Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Kriminal    
 
Lapas
Kericuhan di Dalam Lapas Kls 1 Surakarta, Massa Vs Penghuni Lapas
2019-01-10 19:58:04

Tampak suasana saat kerusuhan terjadi di Lapas Kls 1 Surakarta, Kamis (10/1).(Foto: Istimewa)
SOLO, Berita HUKUM - Telah terjadi kericuhan antara Tahanan kelompok Laskar Islam dengan Napi Kriminal Biasa (Blok C1) bertempat di Rutan Kelas I Surakarta Jl. Brigjend Slamet Riyadi Kel. Kauman Kec. Pasar Kliwon Kota Surakarta pada Kamis (10/1) sekitar pukul 11.00 WIB.

Sementara, Ahan, salah seorang warga yang tinggal di sekitar Lapas Surakarta tersebut saat dihubungi pewarta, ia mengatakan benar terjadi keicuhan tersebut.

"Tidak ada korban dari kedua belah pihak, sementara situasi kini telah dapat dikendalikan oleh pihak aparat keamanan gabungan Polres Surakarta, Brimob Detasemen C Polda Jateng, dengan bantuan pasukan TNI," ujar Ahan, Kamis (10/1).

Berikut kabar yang beredar dikalangan warga yang tinggal di sekitar Lapas by whatsapp yang diterima pewarta terkait kericuhan tersebut:

Kronologis kejadian sbb :

1. Kejadian kericuhan bermula dari jam besuk tahanan, di mana pada pukul 10.00 WIB sekitar 20 orang ikhwan laskar tiba ke Rutan Kelas I Surakarta untuk membesuk tahanan dari kelompok Laskar.

2. Pada saat itu para pembesuk dari kelompok laskar dibagi per kelompok 5 orang dengan waktu sekitar 20 menit untuk menemui tahanan laskar di Aula Rutan. Kelompok I kunjungan berjalan dengan aman.

3. Sekitar pukul 10.55 pada saat kloter kedua dan pembesuk kelompok laskar hendak pulang, mereka meneriakkan takbir. Teriakan Takbir dari kelompok laskar dibalas suara "Guk-Guk" dari tahanan Blok C1 (Napi kriminal) kelompok Agus A als Bebek (Napi kasus 363 KUHP/Pencurian), Ucok D D (Napi kasus 363 KUHP/Pencurian) dan Koes SDMi alias Iwan Walet (Kasus 170 KUHP/penganiayaan) yang sebelumnya pernah terjadi keributan antara kedua belah pihak, sehingga membuat ikhwan-ikhwan laskar emosi selanjutnya mendatangi Napi Blok C1 yang lantas dilempari batu oleh mereka dan kelompok laskar membalas lemparan tersebut hingga terjadi aksi saling lempar batu.

3. Melihat kejadian tersebut, pembesuk dari kelompok laskar langsung disuruh keluar oleh pihak Pengamanan Rutan dan tahanan dari kelompok laskar juga dipindahkan ke Ruang Kepala Kesatuan Pengamanan Rutan. Sementara itu dari pihak Napi Kriminal biasa berusaha merangsek hingga menjebol pintu Blok C1 dengan Blok B.

4. Sekitar pukul 11.00 WIB 1 SST Dalmas Polresta Surakarta tiba di Rutan Klas I Surakarta dan langsung mengambil tindakan untuk menetralkan keadaan.

5. Pukul 11.35 WIB Wakapolresta Surakarta AKBP Andi Rifai didampingi Danramil 05/Pasar Kliwon Kapten Kurdi tiba di Rutan Klas I Surakarta selanjutnya menuju ke Blok B.

6. Pukul 11.50 WIBh Dandim 0735/Surakarta Letkol Inf Ali Achwan tiba di Rutan Klas I . Surakarta.

Sementara, Tahanan kelompok Laskar sbb :

a. Isan alias Abdullah I (33 th, kasus UU Darurat, Ekspirasi 2 Februari 2019)
b. Rahmad S (20 th, pasal 170 KUHP/Penganiayaan, Ekspirasi 28 Januari 2019)
c. Komari alias Komar (39 th, pasal 170 KUHP/Penganiayaan, Ekspirasi 16 Januari 2019)
d. Harnang T T (40 th, pasal 170 KUHP/Penganiayaan, Ekspirasi 16 Januari 2019)
e. Geri A R (19 th, pasal 170 KUHP/Penganiayaan, Ekspirasi 28 Januari 2019)

Tokoh Napi Kasus Kriminal antara lain :

a. Agus A als Bebek (30 tahun, Napi kasus 363 KUHP/Pencurian, putusan 30 hari dan ekspirasi 1 Februari 2019)

b. Ucok D D (Napi kasus 363 KUHP/Pencurian, putusan 30 hari dan Ekspirasi 16 Januari 2019)

c. Koes SDM alias Iwan Walet (Kasus 170 KUHP/penganiayaan, putusan 5 bulan 15 hari dan Ekspirasi 12 Januari 2019).(dbs/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Lapas
Amalan Rakyat Aksi di Depan Lapas Cipinang Menuntut Klarifikasi Pemberitaan Media
Kericuhan di Dalam Lapas Kls 1 Surakarta, Massa Vs Penghuni Lapas
Petugas Lapas Bontang Seperti 'Algojo', Napi Dipukul Diduga Hingga Bocor Kepala
10 Hari Pasca Gempa Tsunami, Lapas Rutan Masih Proses Pemulihan Fasilitas Layanan
BNN dan Ditjen PAS Komit Bangun Sistem Keterbukaan Lapas
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Hong Kong: Aksi Ribuan Massa Tetap Digelar Meski RUU Ekstradisi Ditangguhkan
Diterpa kegaduhan, Ketua PD Desak KLB: Demi Harkat dan Martabat SBY!
Pertarungan 'Moral' Di Mahkamah Konstitusi
97 Penipuan Berkedok KPK, Masyarakat Diminta Waspada
Tulisan Kaligrafi di Pintu Masuk Ruang Sidang MK Ini Bikin Merinding
Menhan: Kepolisian Seluruh Dunia Ada di Bawah Kementerian Bukan di Bawah Presiden
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Wakil Ketua DPR: Kredibilitas KPU Hancur Di Sidang MK
Respon KontraS atas Siaran Pers Polri Terkait Peristiwa 21-22 Mei 2019
Tim Hukum Prabowo-Sandi Mempermasalahkan Laporan Penerimaan Sumbangan Dana Kampanye Paslon 01
Bareskrim Polri Gagalkan Penyelundupan 37 Kg Sabu Asal Malaysia
Arief Poyuono: Paslon 01 Mesti Didiskualifikasi, KPU Enggak Paham BUMN Sih..
Sambangi MK, Tim Kuasa Hukum Prabowo-Sandi Bawa Bukti yang Menghebohkan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]