Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Politik    
 
Gula
Faisal Basri: Jelang Pemilu, Tiba-tiba Indonesia Jadi Pengimpor Gula Terbesar di Dunia
2019-01-10 08:53:31

Bebeapa Grafik yang di share oleh ekonom senior @FaisalBasri Rabu (9/1).(Foto: @FaisalBasri)
JAKARTA, Berita HUKUM - Ekonom Faisal Basri mengunggah postingan mengenai impor Gula serta perbandingan harga Gula di Indonesia dengan negara-negara lain yang menurutnya lebih mahal.

Justru dengan Indonesia mengimpor Gula, maka DefisitNeraca Perdagangan (current account deficit/CAD) Indonesia akan semakin melebar.

Dan yang dia herankan lagi, impor Gula ini terjadi ketika sudah memasuki tahun politik.

Dia pun, menuding ada kepentingan sehingga pemerintah melalui izin Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengizinkan untuk mengimpor Gula kembali.

"Menjelang pemilu, tiba-tiba Indonesia menjadi pengimpor Gula terbesar di Dunia. Praktek Rente gila-gilaan seperti ini berkontribusi memperburuk Defisit perdagangan," cuit akun Twitter @FaisalBasri, Rabu (9/1).

Menurutnya, soal perbandingan harga eceran Gula yang ada di Indonesia dibanding negara-negara lain juga bisa tiga kali lipat kenaikannya.

Pada tahun lalu, pemerintah memutuskan mengimpor Gula mentah untuk industri rafinasi sebesar 3,6 juta ton. ImporGula ini berlanjut pada tahun ini, sebesar 1,1 juta ton untuk memenuhi kebutuhan konsumsi.

Sedangkan produksi Gula pada 2018, mencapai 2,1 juta ton. Tentunya, Faisal menyesalkan keputusan pemerintah mengimpor Gula yang akan menguntungkan Pemburu Rente.

"Harga eceran Gula di Indonesia 2,4 hingga 3,4 kali lebih mahal dari harga Gula Dunia selama Januari 2017 sampai November 2018. Impor Gula rafinasi membanjir. Pemburu Rente meraup triliunan rupiah. Mengapa semua diam?," katanya.

Dirinya juga mengungkapkan, bila CAD Indonesia pada tahun lalu nilainya paling merosot drastis sepanjang sejarah. "Sejak merdeka, Defisit perdagangan hanya 7 kali. Tahun 2018 Defisit perdagangan terburuk sepanjang sejarah," ujarnya.

Mengatasi permasalahan CAD dan menekan impor, dia menyarankan Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar segera memberhentikan Menteri Perdagangan.

"Segala upaya telah dilakukan Pemerintah untuk menekan Defisit perdagangan, kecuali memerangi praktek Pemburuan Rente dan memecat Menteri Perdagangan," imbaunya.

Sementara, pantauan pada akun media sosial (medsos) twitter @FaisalBasri dengan followers 445.944 akun, selain terkait permasalahan gula, Faisal juga mentweet :

"Memperjuangkan demokrasi jangan hanya ketika sedang di luar kekuasaan."

"Peringkat dan skor demokrasi kita turun. Komponen yang tidak turun hanya partisipasi politik."

"Berbuat adillah walau terhadap musuhmu sendiri."

"Impor beras Januari-November 2018 juga melonjak sangat tajam, sebanyak 2,2 juta ton, tertinggi selama pemerintahan Jokowi-JK."

"Jalan kian bertaburan kerikil tajam. Perlu lebih waspada."

"Volume impor beras Januari-November 2018 terbesar ketiga sejak Orde Baru."

"Defisit perdagangan (nilai impor lebih besar dari nilai ekspor) minyak kembali melonjak tahun lalu. Tidak hanya untuk bahan bakar minyak (BBM), defisit juga sudah merembet ke minyak mentah sejak 2013."

"Syukurlah penerimaan dari pariwisata dan gaji TKI yang dibawa pulang berkontribusi positif. Tanpa keduanya, defisit akun lancar (current account) akan lebih parah."

"Jumlah turis mancanegara yang datang naik terus walaupun melambat dan tidak mencapai target dalam dua tahun terakhir."(dbs/akurat/bh/sya)


Share : |

 
Berita Terkait Gula
Pernyataan Kontroversial Mendag Kembali Dikritik Legislator terkait Garam dan Gula
Arief Poyuono: Impor Gula Industri, Modus 'Kongkalikong' Ijin Raw Sugar
Faisal Basri: Jelang Pemilu, Tiba-tiba Indonesia Jadi Pengimpor Gula Terbesar di Dunia
Legislator Sesalkan Kebijakan Impor Gula oleh Pemerintah
Pemerintah Diminta Kurangi Impor Gula Mentah
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Inilah Deretan Penghargaan Diraih Pemrov DKI Jakarta Dibawah Kepemimpinan Anies Baswedan
Ketum PP Muhammadiyah, Haedar: Ta'awun Merupakan Ajaran Inklusinya Agama Islam
Ratusan Orang Ikut Sandiaga Uno Berlari di Surabaya, Winarsih Curhat
51 TKA Asal Cina Tanpa Dokumen Lengkap Diusir dari Aceh
Fadli Zon Pamer Foto Ribuan Santri Madura, Simbol Pendukung Prabowo
MetroTV Mendapat Teguran Keras dari KPI
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Inilah Deretan Penghargaan Diraih Pemrov DKI Jakarta Dibawah Kepemimpinan Anies Baswedan
Ditlantas Polda Metro Jaya Gelar Acara Millennial Road Safety Festival 2019
LIPI: Ada 3 Provinsi di Indonesia Rawan Hoaks
Polri Siap Meluncurkan Gebrakan Milenial Road Safety Festival Guna Menekan Angka Kecelakaan
Kaku dan Kurang Menarik, Format Debat Pilpres Berikutnya Harus Dievaluasi
GARBI: Divestasi Freeport, Indonesia Diakali McMoran dan Rio Tinto?
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]