Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
Meikarta
Serahkan Buku The Lippo Way, Yudi Suyuti Dukung KPK Usut Tuntas Kasus Meikarta
2018-10-30 08:20:18

Tampak Yudi Syamhudi Suyuti saat bersama para aktivis mendatangi kantor KPK, Senin (29/10).(Foto: BH /mnd)
JAKARTA, Berita HUKUM - Pasca OTT tim KPK pada kasus dugaan suap perizinan Megaproyek Meikarta yang menangkap Bupati Bekasi Neneng Hasanah Yasin dan Billy Sindoro, Direktur Operasional Lippo Group hingga dilakukan penggeledahan ke rumah dan kantor CEO Lippo Group James Riyadi pada 17 Oktober 2018 lalu oleh tim KPK .

Yudi Syamhudi Suyuti sebagai suami Nelly Juliana Siringgo Ringgo aktivis perempuan yang tengah menjalani proses hukum di Pengadilan Jakarta Selatan terkait kasus buku Lippo Way, ditemani beberapa aktivis secara bersama-sama menemui Komisioner KPK di gedung KPK, Kuningan Jl. HR Rasuna Said, Jakarta Selatan pada, Senin (29/10), dalam rangka menyerahkan buku 'The Lippo Way' yang ditulis oleh John yang berisikan tentang dugaan kuat kejahatan bisnis Lippo.

"Bersama sama bersama teman-teman aktivis hadir ke Gedung KPK ini. Datang ke KPK berikan dukungan support secara moril mendukung pemeriksaan KPK terhadap Lippo Group," tukas Yudi Suyuti, Senin (29/10).

"Lippo Group yang patut diduga terlibat dalam suap dalam proyek Meikarta, kemudian diduga terindikasi melakukan kejahatan korporasi. Selain itu, memberikan buku pada KPK, yakni buku Lippo way yang ditulis oleh Jhon yang mana beredar di media sosial, yang isinya mengenai kejahatan - kejahatan yang dilakukan oleh Lippo Group," ucapnya, menambahkan.

Adapun isi buku tersebut, baik itu Insider trading, baik perampasan matahari, universitas PH, semoga buku ini, KPK untuk bisa diselidiki atau membuktikan buku ini benar atau tidak.

"Pengadilan pernah nyatakan bahwa Lippo tidak pernah melakukan kesalahan, malahan Istri saya diputus bersalah. Ini makanya saya meminta KPK usut tuntas, selain juga mengusut tuntas kasus suap di Meikarta. Semoga bisa berikan tambahan energi, dan juga KPK peroleh kebutuhan guna penyidikan dan penyelidikan," pungkasnya.(bh/mnd)

Share : |

 
Berita Terkait Meikarta
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Kepala Balai Karantina Pertanian Semarang Akan Tuntut Balik Polda Jateng dan PT Katama Surya Bumi
Sambangi Komnas HAM, LKBHMI Minta Dalang Kerusuhan 21-22 Mei di Ungkap
Amien Rais: Seorang Muslim Tidak Boleh Berpikir Kalah di Dunia, Menang di Akhirat
Mahasiswa Hukum UBK Lakukan Penelitian di PPWI terkait UKW
Pukul Hakim di Persidangan, Tomy Winata Himbau DA Agar Patuh dan Taat Hukum
Pos Indonesia Tak Boleh Ditutup
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Arsip Statis Presiden Soeharto Diserahkan Mbak Tutut ke ANRI
Pertemuan Prabowo - Jokowi, Amien Rais: Jangan Pernah Sangka Prabowo Gadaikan Prinsip!
Kemnaker: Pentingnya Memaknai Perkembangan Revolusi Industri 4.0
PKS: Prabowo Bertemu Jokowi Bukan Berarti Bergabung
KPK Tetapkan Gubernur Kepri Tersangka Dugaan Suap Proyek Reklamasi Pulau
Kubu Prabowo Ajukan Permohonan Kedua Ke MA, Begini Ceritanya
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]