Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Nusantara    
 
Jakarta
Ratusan Orangtua Pemegang KJP Protes Ke PD Pasar Jaya Sindang, Koja Jakarta
2018-03-13 18:00:19

Tampak orangtua pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) Sekolah Dasar yang protes.di PD Pasar Jaya Sindang, Kelurahan Koja, Kecamatan, Koja, Jakarta Utara pada, Selasa (13/3).(Foto: BH /hmb)
JAKARTA, Berita HUKUM - Ratusan orangtua pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) Sekolah Dasar, protes. Pasalnya, uang KJP subsidi Pemerintah sebesar seratus ribu yang dicairkan setiap bulan untuk kebutuhan sembako masih saja dipersulit mendapatkannya.

Seperti yang terjadi di PD Pasar Jaya Sindang, Kelurahan Koja, Kecamatan, Koja, Jakarta Utara pada, Selasa (13/3).

Untuk mendapatkan sembako seperti telur, beras, daging dan susu, mereka harus rela mengantri berjam-jam bahkan ada juga yang mengantri hingga berhari-hari tapi tak kunjung dapat.

"Saya sudah dua hari antre, tapi hasilnya cuman dapat susu satu dus," ujar By. Vita warga Kp. Sawah, Cilincing.

Dan untuk sembako lainnya seperti telur, daging, beras ia terpaksa harus mengantri ulang dari awal. Ibu tiga anak ini mengaku kecewa buruknya mekanisme pelayanan tersebut.

"Pelayanan dulu mudah, kenapa sekarang jadi jelimet begini sih," Parahnya, situasi tersebut dituding dimanfaatkan oleh oknum-oknum petugas.

Begitu juga yang dialami Ny. Carkini, warga pedongkelan Cilincing. Ibu tiga anak ini mengaku sudah tiga hari rela mengantre, namun satu pun sembako belum didapatkannya.

"Saya sudah dua hari bolak balik kesini, tapi satu pun sembako belum ada yg dibawa pulang," ucapnya kesal.

Kondisi seperti ini ternyata masih saja diduga kuat adanya oknum petugas nakal yang memanfaatkan kesempatan mengambil keuntungan dari para orangtua pemegang kartu KJP. Oknum-oknum nakal ini meminta uang sebesar Rp 30-50 ribu jika tidak ingin mengantri.

"Ada yang ngasih tiga puluh ribu dan ada juga yang lima puluh ribu tergantung petugasnya," ucap Ny. Nining, salah seorang pemegang KJP saat tengah antre.(bh/hmb)

Share : |

 
Berita Terkait Jakarta
Gubernur Anies Kick Off Pembangunan Jakarta International Stadium
Aplikasi Jakarta Aman Diluncurkan
DPRD DKI Tak Mau Jual Saham DLTA Anker Bir, Gubernur Anies Lapor ke Warga
Transjakarta Sosialisasikan Jak Lingko Saat Car Free Day
Pengguna Aktif Aplikasi JakEVO Capai Puluhan Ribu Akun
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Jokowi di Ambang Kekalahan?
Aher Serukan Hadapi Pemilu Damai dengan Sejuk dan Gembira
Indonesia Menang Mutlak Atas Perkara Gugatan Churchill Mining Plc dan Planet Mining Pty Ltd
Hormati Pilihan Politik Pihak Lain, Ialah Cara Jawara Banten Dukung Pemilu Damai
Anies Baswedan Apresiasi Seluruh Pekerja Pembangunan MRT
Kampanye Akbar Capres 02 Prabowo di Karebosi Makassar Ada Bendera Golkar
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Indonesia Menang Mutlak Atas Perkara Gugatan Churchill Mining Plc dan Planet Mining Pty Ltd
KPK OTT Direktur BUMN Krakatau Steel, Jokowi Gagal Kelola BUMN yang Bersih dari Korupsi dan Suap
Polisi Menangkap 9 Tersangka Sindikat Pemalsu Materai yang Dijual Online
KPK Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Suap Seleksi Jabatan di Lingkungan Kementerian Agama
Tunjukkan Solidaritas, Lampu JPO GBK Visualkan Warna Bendera Selandia Baru
KPK Akhinya Tetapkan Ketum PPP Romahurmuziy Tersangka
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]