Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Eksekutif    
 
Ramadhan
Kapolda Metro Jaya Gelar Silahturahmi dan Bukber Sama Wartawan dan Netizen
2018-06-07 00:02:58

Tampak Kapolda Metro Jaya Irjen Idham Azis saat acara silahturahmi sekaligus Bukber dengan Wartawan dan Netizen dalam nuansa kebhinekaan, beserta 5 tokoh dari lima agama berbeda, Rabu (6/6).(Foto: BH /as)
JAKARTA, Berita HUKUM - Kapolda Metro Jaya Irjen Idham Azis menggelar silahturahmi sekaligus Bukber dengan Wartawan dan Netizen di Gedung Promoter, Polda Metro Jaya, Rabu (6/6).

Ada yang berbeda dengan kegiatan ini, buka puasa bersama Kapolda kali ini dikemas dalam nuansa Kebhinekaan. Dimana ada lima tokoh dari lima agama berbeda, bersama-sama menyampaikan komitmen untuk menjaga keberagaman NKRI.

Kapolda Metro Jaya dalam sambutan yang dibacakan Wakapolda Metro Jaya Brigjen Purwadi menyampaikan dengan hadirnya tokoh lintas agama ini, ia berharap ini akan menjadi simbol kental Kebhinnekaan di Jakarta.

"Kita berharap ini menjadi simbol yang kuat demi NKRI yang kita cintai," harapnya.

Ia menjelaskan dalam membingkai keragaman yang ada, salah satu hal yang sangat penting dijaga adalah menjalin soliditas lintas sektoral dan lintas agama.

"Menjalin solidaritas bersama menjaga keutuhan negara RI, menjaga hubungan baik tanpa melihat perbedaan. Jika Solid maka negara ini terjaga dan makin kokoh, maju dan berkembang. Perbedaan pandangan jangan sampai merusak persatuan dan kesatuan," katanya.

Menurutnya soliditas ini penting karena menjaga keberagaman dan keutuhan bukan hanya tugas aparat keamanan.

"Keamanan tak dapat terpelihara. Apabila tanpa dukungan dari semua pihak, tokoh antar lintas agama, netizen dan wartawan. Kita bisa karena kita bersatu," tegasnya.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan acara seperti ini baru pertama kali dibuat atas gagasan Kapolda Metro Jaya.

"Acara buka bersama dalam balutan kebhinekaan ini baru pertama kali dilakukan yah. Ini murni gagasan Pak Kapolda. Pak Kapolda ingin sebuah acara yang beda. Karena peduli keberagaman muncul ide ini. Dan akhirnya terealisasi," ungkap Argo.

Ia menambahkan kegiatan ini juga dilakukan bersama perwakilan komunitas warganet yang peduli dengan penyebaran berita baik. Bahkan netizen sengaja membuat tagar sendiri untuk acara ini.

"Lewat kegiatan ini juga para Netizen komitmen untuk menyebar berita baik. Ada tagar yang diviralkan. #HormatiPerbedaan. Jelas ini sangat kami apresiasi. Karena sekecil apapun upaya menjaga kebhinekaan, akan sangat berguna," tandas Argo.(bh/as)


 
Berita Terkait Ramadhan
 
Pemerintah Tetapkan Awal Ramadan 1441H Jatuh pada 24 April 2020
 
Kejati Papua Barat Adakan Bakti Sosial Menjelang Ramadhan
 
Jelang Ramadhan, Badiklat Kejaksaan RI Bersama IAD Melakukan Bakti Sosial
 
Menjelang Ramadhan Kejati DIY Mengadakan Bakti Sosial
 
Menyambut Ramadhan Kejari Jakpus Melakukan Bakti Sosial
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Kabaharkam Serahkan Ribuan APD Covid-19 Bantuan Kapolri untuk RS Bhayangkara Polda Jawa Timur
Kasus Kondensat BP Migas - TPPI, Terdakwa: Pemberian Kondensat Kepada PT TPPI Berdasarkan Kebijakan Pemerintah
Dekan FH UII: Guru Besar Hukum Tata Negara Kami Diteror!
Lindungi Warga DKI, Anies Pasang Badan
Beberapa Hari Dibuka, Ratusan Sekolah di Korsel Harus Ditutup Lagi karena Lonjakan Kasus Covid-19
Ternyata Sebelum Ruslan Buton, Khoe Seng Seng Juga Sudah Lebih Dulu Minta Jokowi Mundur
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Ternyata Sebelum Ruslan Buton, Khoe Seng Seng Juga Sudah Lebih Dulu Minta Jokowi Mundur
Inilah Pernyataan Pers PP Muhammadiyah Tentang Pemberlakuan New Normal
Polri Siap Masifkan Protokol New Normal
Anies: Perpanjangan PSBB Jakarta Jadi Penentu Transisi Memulai 'New Normal'
Polri Tutup Pintu Masuk Arus Balik Menuju Jakarta
Polri Tangkap 2 WNA dan Sita 821 Kg Sabu
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]