Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Lingkungan    
 
Kerusakan Lingkungan
Terungkap! HSBC Ada di Balik Krisis Deforestasi Indonesia
2017-01-22 07:17:11

Tampak Bulldozer yang didanai HSBC sedang menghancurkan hutan Indonesia.(Foto: Istimewa)
JAKARTA, Berita HUKUM - Laporan Greenpeace Internasional mengungkapkan bahwa HSBC - salah satu bank terbesar di dunia - adalah dalang dibalik pendanaan untuk perusahaan kelapa sawit yang melakukan perusakan hutan. Saat ini nasabahnya mulai tersadar bahwa kartu bank yang ada di saku mereka memiliki andil dalam perusakan hutan yang juga menyebabkan Orangutan terancam punah.

Dalam video yang direkam diam-diam ini, terlihat bulldozers milik Salim Group - perusahaan kelapa sawit yang meminjam dana miliaran dollar dari HSBC - sedang melakukan pengrusakan di hutan hujan Indonesia. Saksikan langsung dengan mata kepalamu sendiri.

Ini bukan hanya tentang perusakan yang dilakukan perusahaan sawit kotor, tapi juga bagaiman HSBC mendanai perusahaan sawit tersebut. Kebanyakan dari kita pasti belum pernah mendengar tentang perusahaan sawit kotor ini - tapi di kalangan industrinya mereka memang terkenal sebagai perusahaan perusak hutan hujan, jadi HSBC tahu betul apa yang mereka lakukan dengan mendanai perusahaan kelapa sawit tersebut.

Pada April 2016, sebuah kelompok aktivis lingkungan yang berpengaruh meluncurkan pernyataan bahwa HSBC meminjamkan uang kepada perusahaan perusak hutan bernama Noble Group. Hal ini tentunya memudarkan janji keberlanjutan yang diikrarkan HSBC. Namun HSBC tetap menandatangani kesepakatan dengan Noble hanya beberapa minggu setelahnya, HSBC secara terang-terangan mengabaikan bukti yang ada di lapangan.

Untuk bank yang mengklaim, "Keberlanjutan adalah strategi prioritas kami untuk memenuhi tujuan kami", mendanaii perusahaan sawit seperti Noble adalah pilihan yang aneh!

Penghancuran hutan yang kamu lihat di video yang direkam diam-diam ini menciptakan krisis untuk manusia dan Bumi, terima kasih HSBC.

Kebakaran akibat perusakan hutan menciptakan kabut asap beracun di Asia Tenggara. Asap ini menyebabkan berjatuhannya ribuan korban jiwa.

Kebakaran hutan juga berkontribusi untuk perubahan iklim - emisi CO2 perhari yang dihasilkan saat kebakaran tahun 2015 melebihi emisi perhari yang dihasilkan seluruh wilayah Amerika Serikat.

Selama bertahun-tahun, Noble menciptakan konflik sosial dengan masyarakat adat. Masyarakat adat menuding Noble mengeksploitasi dan menipu mereka demi mendapatkan akses ke tanah mereka.

Keadaan menjadi lebih buruk dengan diklasifikasikannya Orangutan dalam kondisi kritis. Terancam punahnya Orangutan dan habitatnya adalah salah satu alasan kuat untuk segera menghentikan ini. Video yang beru dirilis ini mengungkapkan bagaimana perusahaan kelapa sawit yang didanai oleh HSBC menghancurkan rumah Orangutan dan mendorong makhluk-makhluk ini mendekati kepunahan.

Demi manusia, Bumi, dan Orangutan, HSBC harus segera menghentikan pendanaan untuk perusahaan sawit seperti Salim dan Noble. Kami yakin kami bisa melakukannya karena kami pernah melakukannya. Tahun 2015 supporter Greenpeace mendesak bank Spanyol Santander untuk menghentikan pendanaan pada perusahaan kertas yang menghilangkan hutan hujan indonesia.

Di website HSBC tertera, "Mempertimbangkan keberlanjutan ketika kami membuat keputusan membantu melindungi reputasi kami" - mari kita tunjukan pada HSBC bagaiamana seharusnya mereka berkomitmen pada pernyataan ini.

Semakin HSBC merasa skandal ini terungkap, semakin mereka akan merasa biaya iklan mereka semua sia-sia. Jika kita bisa membuat suara kita didengar, kita dapat memastikan bahwa mereka akan memperbaiki tindakan mereka.

Simak ringkasan laporan Bankir Kotor dan katakan pada HSBC agar segera menghentikan pendanaan perusakan hutan Indonesia.

Demikian yang ditulis Annisa Rahmawati, Juru Kampanye Hutan Greenpeace Indonesia sebagaimana yang dilansir situs greenpeace.org/seasia/id pada, Rabu (18/1).(gp/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Kerusakan Lingkungan
Pemprov Kepri Harus Bertanggung Jawab Atas Kerusakan Lingkungan
HSBC Berjanji untuk Putuskan Hubungan dengan Perusahaan Perusak Hutan
Terungkap! HSBC Ada di Balik Krisis Deforestasi Indonesia
OJK Larang Bank Danai Korporasi Perusak Lingkungan Mulai 2017
Jika Suara Masyarakat untuk Menyelamatkan Lingkungan Hidup Begitu Besar, lalu Pemerintah Bagaimana?
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Komisi IV Pertanyakan Informasi Impor Minyak Kayu Putih
Kemenkominfo Didesak Ciptakan Platform Penjualan Daring UMKM
Sambut HUT Bhayangkara, Polsek Genuk Adakan Servis Gratis Sepeda Motor
Resmob PMJ Menangkap Pelaku Pencurian Dolar di Brangkas Mantan Teman Kantornya
Selama Pemerintahan Jokowi, Pertumbuhan Berkutat Hanya 5 Persen
DPR Harus Diberi Ruang Untuk Kritis
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Komisi IV Pertanyakan Informasi Impor Minyak Kayu Putih
Paslon 01 Jokowi-Ma'ruf Bisa Didiskualifikasi, Eks Penasehat KPK Sebut Alasannya
Utang Luar Negeri RI Bertambah Lagi Jadi Rp 5.528 T
Wakil Ketua DPR: Kredibilitas KPU Hancur Di Sidang MK
Respon KontraS atas Siaran Pers Polri Terkait Peristiwa 21-22 Mei 2019
Tim Hukum Prabowo-Sandi Mempermasalahkan Laporan Penerimaan Sumbangan Dana Kampanye Paslon 01
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]