Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Lingkungan    
 
Energi Alternatif
Ada 9 Pembangkit Senilai Rp20,6 Triliun Segera Teken Jual Beli Listrik ke PLN
2017-11-03 21:02:58

Ilustrasi. Solar panel.(Foto: BH /sya)
JAKARTA, Berita HUKUM - Pemerintah menyatakan sembilan perusahaan energi baru terbarukan akan menandatangani penjualan listrik atau power purchase agreement/PPA dengan PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) dalam waktu dekat ini.

Sembilan pembangkit tersebut akan menghasilkan daya listrik sebesar 640,65 megawatt dan total nilai investasi Rp20,6 triliun.

Sembilan perusahaan tersebut antara lain PT Prima Ariya Energy yang akan membangun Pembangkit Listrik Mini Hydro (PLTM) Cibanteng di Jawa Barat dengan kapasitas 4,3 megawatt (MW) dengan nilai investasi Rp71,4 miliar dan harga jual listrik kepada PLN US$6,51 cent per kWh.

Masih di provinsi yang sama dan harga jual listrik yang sama, PT Zhong Myn Hydro Indonesia akan membangun PLTM Cikaso 3 di Jawa Barat, dengan kapasitas 9,9 MW dengan nilai investasi Rp182,2 miliar.

Kemudian dua perusahaan akan membangun PLTM di Jawa Tengah dengan harga jual listrik USS$6,52 cent per kWh yaitu PT Maji Biru Pusaka akan membangun PLTM Tanjungtirta dengan kapasitas 8 MW dan nilai investasi Rp201 miliar dan Koperasi Koperca akan membangun PLTM Kincang 1 dengan kapasitas 0,35 MW dengan nilai investasi Rp9,14 miliar.

Di wilayah Sumatra, ada dua pembangkit yaitu PT Semarak Kita Bersama PLTM Bakal Semarak di Sumatera Utara berkapasitas 5 MW dengan nilai investasi Rp125,6 miliar dengan nilai jual listrik US$7,89 per kWh.

Sedangkan PT Supreme Energy RD akan mengembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Rantau Dedap berkapasitas 86 MW dengan nilai investasi Rp8,2 triliun dengan harga jual listrik 11,76 cent per kWh.

Di Sulawesi, PT Bone Bolango Energy akan membangun PLTM Bone Bolango di Gorontalo berkapasitas 9,9 MW dengan nilai investasi Rp416,4 miliar dan harga jualUS$10,52 cent per kWh. PT Poso Energy akan membangun Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Poso Peaker di Sulawesi Tengah dengan nilai investasi Rp11,20 miliar dan harga jual listrik US$8,4 cent per kWh.

Di Nusa Tenggara Barat PT Sumber Daya Investasi akan membangun PLTM Koko Babak di Lombk dengan kapasitas 2,3 MW dengan nilai investasi Rp86,7 miliar dan harga jual listrik 10,40 MW.

Direktur Pengadaaan Strategis PLN Nicke Widyawati megatakan, PLN dan independent power producer tersebut kan segera melakukan acara seremonial untuk mendantangani PPA.

"Hanya tinggal tanda tangan saja. Setelah itu, IPP akan melakukan financial close untuk mencari pendanaan dan memulai konstruksi pada tahun depan," katanya saat menggelar konferensi pers di Gedung Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Kamis (2/11).

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservas Energi Kementerian ESDMRida Mulyana mengatakan, hal ini membuktikan bahwa porsi pengembangan energi baru terbarukan dalam pemangunan mega proyek 35.000 MW terus bertambah, meski dengan harga jual listrik yang kompetitif.

"Pemerintah sangat terbuka dengan pihak swasta dalam mengembangkan energi terbarukan," katanya.

Rida mengatakan, sinergitas dengan pihak swasta merupakan upaya pemerintah dalam mempercepat pembangunan mega proyek 35.000 MW dimana porsi IPP sebesar 25.000 MW. Hal ini juga untuk meningkatkan bauran energi baru terbarukan menjadi 23%.

Dari data PLN mengenaiprogres pembangkit listrik 35.000 MW, hingga September 2017 sebanyak 29.746 MW pembangkit listrik telah menandatngani PPA. Capaian ini belum termasuk pembangkit-pembangkit di atas. Sebanyak 15.126 mw telah masuk dalam tahap konstruksi dan 948 MW telah beroperasi.(gap/bisnis/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Energi Alternatif
DPR Minta Negara Produsen Minyak Kembangkan Energi Ramah Lingkungan
Aturan Energi Bersih Mesti Adil
Ada 9 Pembangkit Senilai Rp20,6 Triliun Segera Teken Jual Beli Listrik ke PLN
Wakil Ketua DPR: Perlu Kepastian Regulasi Energi Baru Terbarukan (EBT)
DPR Dorong UU Energi Baru Terbarukan (EBT)
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Dirjen AHU: GRIPS Penting Bagi Notaris untuk Cegah TPPU
Kejari Barito Selatan Tetapkan 2 Tersangka Dugaan Korupsi Proyek Jalan dan Jembatan MTU - Bengkuang
Badan Publik Wajib Berikan Informasi Kepada Masyarakat
5 Hal yang Kamu Dapatkan Saat Memesan Makanan di Restorasi Kereta Api
UU Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Perlu Direvisi
Polri Raih Penghargaan Predikat WBK dan WBBM 2018
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Hakim Kabulkan Permohonan Tahanan Kota Alphad Syarif Ketua DPRD Samarinda
Polisi Tangkap 4 Tersangka Pembobol Kartu Kredit di Bandung dan Medan
Ditjen AHU Kemenkumham Raih Penghargaan Zona Integritas WBK/WBBM 2018 dari KemenPAN RB
Kasus Jurnalis Yusro Hasibuan, Lemkapi: Wartawan Harus Bisa Memilah Tugas Jurnalistik dengan Penyebaran Berita Bohong
E-KTP Diperjual Belikan, Mardani: Ini Kejadian Luar Biasa
Ketum PPAD Kiki Syahnakri Sebut Aksi Penembakan di Nduga Papua Melebihi Terorisme
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]