Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Nusantara    
 
Asian Games
Ditlantas PMJ Adakan Simulasi Jemput Atlet Rombongan Asian Games 2018
2018-07-04 16:39:56

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf saat memberikan keterangan Pers.(Foto: BH /as)
JAKARTA, Berita HUKUM - Direktur Lalu Lintas (Dirlantas) Polda Metro Jaya (PMJ) Kombes Yusuf mengatakan penggadaan simulasi jemput atlet rombongan Asian Games 2018 dari bandara Soekarno Hatta ke wisma atlet di Kemayoran dan dari wisma atlet ke Gelora Bung Karno (GBK).

"Dari hasil simulasi ini, kita dapat melihat bahwa kecepatan atau jarak tempuh dari bandara ke Wisma Atlet itu berapa menit. Jika target maksimalnya 30 menit, kalau bisa kurang dari 30 menit sudah bagus. Pada saat simulasi jarak tempuh dari bandara ke wisma atlet sekitar 26 menit dan dari wisma atlet ke Gelora Bung Karno sekitar 24 menit" ujar Yusuf di GBK, Rabu (4/7).

Selanjutnya pengawal rombongan bus atlet nantinya dikawal oleh patwal maksimal lima bus. Namun, jika ada permintaan lebih dari lima bus dalam satu kali perjalanan, maka ada dua patwal yang mengawal.

"Rangkaiannya ada dua etape, pertama rangkaian maksimal lima bus, kemudian kedua maksimal tiga bus. Kalau nanti masing-masing kontingen butuh 10 bus, nanti kita siapkan, jadi ada dua pengawalan untuk kejar waktu," katanya.

Menurut Yusuf, pertimbangan maksimal hanya lima bus yang dapat dikawal karena untuk mengejar waktu. Sebab, jika bus semakin banyak maka akan semakin lambat.

"Jika lebih dari lima bus, kita juga mempertimbangkan faktor keselamatan atlet," ucapnya.

Untuk kedatangan atlet di Bandara Soekarno Hatta, nantinya ada di Terminal 2 dan Terminal 3 Ultimate. Selain itu, juga sudah disediakan tempat parkir bus khusus, sehingga ketika para atlet tiba bisa langsung naik bus yang telah disediakan.

Selama rangkaian bus lewat, kepolisian akan berkoordinasi dengan petugas pengawalan yang berjada di GTO (gerbang tol otomatis) itu. Jadi seluruh kendaraan yang mau masuk tol sementara ditutup selama rangkaian bus lewat, nanti setelah rangkaian ini lewat baru dibuka lagi.

"Nanti hasil temuan saat simulasi, akan di evaluasi," tutupnya.(bh/as)

Share : |

 
Berita Terkait Asian Games
Menteri PUPR: Perhelatan Asian Games Merupakan Sukses Bersama
Asian Games Aman dan Kondusif, Kapolda Terimakasih dan Apresiasi kepada TNI-Polri
Menpora: Bonus untuk Para Atlet Berprestasi Asian Games Bersumber dari APBN
Wapres JK: Indonesia Capai Prestasi Tertinggi Selama Asian Games
Pengalihan Arus Sekitar GBK Senayan Saat Closing Ceremony Asian Games
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Sindiran Gatot Nurmantyo Dianggap PKS untuk Ingatkan Publik Soal Sejarah G30S/PKI
Membangun Zona Integritas Polri Sesuai Amanat Undang - undang
DPD RI Undang Calon DOB Se Indonesia Kumpul di Jakarta, Berlanjut Aksi Besar di Jakarta
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
Diduga Ada Kerugian Negara, KPK Dalami Kasus Tuan Guru Bajang (TGB)
Ketua DPR Minta Dirjen PAS Tanggung Jawab Kericuhan Lapas
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
KPU Loloskan dan Tetapkan Dua Pasangan Capres-Cawapres Indonesia Peserta Pilpres 2019
Rapimnas KBPP Polri, Bima Arya: Tugas Besar Kita Jaga Stabilitas Politik Jelang Pemilu 2019
Konsolidasi Ormas Pendukung Garda Rakyat Suka Prabowo (RSP) di UBK
Demo HMI dan KAHMI Bentrok di Bengkulu, Puluhan Mahasiswa Diamankan
Mengedepankan WBK dan WBBM, Ditjen AHU Kemenkumham Siap Laksanakan OSS
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]