Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Islam
Protes Besar di Bangladesh Menentang Kartun Nabi Muhammad, Prancis Serukan Warganya di Indonesia dan Negara Lain Berhati-hati
2020-10-28 20:49:53

Polisi mengatakan sekitar 40.000 orang ambil bagian dalam aksi di Dhaka. Mereka dihentikan sebelum mendekati kedutaan Prancis.(Foto: EPA)
BANGLADESH, Berita HUKUM - Puluhan ribu orang turun ke jalan di ibu kota Bangladesh, Dhaka, Selasa (27/10) menyerukan boikot barang-barang Prancis di tengah sengketa posisi Prancis terkait kelompok Islam radikal.

Demonstran membakar patung Presiden Emmanuel Macron, yang membela pembuatan kartun Nabi Muhammad.

Polisi memblokade demonstran yang berupaya menuju kedutaan Prancis.

Macron menjadi sasaran di sejumlah negara dengan penduduk mayoritas Muslim setelah ia mempertahankan sekulerisme Prancis.

Kementerian luar negeri Prancis telah mengeluarkan peringatan kepada warganya di Indonesia, Bangladesh, Irak dan Mauritania, agar berhati-hati.

Warga Prancis diminta untuk menghindar protes terkait kartun Nabi Muhammad dan menghindari kerumununan.

Macron mengangkat soal kartun Nabi Muhammad menyusul pemenggalan seorang guru yang menunjukkan kartun itu kepada para muridnya.

Saat memberikan penghormatan kepada guru itu, Macron mengatakan Prancis "tidak akan berhenti (menerbitkan) kartun kami."

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan juga menyerukan boikot atas produk-produk Prancis pada hari Senin (26/10).

Dalam pidato di televisi, Erdogan mengatakan Muslim menjadi sasaran kampanye seperti yang terjadi terhadap Yahudi di Eropa sebelum Perang Dunia II," katanya.

Erdogan mengatakan, "Para pemimpin Eropa harus meminta kepada presiden Prancis untuk menghentikan kampanye kebencian."

Namun negara-negara Eropa mendukung Macron dan mengecam komentar Erdogan terkait pemimpin Prancis itu.

Erdogan mengatakan Macron perlu "perawatan mental" atas posisinya terkait kelompok Islam radikal, langkah yang membuat Prancis memanggil duta besar mereka untuk Turki, untuk berkonsultasi.

Demonstran sebut Macron 'memuja setan'<

Polisi memperkirakan sekitar 40.000 orang turun ke jalan dalam demonstrasi yang diorganisir oleh kelompok Andolan Islami, salah satu partai terbesar di Bangladesh.

Pengunjuk rasa menerikakkan "boikot produk Prancis" dan menyerukan agar Presiden Macron dihukum.


"Macron adalah salah satu dari segelintir pemimpin yang memuja setan," kata pemimpin Islami Andolan, Atur Rahman dalam unjuk rasa itu.









Pengunjuk rasa menumpahkan kemarahan kepada Presiden Macron.





Keterangan gambar,


Pengunjuk rasa menumpahkan kemarahan kepada Presiden Macron.





Atur Rahman mendesak pemerintah Bangladesh untuk mengusir duta besar Prancis.

"Prancis adalah musuh Muslim. Mereka yang mewakli Prancis adalah mush kami juga," kata pemimpin kelompok lain, Nesar Uddin.

Polisi menggunakan kawat berduri untuk membarikade jalan sekitar lima kilometer dari kedutaan Prancis.<

Pernyataan kementerian luar negeri Prancis selain meminta warga di sejumlah negara berhati-hati, juga mengkritik seruan boikot dengan menyebut langkah itu, "Memutarbalikkan posisi yang dibela Prancis yang mengedepankan kebebasan ekspresi, kebebasan agama dan menolak seruan kebencian" serta memutarbalikkan komentar Macron terkait Islam untuk "tujuan politik."

"Akibatnya, boikit itu tak ada gunanya dan harus segera diakhiri dan juga akhiri serangan terhadap negara kami yang dipicu oleh kelompok minoritas radikal."

Pemenggalan guru sejarah

Seorang guru Samuel Paty dipenggal pada 16 Oktober oleh remaja berusia 18 tahun Abdullakh Anzorov, di luar Paris, setelah memperlihatkan kartun Nabi Muhammad kepada para muridnya dalam pelajaran kebebasan berbicara.

Pembunuhan guru terjadi di tengah pengadilan serangan tahun 2015 terhadap Charlie Hebdo, majalah satiris yang menerbitkan kartun.

Demonstrasi berlangsung di seluruh Prancis setelah pembunuhan Paty.

Potretnya dan kartun Nabi Muhammad dipancarkan di balai kota dia dua kota Prancis minggu lalu sebagai penghargaan keapda guru itu.

Dalam upacara pemakaman, Macron memuji Paty dan berjanji akan terus "melanjutkan perjuangan kebebasan, kebebasan untuk membela Republik yang menjadi wajauhmu."

Kematian Paty terjadi dua minggu setelah Presiden Prancis menggambarkan Islam sebagai agama yang berada dalam "krisis" dan mengumumkan langkah baru untuk menangani apa yang ia sebut "separtisme Islamis."

Sekulerisme atau laicite menjadi lambang identitas Prancis.

Menekan kebebasan ekspresi untuk mellindungi salah satu komunitas mengancam persatuan, menurut landasan negara itu.

Populasi Muslim di Prancis terbesar di Eropa Barat dan sejumlah kalangan menuduh pemerintah menggunakan alasan sekulerisme untuk menyasar Muslim.

Dalam cuitan Senin (26/10), Macron mengatakan Prancis "tidak akan menyerah namun juga akan menghargai semua perbedaan dengan semangat perdamaian".

"Kami tidak menerima ujaran kebencian dan membela debat yang memiliki landasan. Kami selalu mengedepankan martabat manusia dan nilai-nilai universal," tulisnya.

Reaksi negara lain

Saudi Arabia telah mengeluarkan pernyataan resmi mengecam penerbitan kartun Nabi Muhammad namun tidak menyebut Prancis.

Pernyataan kementerian luar negeri menyebutkan Saudi "menolak upaya mengaitkan Islam dan terorirsme" dan bahwa negara itu juga "mengecam segala bentuk terorisme, siapapun pelakuknya."

Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov menuduh Macron memprovokasi umat Islam.

Dengan kata-kata keras, Kadyrov mengatakan Selasa (27/10) presiden Prancis "sendiri mulai terlihat sebagai seorang teroris".

"Dengan mendukung provokasi, ia diam-diam menyerukan Muslim untuk melakukan kejahatan," katanya.<

Chechya adalah republik otonom di Rusia selatan dengan mayoritas Muslim.







Pemberitahuan di supermarket di Amman, Jordania, meminta pembeli memboikot produk Prancis.





Keterangan gambar,


Pemberitahuan di supermarket di Amman, Jordania, meminta pembeli memboikot produk Prancis.





Dalam cuitan hari Minggu (24/10), Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan menuduh Macron "menyerang Islam".

Produk-produk Prancis dipindahkan dari sejumlah toko di Kuwait, Jordania dan Qatar.

Protes juga berlangsung di sejumlah negara termasuk Irak, Libya dan Suriah.

Namun, para pemimpin Eropa mendukung Prancis.

Jerman megnatakan "solidaritas" terhadap Macron setelah komentar Erdogan, sementara juru bicara pemerintah Steffen Seibert menyebut pernyataan Presiden Turki itu "mencela" dan "sama sekali tidak dapat diterima."<

Perdana Menteri Belanda, Mark Rutte mengatakan "Belanda tetap membela Prancis dan bagi nilai-nilai kolektif Uni Eropa."<

Sementara Perdana Menteri Italia, Giuseppe Conte juga mengungkapkan "solidaritas penuh" terhadap Macron.(BBC/bh/sya)


 
Berita Terkait Islam
 
Haedar Nashir; Jangan Sampai Semarak Keagamaan Terhenti pada Ranah Formalitas Semata
 
Belgia Usir 5 Aktivis Sayap Kanan Asal Denmark yang Berencana Membakar Al-Quran
 
Bamsoet Dukung Sikap Presiden Erdogan dan Presiden Jokowi Kecam Keras Pernyataan Presiden Perancis
 
Protes terhadap Presiden Prancis Berlanjut: Ribuan Orang 'Marah' atas Pernyataan Macron
 
MUI Minta Khutbah Jum'at Diisi Materi Mengecam Penghinaan Atas Nabi
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Satgas COVID-19: Pengalaman Libur Panjang Sebelumnya Jadikan Pelajaran
Resmob Polda Metro Ringkus Komplotan Penipu yang Dikendalikan Warga Negara Afrika
Otsus Papua Milik Rakyat, Saatnya Harus Dievaluasi
Kasus Kerumunan Massa Acara Akad Nikah Putri HRS Disebut Ada Unsur Pidana
Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur
Polres Metro Jaksel Amankan 26 Tersangka Narkoba Periode 19-26 November 2020
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Resmi Jadi Tersangka, Edhy Prabowo Nyatakan Mundur dari Waketum Gerindra dan Menteri KKP
PKS Tolak Rencana Pemerintah Hapus Premium di Kawasan Jawa Bali
Wagub Ahmad Riza Patria Ditanya 46 Pertanyaan Soal Kerumunan Massa Acara HRS
BMKG: Waspada Potensi Cuaca Ekstrem Sepekan ke Depan
Bareskrim Polri: Peredaran Sabu Ditengah Pandemi Meningkat Hingga 2 Ton
Presidium KAMI: Anies Menuai Simpati Rakyat Sebagai Pemimpin Masa Depan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]