Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Gaya Hidup    
 
NASA
Terobosan Baru, NASA Gandeng UBER Siap Sediakan Taksi Terbang Online
2017-11-10 05:21:07

JAKARTA, Berita HUKUM - Uber telah mengumumkan kemitraan dengan NASA dalam usaha mereka untuk membawa perusahaan yang siap menyediakan taksi terbang.

Dilansir dari mirror.co.uk pada Kamis (9/11), NASA telah menandatangani kontrak kerja sama dengan perusahaan aplikasi taksi online, Uber pada, Rabu (8/11).

Kerjasama tersebut berupa penyediaan aplikasi untuk taksi terbang.

Rencananya, aplikasi tersebut akan sama dengan bentuk aplikasi yang digunakan Uber sekarang.

Diketahui bahwa aplikasi Uber saat ini hanya menyediakan mobil sebagai sarana transportasinya.

Dalam sistemnya, setiap orang yang menggunakan jasa taksi ini bisa dijemput di mana saja selama lokasi tersebut masih dalam jangkauan layanan Uber

Namun, dalam taksi terbang online penumpang yang memesan harus menuju lokasi yang telah ditentukan Uber.


Percobaan taksi terbang

Percobaan taksi terbang (Uber)

Pesawat yang dimanfaatkan sebagai taksi terbang, tidak bisa berhenti secara sembarangan.

Nantinya, beberapa lokasi penjemputan dan penurunan akan ditentukan oleh NASA.

Lokasi yang ditentukan tersebut harus berada di ketinggian cukup agar tidak mengganggu jalur darat.

Kepala bagian produk NASA, Jeff Holden mengatakan bahwa Uber akan memulai penerbangan pertama dengan menampung maksimal empat pelanggan dalam satu pesawat pada 2020.

Rencananya, lokasi pertama yang akan diuji coba layanan taksi terbang ini adalah Tiga kota, Dallas, LA dan Dubai.

Uji coba taksi terbang


Uji coba taksi terbang (Uber)

NASA merancang untuk membantu mengetahui bagaimana mobil akan berinteraksi dengan pesawat terbang lainnya seperti pesawat terbang, helikopter dan pesawat tak berawak.

Dalam kontraknya, taksi terbang ini diharapkan bisa menjangkau seluruh daerah, terutama daerah terpencil serta mengurangi kesibukan di bandara.

NASA memilih Uber sebagai partnernya karena perusahaan tersebut memiliki perkembangan yang pesat.

Dalam 10 tahun sejak pendiriannya, Uber telah menjangkau seluruh dunia.

Video Uber bermitra dengan NASA untuk taksi terbang:
(rt/TribunWow.com/bh/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait NASA
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Pengamat: UU MD3 Larangan Kritik, Negara Berpotensi 'Hancur Lebur'
TNI Gadungan Ditangkap karena Tipu Gadis Jutaan Rupiah
Mukernas di Mataram, Forum Jurnalis Muslim Soroti UU MD3 dan RKUHP
Forum Jurnalis Muslim Bakal Latih Relawan MRI se-Indonesia
Pemprov DKI Jakarta Dilaporkan ke Polda Metro atas Penutupan Jalan Jatibaru Tanah Abang
Pencarian dan Evakuasi Korban Longsor Brebes Terus Dilakukan Tim SAR Gabungan
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Mukernas di Mataram, Forum Jurnalis Muslim Soroti UU MD3 dan RKUHP
Yusril Ihza Mahendra: PBB Siap Hadapi Sidang Bawaslu, Jumat 23 Feb 2018
Fahri Hamzah: Masyarakat Tak Perlu Takut Kritik DPR
DPR Minta Freeport Penuhi Kewajiban Divestasi dan Patuhi Kesepakatan
Pemerintah Hentikan Sementara Seluruh Pekerjaan Konstruksi Layang
Tommy Soeharto Kritik Pemerintahan Jokowi Soal Utang Membengkak
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]