Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Pidana    
 
Pilot
Kapten Pilot Gema Melaporkan Beberapa Pilot Diduga Melakukan Pencemaran Nama Baik
2017-10-06 00:18:10

Tampak Kapten pilot Gema Merdeka Goeyardi serta pengacara Henry Indraguna saat jumpa pers di Kopitiam Polda Metro Jaya, Kamis (5/10).(Foto: BH /as)
JAKARTA, Berita HUKUM - Kapten pilot Gema Merdeka Goeyardi pernah melaporkan beberapa pilot dari berbagai perusahaan maskapai penerbangan ke Kantor Bareskrim Polri dengan nomor LP/44/1/2017/Bareskrim tertanggal 14 Januari 2017 lalu. Gema mengaku telah disebut sebagai penipu oleh sejumlah orang melalui media sosial akun Facebook.

Laporan atas dugaan tindakan fitnah dan pencemaran nama baik yang menyebabkan kerugian non-materi dan materi, tentunya ini merusak kehormatan. Kejadian berawal saat ia mempromosikan sekolah penerbangan yang didirikannya melalui akun Facebook, yaitu 14DAYPILOT. Namun, tiba-tiba ada sejumlah orang mengomentari dan menudingnya sebagai penipu dan tidak mempunyai lisensi Pilot.

Kuasa hukum korban, Henry Indraguna menyampaikan perkaranya berawal dari Kapten pilot Gema mempromosikan usahanya yakni sekolah pilot di Amerika dengan program 14 hari kerja jadi pilot (14DayPilot).

"Gema baru memposting melalui akun Facebook mengenai 14DAYPILOT, Gema di bully. Gema di bilang penipu atau maling. Yang sangat disayangkan, yang mengatakan itu adalah pilot-pilot senior di Indonesia, ada oknum Garuda dan Qatar. Yang jadi pertanyaan, masa sih pilot senior punya attitude seperti itu, mengatakan Gema penipu, karena itu dilaporkan ke polisi," ucap Henry Indraguna, di Kopitiam Polda Metro Jaya, Kamis (5/10).

Menurut Henry, para penyidik sudah memeriksa pada tahap saksi ahli bahasa dan UU ITE, setelah itu akan dimajukan pada tingkat gelar perkara.

Sementara itu, Kapten pilot Gema melaporkan ada tujuh orang yang diduga melakukan tindakan fitnah dan pencemaran nama baik yaitu Kapten Tri SP sebagai pilot inspektur Boeing 737 DKU PPU Perhubungan Udara. Dua pilot yang diduga sebagai pilot Qatar Airways Faisal Ramon dan Fadjar Nugroho. Lalu, Malatua Hasiholan Limbong yang diduga sebagai pilot Garuda Indonesia. Tiga orang lainnya, yaitu Richard Wijaya, Edi Nur Prasetya, dan Anto Adiyatma.

"Saya mempunyai lisensi pilot," tegas Kapten pilot Gema Merdeka.

Lebih lanjut Gema mengatakan, jika dirinya memang penipu maka para terlapor harusnya bisa menunjukkan bukti atau pihak yang tertipu. Nyatanya, para terlapor hanya menuding tanpa bukti. Gema menantang kepada para terlapor, dimana letak dia sebagai penipu.

"Kalau anda tidak berani menerima tantangan saya, berarti anda salah," tegasnya.

Gema menegaskan bahwa ini masalah personal, bukan masalah Ikatan Pilot Indonesia.(bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Pilot
Deklarasi Perhimpunan Profesi Pilot Indonesia (PPPI) Guna Kesetaraan Profesi di Kancah Domestik dan Internasional
Ikatan Pilot Indonesia Ajak Masyarakat Lebih Bijak Menyikapi Berita Tragedi Kecelakaan Lion Air JT-610
Pimpinan DPR Minta Pemerintah Ambil Jalan Persuasif untuk Kasus Pilot Garuda
Kapten Pilot Gema Melaporkan Beberapa Pilot Diduga Melakukan Pencemaran Nama Baik
Ikatan Pilot Indonesia (IPI) Bentuk Kepengurusan di Kongres Pertamanya
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Selama Pemerintahan Jokowi, Pertumbuhan Berkutat Hanya 5 Persen
DPR Harus Diberi Ruang Untuk Kritis
Pemerintah Harus Sadar Pentingnya Independensi DPR
Kubu Jokowi Maruf Menghina Wibawa dan Martabat 9 Hakim MK dan Lakukan Pembangkangan pada Peradilan
Paslon 01 Jokowi-Ma'ruf Bisa Didiskualifikasi, Eks Penasehat KPK Sebut Alasannya
Kabar Pemprov DKI Jakarta Gratiskan Masuk Tempat Wisata Adalah Hoax
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Paslon 01 Jokowi-Ma'ruf Bisa Didiskualifikasi, Eks Penasehat KPK Sebut Alasannya
Utang Luar Negeri RI Bertambah Lagi Jadi Rp 5.528 T
Wakil Ketua DPR: Kredibilitas KPU Hancur Di Sidang MK
Respon KontraS atas Siaran Pers Polri Terkait Peristiwa 21-22 Mei 2019
Tim Hukum Prabowo-Sandi Mempermasalahkan Laporan Penerimaan Sumbangan Dana Kampanye Paslon 01
Bareskrim Polri Gagalkan Penyelundupan 37 Kg Sabu Asal Malaysia
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]