Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Afghanistan
Bom Bunuh Diri di Kantor Pendaftaran Pemilih Afghanistan, Sedikitnya 57 Tewas
2018-04-23 19:59:11

Bom meledak ketika orang-orang sedang antri di kantor pendaftaran pemilik di sebelah barat Kabul.(Foto: twitter)
AFGANISTAN, Berita HUKUM - Bom bunuh diri di satu kantor pendaftaran pemilih di ibu kota Afghanistan, Kabul, menewaskan 57 orang, termasuk delapan anak-anak.

Orang-orang sedang antri, Minggu (22/4), ketika bom meledak dan kelompok militan yang menamakan diri Negara Islam atau ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Pendaftaran pemilih dimulai bulan ini untuk pemilihan umum legislatif yang akan digelar Oktober mendatang.

Sebanyak 21 perempuan juga termasuk dalam korban yang tewas sementara 100 lebih menderita cedera.

ISIS menyatakan bahwa pengebom bunuh diri dengan sabuk yang berisi bahan peledak menyerang pusat pendaftaran di Dashte Barchi, kawasan sebelah barat Kabul.

Kabul, Afghanistan,Hak atas fotoAFP
Image captionLebih dari 100 orang cedera akibat bom bunuh diri yang diklaim dilakukan oleh ISIS.

Kesaksian korban cedera

Kawasan sasaran serangan merupakan tempat tinggal umat Syiah, yang sering menjadi sasaran ISIS selama ini.

Korban anak-anak yang tewas sedang bersama orang tuanya yang antri untuk mendaftar ikut pemilu ketika bom meledak. Laporan-laporan menyebutkan bom juga merusak beberapa mobil di sekitarnya.

Kabul, Afghanistan,Hak atas fotoEPA
Image captionFoto calon pemilih dan formulir pendaftaran berserakan dengan tumpahan darah.

"Saya menemukan tubuh saya penuh darah, dengan orang bermatian, perempuan maupun anak-anak, di sekitar saya," kata Rasuli, yang dirawat di rumah sakit karena cedera, kepada kantor berita AFP

"Mereka semua ingin memberikan suara."

Foto ukuran paspor dan formulir pendaftaran terlihat berserakan bersama pecahan kacah dan tumpahan darah.

Kabul, Afghanistan,Hak atas fotoAFP
Image captionBanyak yang kehilangan anggota keluarga maupun belum mengetahui nasibnya.

Seorang pria yang cedera di tempat tidur rumah sakit mengungkapkan kehilangan putrinya sambil menangis. "Saya tidak tahu di mana putri saya. Terkutuklah penyerangnya!" katanya kepada stasiun TV Afghanistan, Ariana.

Stasiun TV itu juga melaporkan sejumlah warga yang marah dengan memekik 'Matilah pemerintah!' sementara sebelumnya ISIS menyatakan bertanggung jawab dengan menyatakan 'Matilah Taliban!'.

Upaya provokasi

Sepekan belakangan ini, terjadi empat serangan atas pusat pendaftaran pemilih.

Pemilihan legislatif akan digelar Oktober 2018, yang akan disusul dengan pemilihan presiden pada tahun 2019.

Penelitian BBC awal tahun ini menemukan bahwa pemerintah pusat di Kabul hanya menguasai sekitar 30% Afghanistan sedang selebihnya berada di bawah ancaman serius dari Taliban, dan -dalam tingkat yang lebih lemah- juga dari ISIS.

Menteri Dalam Negeri Afghanistan beberapa waktu lalu mengatakan baik Taliban maupun ISIS sengaja menyerang warga sipil untuk memprovokasi rakyat agar melawan pemerintah dan sekaligus menciptakan kekacauan.

Serangan terbaru ini merupakan yang paling mematikan di Kabul sejak serangan atas gedung pemerintah dan kedutaan besar negara asing pada Januari 2018, yang menewaskan sedikitnya 100 orang.(BBC/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Afghanistan
Bom Bunuh Diri di Kantor Pendaftaran Pemilih Afghanistan, Sedikitnya 57 Tewas
Serangan Bom Bunuh Diri di Dua Masjid Afghanistan, Sudah 60 Orang Tewas
Sekilas tentang pemimpin Taliban Hibatullah Akhundzada
Pasukan Amerika Tetap Berada di Afghanistan
Taliban Klaim Tembak Jatuh Pesawat Hercules Milik AS
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Mulai dari Sembako Sampai THR, Pencitraan Jokowi Menguras Keuangan Negara
Rencana Urun Rembug Alumni UI Mencari Solusi dan Menyelamatkan NKRI
Puluhan Warga Keracunan Keong Sawah, Pemkot Bogor Tetapkan Status KLB
Relawan Bali Kita AS Deklarasikan Abraham Samad Capres 2019
Ditlantas PMJ Meluncurkan Program SIM Keliling di Beberapa Masjid
Landasan Tidak Jelas, Impor Beras 500 Ton Lagi Harus Dibatalkan
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Mulai dari Sembako Sampai THR, Pencitraan Jokowi Menguras Keuangan Negara
Ditlantas PMJ Meluncurkan Program SIM Keliling di Beberapa Masjid
Landasan Tidak Jelas, Impor Beras 500 Ton Lagi Harus Dibatalkan
RUU Antiterorisme Disahkan Paripurna DPR
4 Pelaku Pembobol Kantor Pegadaian 3 kali Ditangkap, 1 Tewas Ditembak
Kasus Video Viral Dugaan Penghinaan ke Presiden oleh Anak RJ Tetap Berproses
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]