Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Cyber Crime    
 
Capres
Refly Harun Temukan Misteri Suara Perempuan Bilang 'Udah' Saat Gibran Berhadapan dengan Mahfud MD
2023-12-28 13:18:14

JAKARTA, Berita HUKUM - Beredar potongan video yang memperdengarkan audio atau suara seorang perempuan dalam debat cawapres di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Jumat 22 Desember 2023. Potongan audio ini menjadi bahan perbincangan diduga 'joki' saat debat tersebut.

"Satu misteri, satu tanda tanya, tentang suara yang terucap terdengar kita semua secara jelas, yaitu bilang 'udah' saat Gibran berhadapan dengan Mahfud MD dan Gibran sudah hampir habis waktunya, dan kemudian tiba-tiba ada suara yang mengucapkan udah. Suara perempuan," kata YouTuber Refly Harun, Sabtu (23/12).

Refly menyatakan potongan ini bisa didengar di channel YouTube-nya pada durasi dua jam, menit-49 dan detik ke-30. Pada channel-nya terdapat rekaman video nonton debat cawapres bareng berdurasi 3 jam 34 menit dan 1 detik.

"Kalau di tempat lain, saya tidak tahu. Tetapi ini potongannya pun sudah beredar," ujar Refly.

Menurut Refly, ia tidak yakin kata 'udah' diucapkan oleh moderator debat. Pasalnya moderator tidak mungkin mengatakan sudah dengan suara pelan sebagai penanda waktu habis untuk peserta debat.

"Ini kan satu temuan yang perlu kita pertanyakan. Apakah itu memang dari earphone Gibran, ada orang yang memberitahukan ya. Misalnya soal waktu yang hampir habis atau jangan-jangan memberitahukan materi dan lain sebagainya," ujar Refly.

Refly menegaskan dirinya tidak menuduh Gibran menggunakan alat bantu komunikasi. Akan tetapi ia mendesak KPU untuk melakukan investigasi.

"Tetapi sekali lagi Ini kan baru pertanyaan apakah spekulasi itu benar atau tidak. Ya kita tentu tidak bisa mengatakan iya dan tidak, tetapi ya baiknya KPU melakukan langkah investigatif apakah memang ada alat-alat bantu yang diperbolehkan untuk dibawa. Ya misalnya semacam alat komunikasi," ujar Refly.

Berikut pernyataan Gibran saat terdengar kata 'udah' dalam debat:

".....sekarang NPWP, yang punya NPWP, ini baru 30 persen. Artinya apa? Kita harus melakukan intensifikasi dan ekstensifikasi. Saya tahu pasti pada negatif thinking. Tidak. Kita tidak akan memberatkan UMKM. Yang di bawah omsetnya Rp500 juta, pajaknya nol. Pengin modal Rp200 juta KUR," demikian pernyataan Gibran yang disebut-sebut sempat terdengar kata 'udah' oleh Refly Harun.

Kalau penonton di JCC kan tidak mungkin eksklusif betul, karena suara tersebut suara yang eksklusif yang bisa punya jalur mic sendiri," ujar Refly Harun

Sosok yang akrab dengan slogan Keren Cada itu turut meragukan bila suara itu berasal dari moderator perempuan, Liviana Cherlisa, karena suaranya pelan.

"Kalau suara itu dari moderator karena seperti mirip suara perempuan apakah iya, diragukan. Kalau moderator bilang sudah tidak mungkin dia (suaranya) pelan-pelan," ungkap Refly.

Ada kecurigaan yang berkembang tentang suara tersebut mengingat Gibran sendiri menggunakan sarana komunikasi yang lebih banyak dari cawapres lain saat debat.

"Ada spekulasi yang berkembang juga dari Roy Suryo. Misalnya Gibran yang punya tiga sarana komunikasi, ada earphone kemudian ada clip on, ada mic.

Kalau Mahfud MD kan menggunakan dua saja clip on dan ear phone. Sementara Cak Imin kadang-kadang menggunakan mic kadang-kadang tidak," ujar Refly.

Dari beberapa kecurigaan ini, Refly meminta Komisi Pemilihan Umum untuk menginvestigasi soal alat bantu komunikasi yang dipakai peserta debat.

"Baiknya KPU melakukan langkah investigative apakah memang ada alat-alat bantu yang diperbolehkan untuk dibawa misalnya semacam alat komunikasi

Kalau memang boleh ya dijelaskan, kalau tidak ya harus dijelaskan juga," imbuh Refly.

Klik Youtube:

https://www.youtube.com/watch?v=hNu80jtHo1M
(dbs/DHI/medcom/bh/sya)


 
Berita Terkait Capres
 
Masyarakat yang Inginkan Perubahan Diajak Dukung Gerakan Sejuta Banner AMIN! Donasi Sekarang Rp10 Ribu
 
Refly Harun Temukan Misteri Suara Perempuan Bilang 'Udah' Saat Gibran Berhadapan dengan Mahfud MD
 
Jusuf Kalla Blak-blakan Mengapa Akhrinya Mendukung Anies
 
Temui JK Usai Debat, Anies-Muhaimin Sampaikan Terima Kasih
 
SETARA Institute Prihatin Hasil Lembaga Survei terkait Elektabilitas Capres-Cawapres Makin Tidak Masuk Akal
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Penangkapan 9 Petani Dituduh Ancam Proyek Bandara VVIP IKN - 'Tindakan Sistematis terhadap Warga Mempertahankan Hak Hidupnya'
Sejalan dengan Semangat Revisi UU PIHU, Perlu Perubahan Regulasi Umrah 'Backpacker'
Dukung Hak Angket 'Kecurangan Pemilu', HNW: Itu Hak DPR yang Diberikan oleh Konstitusi
Pemerintah Siap Tambah Impor Beras 1,6 Juta Ton, Total Jadi 3,6 Juta Ton
Mahasiswa UINSU di Begal HP, Pelaku Mengaku Perwira Polisi Sunggal
Tanggapi Santai Isu Hak Angket Pemilu, JK: Tidak Usah Khawatir
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Dukung Hak Angket 'Kecurangan Pemilu', HNW: Itu Hak DPR yang Diberikan oleh Konstitusi
100 Tokoh Deklarasi Tolak Pemilu Curang TSM, Desak Audit Forensik IT KPU
Anies Tegaskan Parpol Koalisi Perubahan Siap Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu
Timnas AMIN Ungkap Temuan soal Dugaan Penggelembungan Suara Pilpres 2024
Anies: Perjuangan Kita Belum Selesai
Jokowi Katakan 'Kalian Hebat Bila Bisa Kalahkan Saya'? Pratikno: Tak Benar
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]