Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Lingkungan    
 
Kementerian Pertanian
Badan Karantina Pertanian Optimalisasi Pelayanan dan Tingkatkan Kesiagaan
2017-06-09 01:32:22

Kepala Badan Karantina Pertanian, Banun Harpini (kiri) saat memberikan keterangan pers di kantor Kementerian Pertanian, Jakarta, Kamis (8/6).( Foto: BH /yun)
JAKARTA, Berita HUKUM - Menteri Pertanian melalui Kepala Badan Karantina Pertanian, Banun Harpini terus melakukan Optimalisasi peningkatan pelayanan Karantina Pertanian di pintu-pintu pemasukan dan pengeluaran barang di seluruh Indonesia. Hal tersebut disampaikan dalam konferensi pers di kantor Kementerian Pertanian, Jakarta, Kamis (8/6).

Banun Harpini menjelaskan, melakukan peningkatan pelayanan Karantina Pertanian di pintu pemasukan dan pengeluaran seluruh Indonesia dengan kebutuhan masyarakat yang meningkat selama bulan Ramadhan dan jelang Lebaran agar berjalan aman dan lancar..

"Layanan 24 jam selama 7 hari telah dioptimalkan dan akan terus dipantau untuk pastikan arus komoditas dan kebutuhan masyarakat yang meningkat selama bulan ramadhan dan jelang lebaran berjalan aman dan lancar," tambah Banun

Semua ini dilakukan untuk memberikan pelayanan yang terrbaik kepada masyarakat dan tentunya diperlukan kesiapan lembaga publik, temasuk Badan Karantina Pertanian dalam menjaga kesehatan produk pertanian, papar Banun

Selain mengoptimalkan layanan 24/7, berikut langkah yang juga telah dipersiapkan sebagai kesiapsiagaan selama Ramadhan dan Lebaran, antara lain :

1. Pengaduan terhadap layanan dapat disampaikan pada semua akun medsos barantai sebagai upaya merespon cepat kebutuhan informasi dan keluhan pelayanan;

2. Operasi bersama Kepolisian dan Instansi terkait dilakukan pada titik-titik rawan penyelundupan pangan.

Sebanyak 47 Kode HS (Harmonize System) Karantina Pertanian telah dihapus dari Daftar Barang Larangan dan/Pembatasan pada Portal INSW. Hal ini dilakukan dalam rangka peningkatan kelancaran arus barang dan akselerasi ekspor produk pertanian Indonesia.

Contohnya : Kulit jadi dan Furniture.

Terhadap barang tersebut tidak dilakukan tindakan karantina.

Setiap komoditas pertanian, hewan dan tumbuhan beserta produknya yang dikirim atau dilalulintaskan antar negara maupun antar area di Indonesia melalui pengawasan karantina pertanian. Untuk memastikan komoditas tersebut sehat, aman dan layak untuk kesehatan hewan dan tumbuhan serta manusia.

Dalam beberapa hari terakhir karantina pertanian mencatat telah melakukan beberapa kali upaya pencegahan lalu lintas komoditas pertanian. Selain itu upaya pencegahan penyelundupan satwa juga berhasil dilakukan.

Dalam kesempatan ini pula Kepala Badan Karantina Pertanian dalam momentum bulan bakti Karantina Pertanian ke-140, ia dan jajarannya mengajak semua pihak untuk bersama melindungi kelestarian keanekaragaman hayati Indonesia.(bh/yun)

Share : |

 
Berita Terkait Kementerian Pertanian
DPR RI: Kinerja Mentan Amran Terbaik
Sebaran Kartu Tani Jadi PR Bagi Kementan
Forum Kerjasama Agribisnis Indonesia-Singapura Tingkatkan Ekspor Hortikuktura
Kementan dan Polri Tingkatkan Sinergitas Guna Perketat Pengawasan
Akselerasi Ekspor, Menteri Amran Percepat Pengurusan Izin dari 13 Hari Menjadi 3 Jam
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Hakim Kayat Didakwa Jaksa KPK Menerima Suap Rp 99 Juta
Presiden Jokowi Ditantang Keluarkan Perppu Mengoreksi Revisi UU KPK seperti SBY
KPK Tetapkan Menpora Imam Nahrawi dan Asistennya sebagai Tersangka
Ridwan Hisjam: Golkar Perlu Reformasi Jilid II
Badiklat Kejaksaan Gembleng Ratusan CPNS Menuju SDM Unggul
Korupsi Berkomplot Anggota DPRD Kaltim, KPADK Minta Jaksa Agung Periksa Kembali 6 Tersangka
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polda Metro Jaya Bekuk Pengedar Narkoba Jaringan Malaysia-Batam-Jakarta
Willem Wandik: Usai Pulkam, Mahasiswa Harus Kembali Kuliah
Indonesia Darurat Asap, Presiden Segeralah Bertindak!
Jokowi Tolak Penyadapan KPK Seizin Pihak Eksternal, Padahal Memang Tak Ada di Draf Revisi UU KPK
Label Halal Dilidungi UU, MUI: Kebijakan Menteri Enggar Adalah Kemunduran Peradaban
RUU Perkoperasian Sepakat Dibahas di Paripurna DPR
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]