Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Pemilu    
 
PilGub
Rieke Bertekad Terus Berjuang Menangi Pilkada Jabar


Ilustrasi, Suasana di TPS Pada Pilkada Jabar Februari 2013.(Foto: Ist)
JAKARTA, Berita HUKUM - Calon Gubernur Jawa Barat dari PDIP Rieke Diah Pitaloka menyatakan akan terus berjuang untuk memenangi Pilkada Jawa Barat walaupun hasil penghitungan suara sementara menempatkan pasangan Aher-Deddy pada urutan pertama.

"Saya tidak akan berhenti berjuang. Ini bukan hanya persoalan menang dan kalah karena Pilkada Jawa Barat adalah sebuah pertarungan ideologis," kata Rieke dalam jumpa pers di Kantor DPP PDIP, Jakarta, Jumat.

Menurut Rieke, keinginannya untuk terus berjuang memenangi Pilkada Jabar tidak hanya didukung tim sukses pemenangan Rieke-Teten, namun juga seluruh elemen partainya.

"Seluruh elemen partai sedang bekerja keras sampai sekarang ini untuk Pilkada Jabar," katanya.

Rieke mengatakan tim sukses dan PDIP tidak akan menandatangani hasil penghitungan suara karena menilai Pilkada Jabar diwarnai kecurangan selama masa kampanye dan pemungutan suara.

"Mereka tahu jumlah suara yang kami peroleh hingga hari ini murni suara dari rakyat tanpa ada unsur transaksi `money politic`," ujarnya.

Rieke juga meyakini warga Jawa Barat akan mendukung perjuangannya itu.
"Mereka (warga Jawa Barat) akan berjuang bersama kami dan mendoakan apabila sampai terjadi putaran kedua maka Indonesia akan bergerak untuk Jawa Barat," kata Rieke.

Dia menambahkan bahwa keinginannya untuk memenangi Pilkada Jawa Barat didasari tekad untuk membawa perubahan bagi pemerintahan dan masyarakat di wilayah tersebut.

"Saya bertanggung jawab kepada orang-orang yang sudah lebih dulu memperjuangkan perubahan di Jawa Barat," tuturnya.

Oleh karena itu, dia mengatakan dirinya bersama tim sukses dan tim advokasi PDIP akan melakukan langkah politik dan langkah hukum untuk menindaklanjuti hasil penghitungan suara tersebut.

"Yang jelas hasil penghitungan rekapitulasi suara di 26 kabupaten dan kota di Jawa Barat tidak kami tandatangani. Artinya, kami tidak setuju dengan hasil rekapitulasi pemungutan suara tersebut karena ada suatu kondisi yang secara sistematis menghantarkan kami pada suatu hasil pemilu yang tidak `luber` dan `jurdil`," katanya.

Rieke juga menegaskan bahwa tim suksesnya dan tim advokasi PDIP akan terus bergerak untuk menuju putaran kedua guna memenangi ajang pemilihan gubernur dan wakil gubernur tersebut.

"Teman-teman dari struktur partai mulai dari DPD dan DPC juga akan terus mendukung. Artinya, teman-teman sendiri tahu bahwa saya di DPR juga terbiasa untuk terus berjuang. Perjuangan untuk hal-hal seperti ini tentu tidak akan berhenti," ujar Rieke.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Tim Pemenangan PDIP untuk Pilkada Jabar TB Hasanuddin menyatakan partainya tidak akan setuju dengan hasil penghitungan suara Pilakada Jabar.

"Dengan demikian, kami menyatakan PDIP menolak apapun hasil penghitungan suara dari Pilkada Jabar karena kami menemukan indikasi kecurangan selama pelaksanaan pilkada," kata Hasanuddin.

Menurut dia, tim sukses Rieke dan Teten sudah mengumpulkan bukti dan data terkait keganjilan dan dugaan kecurangan yang terjadi selama pelaksanaan Pilkada Jabar tersebut, Demikian seperti yang dikutip dari antaranews.com, pada Jum'at (1/3).(ar/ant/bhc/rby)

Share : |

 
Berita Terkait PilGub
Awasi Pemilihan Wakil Gubernur!
Komite Rakyat Nasional: Pak Dedi Mulyadi Menggambarkan Sosok Seorang Pancasilais
Pilgub Lampung: Kandidat Mulai Bidik Pasangan Masing-Masing
Figur Rustringsih Bumerang Untuk Dinasti Karno
H -3 Undangan Pemilukada Sumut Belum Sampai ke Masyarakat Sunggal
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Polda Metro Jaya Bekuk Pengedar Narkoba Jaringan Malaysia-Batam-Jakarta
Serangan Kilang Minyak Arab Saudi: AS Sebut Data Intelijen Menunjukkan Keterlibatan Iran
Bedah Otak Anies Terkait Ibu Kota
Paripurna DPR Sepakat 19 Tahun Jadi Batas Usia Minimal Perkawinan
Selamat Jalan KPK...
Menkumham Yasonna Lantik Majelis dan Pengawas Notaris Periode 2019-2022
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polda Metro Jaya Bekuk Pengedar Narkoba Jaringan Malaysia-Batam-Jakarta
Willem Wandik: Usai Pulkam, Mahasiswa Harus Kembali Kuliah
Indonesia Darurat Asap, Presiden Segeralah Bertindak!
Jokowi Tolak Penyadapan KPK Seizin Pihak Eksternal, Padahal Memang Tak Ada di Draf Revisi UU KPK
Label Halal Dilidungi UU, MUI: Kebijakan Menteri Enggar Adalah Kemunduran Peradaban
RUU Perkoperasian Sepakat Dibahas di Paripurna DPR
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]