Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Selebriti    
 
Film
Gitaris Eric Clapton Ungkap Kehidupan Pribadinya Lewat Film Dokumenter
2017-09-13 07:19:21

TORONTO, Berita HUKUM - Film dokumenter tentang kehidupan gitaris terkenal Eric Clapton yang secara terbuka mengungkap sisi gelap masa lalunya sebagai pemabuk meskipun disutradarai oleh teman lamanya, Lili Fini Zanuck, diluncurkan di Toronto pada Senin, (11/9).

Zanuck yang mengenal Clapton selama 25 tahun, menyutradarai "Eric Clapton: Life in 12 Bars," mengikuti kehidupan gitaris Inggris berusia 72 tahun tersebut dari masa kanak-kanak sampai menjadi bintang internasional, melalui perjuangannya dengan obat-obatan terlarang dan alkohol serta kematian anak laki-lakinya yang berumur empat tahun pada 1991.

"Untuk melihat diri saya melewati hal tersebut itu tidaklah mudah," ujar Clapton kepada wartawan pada Senin di Festival Film Internasional Toronto, di mana film tersebut memulai debutnya.

"Hingga saya berhenti menjadi pemabuk, saya hanya berbicara omong kosong," tambahnya.

Dalam otobiografinya pada 2007, Clapton menceritakan kecanduannya terhadap obat-obatan dan alkohol selama 20 tahun, yang membuatnya menghabiskan sekitar 16 ribu dolar AS per minggu untuk heroin pada 1970-an.

Kematian anaknya, Conor, yang jatuh dari gedung bertingkat tinggi di New York, memicunya berhenti dari kecanduan.

Musikus yang merupakan produser di film tersebut, berbicara tentang perjuangannya dengan membiarkan hidupnya didokumentasikan dan melakukan wawancara dengan Zanuck dalam sebuah film yang tidak segan-segan mengungkapkan kesalahan yang diperbuatnya.

"Saya tidak suka foto saya diambil, saya tidak suka berbicara dengan wartawan. Saya hanya suka bermain musik," kata Clapton.

Zanuck, peraih Oscar untuk "Driving Miss Daisy" pada 1989 mengatakan bahwa Clapton tidak dapat mengira tanggung jawab yang diberikan kepadanya.

"Bagi saya, film ini mengungkap tentang penebusan - penebusan pribadi, tidak seperti apa yang dipkirkan oleh masyarakat," ungkap Zanuck.

"Tidak ada seorang pun yang membuatnya bangkit dari keputusasaan, dia melakukannya sendiri," tambahnya.

Clapton yang memiliki tembang hits seperti "Bell Bottom Blues," "Kokain" dan "Layla," telah memenangkan 17 Grammy Awards, dan diabadikan dalam Rock and Roll Hall of Fame pada 2000. Dia berada di peringkat dua di majalah Rolling Stone tahun 2015 sebagai 100 gitaris terhebat sepanjang masa, setelah Jimi Hendrix.

"Eric Clapton: Life in 12 Bars" akan ditayangkan di bioskop Amerika Utara akhir tahun ini dan akan ditayangkan di saluran kabel premium Showtime pada Februari. Demikian laporan Reuters.(Antara/bh/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Film
Gitaris Eric Clapton Ungkap Kehidupan Pribadinya Lewat Film Dokumenter
Jacky Chan dan Shah Rukh Khan Masuk Aktor Termahal Dunia Bersama Bintang Holywood
Masyarakat Surabaya Apresiasi Film Ki Bagus Hadikusumo
Spiderman Kembali dengan Peter Parker Baru
Film Mendidik Rasa, Tayang 24 Agustus 2017
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Ini Hoax, Kepala BNPB: Gunung Agung Belum Meletus, Bali Masih Aman
Muhajir Mengapresiasi Putusan MK terkait Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat
Sufmi Dasco Ahmad: Komunisme Harus Diwaspadai
Panglima TNI: Jaga Terus Amanah Dan Kepercayaan Rakyat
Terkait Pemutaran Film G30S PKI Berikut Tanggapan Ketum Muhammadiyah
Formappi Usul Buat Kajian Urgensi Pembangunan Gedung DPR RI
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Muhajir Mengapresiasi Putusan MK terkait Larangan Praktik Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat
Terkait Pemutaran Film G30S PKI Berikut Tanggapan Ketum Muhammadiyah
Polisi Berhasil Menangkap Pelaku Pembunuh Dini di Apartemen Laguna Pluit
Aktivis 98 Dukung Usul Panglima TNI Nobar Film G30S/PKI
Polri dan Ditjen Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan 5 Konteiner Miras Senilai 26,3 Miliar
Peredaran PCC, Pemerintah Kecolongan Lagi, Aktor Intelektual Pengedar PCC Harus Diungkap
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]