Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Eksekutif    
 
Hutang Luar Negeri
Fuad Bawazier: Aneh, Sri Mulyani Tidak Tahu Utang Gede-Gedean Dipakai untuk Apa
2019-07-15 06:46:34

Fuad Bawazier.(Foto: Istimewa)
JAKARTA, Berita HUKUM - Mantan Menteri Keuangan Republik Indonesia Fuad Bawazier mengungkapkan kegelisahannya bahwa semua menteri keuangan sampai dengan Kabinet Presiden Megawati tahu persis untuk apa atau digunakan untuk apa setiap utang yang ditarik.

"Baru Menteri Keuangan Sri Mulyani yang tidak tahu persis utangnya dipakai utk apa. Bagaimana tanggung jawab moralnya ya? Menyedihkan," ungkap Fuad, sebagaimana yang dilansir eramuslim.com pada, Sabtu (13/7).

Menkeu Sri tidak pernah terbuka ke publik untuk apa utangnya yang menggunung dan yield bunganya tinggi itu.

Makanya, kata Fuad, utangnya asal asalan sebab berpikir nanti saat jatuh temponya toh yang bayar pemerintah yang lain.

Fuad Bawazier melihat, belakangan ini infografis yang sangat gamblang dari Kementerian Keuangan Sri Mulyani, ditambah pernyataan menteri keuangan dalam menjelaskan tentang defisit APBN, sungguh "Sangat memprihatinkan" dan muncul "rumor" kas negara kosong. Dalam empat bulan terakhir, defisit APBN kita sudah hampir mencapai Rp 300 Trilyun. Kondisi keuangan ini cukup rawan karena juga terjadi defisit perdagangan dengan nilai impor yang jauh lebih tinggi dibandingkan nilai ekspor.

Kondisi masih diperparah keadaan keuangan yang semakin mencemaskan karena utang luar negeri sudah menumpuk, sementara utang baru sedang akan dibuat lagi. Apalagi kalau kita jadi pindah ibukota negara, sementara rencana pindah ibukota itu tidak ada di dalam rencana APBN. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ( APBN) pada periode April 2019 mengalami defisit sebesar Rp 101,04 triliun.

Defisit ini lebih besar ketimbang periode yang sama pada tahun lalu yang hanya Rp 54,9 triliun. Defisit anggaran Rp 101 triliun atau 34,1 persen dari alokasi defisit tahun ini. Ini lebih dalam defisitnya dibandingkan April tahun lalu Rp 54,9 triliun. Dan defisit anggaran ini terjadi karena pendapatan negara yang stagnan. Pada April 2019 pendapatan negara mencapai Rp 530,7 triliun atau 24,51 per sendari target APBN 2019.

Sementara itu, dari realisasi belanja negara, tercatat mencapai Rp 631,78 triliun atau sudah 25,67 persen dari pagu APBN 2019. Realisasi tersebut sekitar 8,38 persen lebih besar dibandingkan realisasi APBN pada periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 582,95 triliun.

Dalam empat bulan terakhir, defisit APBN kita sudah hampir mencapai Rp 300 Trilyun. Kondisi keuangan ini cukup rawan karena juga terjadi defisit perdagangan dengan nilai impor yang jauh lebih tinggi dibandingkan nilai ekspor.

Defisit APBN akan menjadi masalah besar jika pendapatan pajak berada di bawah target, sementara yield obligasi naik. Pasar keuangan global sudah faham jika negara kita hidup dari utang. Karena itu, kita akan makin sulit menjual surat utang, kecuali dengan biaya bunga tinggi. Jadi, utang dipastikan akan bertambah dan berlipat.

Kondisi ekonomi ini diperberat lagi dengan ekonomi dunia yang sedang mengalami perlambatan. Bank Dunia memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi global pada 2019 menjadi 2,6% dari sebelumnya 2,9%.

Melambatnya laju pertumbuhan ekonomi global tahun ini disebabkan lesunya perdagangan internasional. Perlambatan ekonomi dunia juga diperparah oleh pesimisme yang dibuat oleh Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump.

Belum lagi, perang dagang yang ditabuh oleh Trump terhadap China membuat aktivitas perdagangan dunia menciut. Alhasil pertumbuhan ekonomi bakal melambat. Aktivitas perdagangan dunia yang melambat juga membuat ekonomi China bakal turun. Buat Indonesia semua ini tidak menguntungkan.(kl/konfrontasi/eramuslim/bh/sya)


 
Berita Terkait Hutang Luar Negeri
 
RI Negara Pertama Asia Jual Surat Utang Global Rp 69 T dan Terbesar dalam Sejarah Indonesia
 
Di Tengah Pandemi Corona, RI Tarik Utang Rp4,95 T dari Bank Dunia
 
Utang Pemerintah dan Utang BUMN Mencapai Rp 10.600 Triliun
 
Utang Baru Jadi Bahaya Laten Bagi Bangsa Indonesia
 
Tambah Utang, Menkeu Munculkan Kontroversi Baru
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Din Syamsuddin Ungkap 3 Syarat Pemakzulan Pemimpin
Polisi Sita 15,6 Gram Ganja dari Tangan Artis Berinisial DS
Kekhawatiran Surabaya Jadi Wuhan Buntut Dari Pusat Yang Mencla-mencle
Sosialisasi Jamu Herbal Kenkona di Depok, Ketum HMS Centre Yakin Tak Sampai 5 Persen Terpapar Covid19 di Indonesia
Kabaharkam Serahkan Ribuan APD Covid-19 Bantuan Kapolri untuk RS Bhayangkara Polda Jawa Timur
Kasus Kondensat BP Migas - TPPI, Terdakwa: Pemberian Kondensat Kepada PT TPPI Berdasarkan Kebijakan Pemerintah
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polisi Sita 15,6 Gram Ganja dari Tangan Artis Berinisial DS
Ternyata Sebelum Ruslan Buton, Khoe Seng Seng Juga Sudah Lebih Dulu Minta Jokowi Mundur
Inilah Pernyataan Pers PP Muhammadiyah Tentang Pemberlakuan New Normal
Polri Siap Masifkan Protokol New Normal
Anies: Perpanjangan PSBB Jakarta Jadi Penentu Transisi Memulai 'New Normal'
Polri Tutup Pintu Masuk Arus Balik Menuju Jakarta
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]