Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Lingkungan    
 
Gelombang Panas
Gelombang Panas Eropa akan Mencapai Puncaknya dan Pecahkan Rekor dengan Suhu Mencapai Hampir 40C
2019-07-28 15:35:05

INGGRIS, Berita HUKUM - Sebagian besar Eropa Barat akan kembali mengalami suhu terpanas dalam sejarah dengan gelombang panas kedua dalam sebulan diperkirakan akan mencapai puncaknya pada Kamis (25/7).

Peringatan dikeluarkan di Prancis utara dengan suhu udara mencapai lebih dari 41C.

Di Inggris, termasuk London, suhu udara mencapai 39C, dengan kereta diminta bergerak lebih lambat agar rel tidak memuai karena panas.

Catatan suhu Belgia, Jerman dan Belanda dapat terlampaui untuk kedua kalinya dalam dua hari.

"Perubahan iklim meningkatkan kemungkinan dan keseriusan gelombang panas di Eropa," kata badan cuaca nasional Inggris.

Pemerintah Prancis mengeluarkan peringatan siaga merah - tingkat tertinggi - di daerah Paris dan 19 tempat lainnya, dan suhu dapat mencapai 42-43C di sejumlah tempat di negara itu

Belgia, Jerman dan Belanda telah mencatat suhu tertinggi dalam catatan pada hari Rabu (24/07) - masing-masing 39,9C, 40,5C dan 39,3C.

Korban meninggal akibat gelombang panas 2003 mencapai lebih dari 15.000

Di Prancis, para pejabat memperingatkan penduduk untuk menghindari melakukan perjalanan dan sedapat mungkin bekerja di rumah. Tempat penitipan anak juga ditutup.

Arsitek yang memimpin restorasi Notre-Dame memperingatkan suhu panas ekstrem dapat membuat atap katedral runtuh, jika sambungan dan batu yang menyangga atap mengering.

Sejumlah laporan di Prancis mengisyaratkan sampai sejauh ini lima orang yang meninggal kemungkinan terkait dengan gelombang panas.

Gelombang panas pada bulan Agustus 2003, yang menyebabkan hampir 15.000 orang meninggal di negara itu.

Di sejumlah daerah di Jerman utara, sungai dan danau mengering - dan muncul sejumlah peringatan bahwa ikan dan kerang dapat menjadi "sangat terancam" mati.

Di Belanda, ratusan babi mati permulaan minggu ini karena kipas angin peternakan berhenti bekerja.

Sementara itu pada hari Rabu (24/07), kereta Eurostar dari Belgia ke London mogok, sehinggga para penumpang terjebak di kereta.

rekor suhu
Image captionSuhu terpanas diperkirakan di Eropa.

Gelombang panas parah memang dialami sejumlah daerah di Eropa bulan lalu, dan bulan Juni tercatat sebagai yang terpanas.

Prancis mencatat rekor tertinggi selama ini dengan suhu 46C, menurut WMO. Bulan Juni terpanas juga terjadi di Republik Ceko, Slowakia, Austria, Andorra, Luxembourg, Polandia dan Jerman.

Perubahan iklim penyebabnya?

Meskipun peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas alamiah terjadi, "penelitian menunjukkan karena perubahan iklim hal ini menjadi semakin biasa, kemungkinan akan terjadi setiap dua tahun sekali," kata badan cuaca Inggris.

Dr Peter Stott dari badan cuaca mengatakan kepada BBC 5Live bahwa gelombang panas terbaru adalah akibat "cuaca dan iklim secara bersama-sama.

"Yang kita alami saat ini adalah gelombang udara sangat panas, datang dari Afrika utara, membawa cuaca panas yang tidak biasa. Tetapi tanpa perubahan iklim kita tidak akan mengalami puncak suhu tertinggi seperti saat ini."

Badan cuaca Inggris yang melakukan pengkajian tahun lalu menemukan bahwa Inggris sekarang 30 kali lebih berkemungkinan mengalami gelombang panas dibandingkan tahun 1750, karena "konsentrasi karbondioksida (gas rumah kaca) yang lebih tinggi di atmosfir".

Catatan yang dimulai sejak akhir abad ke-19 memperlihatkan sushu rata-rata permukaan Bumi meningkat sekitar satu derajat sejak industrialisasi.

Badan klimatologi di Potsdam, Jerman, menyatakan lima musim panas terpanas Eropa sejak 1500 terjadi pada abad ke-21.

Para ilmuwan mengkhawatirkan peningkatan tinggi pemanasan terkait dengan penggunaan bahan bakar fosil yang mempengaruhi kestabilan iklim planet secara serius.(BBC/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Gelombang Panas
Gelombang Panas Menewaskan Hampir 1.500 Orang di Prancis
Gelombang Panas Eropa akan Mencapai Puncaknya dan Pecahkan Rekor dengan Suhu Mencapai Hampir 40C
Prancis Dilanda Gelombang Panas Melebihi 40 Derajat Celcius
Serangan Gelombang Panas di Jepang Pecahkan Rekor, 77 Meninggal
Gelombang Panas Mesir, Puluhan Tewas
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Hakim Kayat Didakwa Jaksa KPK Menerima Suap Rp 99 Juta
Presiden Jokowi Ditantang Keluarkan Perppu Mengoreksi Revisi UU KPK seperti SBY
KPK Tetapkan Menpora Imam Nahrawi dan Asistennya sebagai Tersangka
Ridwan Hisjam: Golkar Perlu Reformasi Jilid II
Badiklat Kejaksaan Gembleng Ratusan CPNS Menuju SDM Unggul
Korupsi Berkomplot Anggota DPRD Kaltim, KPADK Minta Jaksa Agung Periksa Kembali 6 Tersangka
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polda Metro Jaya Bekuk Pengedar Narkoba Jaringan Malaysia-Batam-Jakarta
Willem Wandik: Usai Pulkam, Mahasiswa Harus Kembali Kuliah
Indonesia Darurat Asap, Presiden Segeralah Bertindak!
Jokowi Tolak Penyadapan KPK Seizin Pihak Eksternal, Padahal Memang Tak Ada di Draf Revisi UU KPK
Label Halal Dilidungi UU, MUI: Kebijakan Menteri Enggar Adalah Kemunduran Peradaban
RUU Perkoperasian Sepakat Dibahas di Paripurna DPR
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]