 'salah dan tidak ada operasi yang dilancarkan di sekitar kedutaan atau di dekatnya'.

Lebih jauh, koalisi menyebut bahwa investigasi yang dilaksanakan ‘juga mengukuhkan bahwa gedung kedutaan (Iran) aman dan tidak rusak'.

Keterangan itu diamini sejumlah warga dan saksi mata di Sana'a yang mengatakan gedung kedutaan Iran tidak mengalami kerusakan, walau terdapat puluhan serangan udara pada, Kamis (6/1) oleh pasukan koalisi yang memerangi pemberontak Houthi.

Pemerintah Arab Saudi di Riyadh menuduh Iran mendukung kelompok militer Houthi, dan Iran membantah tuduhan tersebut.

'Tindakan disengaja'

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Hossein Jaber Ansari, menuding Arab Saudi melakukan 'tindakan disengaja' yang 'melanggar semua konvensi internasional yang melindungi perwakilan diplomatik'.

Ansari mengatakan serangan itu telah melukai "sejumlah penjaga gedung", seperti dikutip kantor berita Iran, IRNA.

Selanjutnya, Wakil Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir Abdollahian, menerangkan: "Dalam serangan udara Arab Saudi di Sana'a, sebuah roket jatuh dekat kedutaan kami dan amat disayangkan salah satu penjaga kami cedera serius. Kami akan menginformasikan Dewan Keamanan (PBB) rincian serangan ini."

Tidak jelas apakah kedutaan besar itu masih berfungsi sepenuhnya, tapi sejumlah negara telah menarik staf mereka dan memindahkan kedutaan mereka ke kota pelabuhan di Aden.

Insiden ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan Arab Saudi, yang berawal dari eksekusi seorang ulama Syiah, Nimr al-Nimr, oleh pemerintah Saudi.

Eksekusi itu memicu unjuk rasa di beberapa negara dan sejumlah warga Iran kemudian menyerang dan membakar kedutaan besar Arab Saudi di Teheran, yang ditanggapi Saudi dengan pemutusan hubungan diplomatik.(BBC/bh/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Arab Saudi
Apa Melatarbelakangi Perselisihan Arab Saudi dan Iran?
Thank You Berat yang Mulia King Salman
Kedatangan Raja Salman Diharapkan Bisa Ubah Ekonomi Indonesia Lebih Maju
Dewan Ulama Senior Saudi Sebut Pelaku Bom Bunih Diri Golongan Khawarij
Koalisi Pimpinan Saudi Bantah Bom Kedutaan Iran
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Google Membantu NASA Temukan 2 Planet Baru
MUI Menghimbau Masyarakat Indonesia Boikot Produk AS dan Israel
Ada 668 Rumah Rusak dan 2 Orang Meninggal Akibat Gempa Tasikmalaya
#KamiIndonesia, Ketua MPR: Jangan Ada Lagi Yang Merasa Paling Pancasila!
DPR Yakin Aksi Bela Palestina Berlangsung Damai
Haedar: Muhammadiyah Organisasi Tengahan yang Kokoh pada Prinsip
Untitled Document

  Berita Utama >
   
MUI Menghimbau Masyarakat Indonesia Boikot Produk AS dan Israel
Ada 668 Rumah Rusak dan 2 Orang Meninggal Akibat Gempa Tasikmalaya
Operasi Premanisme, Jatanras Polda Metro Tangkap 2 Pelaku Jambret Tas ATM
4 Tersangka Narkoba Ditangkap dan 1 Pelaku Tewas Melawan Polisi
Polda Metro Jaya dan Perum Bulog Melakukan Operasi Pasar di Jabodetabek
Majelis Hakim Vonis Bebas Terdakwa Kasus Pungli Abun dan Elly
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]