Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Amerika Serikat
Presiden AS Donald Trump Ancam akan Kerahkan Militer untuk Memadamkan Kerusuhan
2020-06-03 09:47:26

Seorang anggota polisi berjaga-jaga di distrik Fairlax, Los Angeles, setelah pengunjukrasa terlibat bentrokan dengan aparat keamanan, yang ditandai aksi pembakaran mobil polisi.(Foto: GETTY IMAGES)
AMERIKA SERIKAT, Berita HUKUM - Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyebut penjarahan dan kerusuhan yang terjadi setelah kematian George Floyd adalah 'tindakan teror domestik' dan berjanji akan mengerahkan militer jika kerusuhan masih terus terjadi.

Dalam pernyatan pers pertamanya sejak aksi demonstrasi bergulir, Trump mengatakan pelaku "teror" akan menghadapi hukuman pidana berat dan hukuman yang lama di penjara, seraya kembali menyebut kelompok ekstremis sayap kiri Antifa, berada di balik aksi kerusuhan itu.

"Ketika kita berbicara, saya mengirim ribuan dan ribuan tentara bersenjata lengkap, personel militer dan petugas penegak hukum untuk menghentikan kerusuhan, penjarahan, perusakan, penyerangan, dan perusakan properti secara tidak disengaja," ujar Trump di Gedung Putih, Senin (02/06), sementara ketegangan antara pendemo dan polisi terjadi di luar pagar Gedung Puth.

Sementara itu, kematian George Floyd yang memicu protes luas di seluruh AS, dinyatakan sebagai pembunuhan, merujuk pada hasil autopsi resmi.

Pria kulit hitam berusia 46 tahun itu menderita serangan jantung ketika ditahan oleh polisi Minneapolis, laporan itu menemukan.

Sebuah video yang memperlihatkan seorang perwira polisi kulit putih terus berlutut di leher Floyd, bahkan setelah dia mengatakan bahwa dia tidak bisa bernapas, telah memicu kembali kemarahan yang mendalam terhadap pembunuhan polisi terhadap orang kulit hitam Amerika.

Protesters from various anti-fascist groups rally in New YorkHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionKemarahan akibat kematian George Floyd telah menyebabkan aksi protes selama enam hari berturut-turut di Amerika Serikat

Kemarahan itu telah menyebabkan aksi protes selama enam hari berturut-turut di Amerika Serikat dan dianggap sebagai salah satu kekacauan sipil dan rasial terburuk dalam tempo puluhan tahun.

Aparat polisi, Derek Chauvin, telah didakwa dengan pembunuhan tingkat tiga dan akan disidang minggu ini.

Tiga petugas polisi lainnya telah dipecat.

Apa yang dikatakan Trump?

Dalam pidato singkat yang disiarkan televisi dari Rose Garden di Gedung Putih, Presiden Trump mengancam akan mengerahkan militer untuk mengakhiri protes jika kota dan negara bagian gagal mengendalikan mereka.

Berbicara ketika suara pendemo di luar Gedung Putih dapat terdengar di latar belakang, Trump mengatakan "kami mengakhiri kerusuhan dan pelanggaran hukum" yang ia tuduhkan kepada "anarkis profesional" dan kelompok anti-fasis "Antifa".

US President Donald Trump walks between lines of riot police on MondayHak atas fotoREUTERS
Image captionPresident Trump mengatakan para gubernur negara bagian harus "mendominasi" demonstrasi

"Saya sangat merekomendasikan kepada setiap gubernur untuk mengerahkan Garda Nasional dalam jumlah yang cukup sehingga kita mendominasi jalanan," kata Trump.

Garda Nasional adalah pasukan cadangan militer yang dapat dipanggil untuk campur tangan dalam keadaan darurat domestik. Sekitar 16.000 tentaranya telah dikerahkan untuk menangani kerusuhan sejauh ini.

Trump menambahkan: "Jika sebuah kota atau negara menolak untuk mengambil tindakan yang diperlukan ... maka saya akan mengerahkan militer Amerika Serikat dan dengan cepat menyelesaikan masalah bagi mereka."

National Guard troops keep watch in the Fairfax District in CaliforniaHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionGarda Nasional dikerahkan ke berbagai negara bagian untuk meredam demonstrasi

"Saya ingin pelaku teror ini diberitahu bahwa mereka akan menghadapi hukuman pidana berat," katanya.

Sebelumnya, dalam pertemuan lewat video, Trump mengatakan respons para gubernur terhadap salah satu kekacauan sipil dan rasial terburuk dalam tempo puluhan tahun membuat mereka tampak lemah.


Ia dilaporkan telah meminta para gubernur untuk mengizinkan penangkapan besar-besaran. Namun Gedung Putih mengatakan pernyataan itu diambil di luar konteks.

Menurut juru bicara Trump, presiden menyerukan kepada para gubernur untuk lebih mengandalkan Garda Nasional.

Trump menuding ekstremis sayap kiri atas kekerasan yang terjadi. Namun kalangan kritikus menuduhnya mengobarkan perpecahan

Protesters from various anti-fascist groups rally in New YorkHak atas fotoGETTY IMAGES
Image captionPresiden AS Donald Trump berulang kali menyalahkan Antifa karena melakukan kerusuhan di tengah protes George Floyd


Apa yang dikatakan hasil autopsi?

Autopsi resmi terhadap jenazah Floyd juga mencatat bukti penyakit jantung dan penggunaan narkoba baru-baru ini. Dikatakan dia menderita serangan jantung "saat ditahan oleh seorang petugas penegak hukum" pada 25 Mei.

Temuan ini dirilis tidak lama setelah pengumuman hasil autopsi yang dilakukan oleh pemeriksa medis yang disewa oleh keluarga Floyd.

Laporan ini mengatakan Floyd meninggal karena asfiksia (kekurangan oksigen) karena tekanan di lehernya dan juga di punggungnya.

A man kneels and holds up his fist at a memorial siteHak atas fotoGETTY IMAGES


"Penyebab kematian menurut saya adalah kekurangan oksigen, karena tekanan pada leher - yang dapat mengganggu [aliran] oksigen ke otak - dan tekanan pada punggung, yang mengganggu pernapasan," ujar dokter Michael Baden dalam konferensi pers pada hari Senin.

Pengacara keluarga Floyd, Benjamin Crump, mengatakan: "Tidak diragukan lagi dia akan hidup hari ini jika bukan karena tekanan pada lehernya oleh petugas Derek Chauvin dan tekanan pada tubuhnya oleh dua petugas lainnya."

Dia menambahkan: "Ambulans itu mobil jenazahnya."

A woman reacts at a makeshift memorial honoring George Floyd, at the spot where he was taken into custody, in Minneapolis, Minnesota, U.S., June 1, 2020Hak atas fotoREUTERS


Apa yang terbaru dalam aksi demonstrasi?

Aksi demonstrasi telah menyebar ke lebih dari 75 kota di seluruh Amerika Serikat, sejak kematian George Floyd.

Jalan-jalan yang hanya beberapa hari sebelumnya sepi karena pandemi virus corona, kini dibanjiri para demonstran.

Kasus ini, bersama dengan pembunuhan pria kulit hitam lainnya oleh polisi, seperti Michael Brown di Ferguson dan Eric Garner di New York, telah mendorong gerakan Black Lives Matter.

A woman holds a sign reading Hak atas fotoEPA
Image captionAksi demonstrasi juga terjadi di beberapa kota di Eropa, salah satunya di Barcelona


Pada hari Minggu, demonstrasi damai kembali berubah ricuh di banyak kota, dengan bentrokan meletus antara polisi dan pengunjuk rasa.

Mobil polisi dan bangunan dibakar, seedangkan toko-toko dijarah di beberapa tempat.

Banyak video yang dibagikan di media sosial dari seluruh AS tampaknya menunjukkan polisi anti huru hara menanggapi demonstran secara tidak proporsional.

Di sisi lain, puluhan serangan yang menargetkan wartawan telah dilaporkan.(BBC.bh/sya)


 
Berita Terkait Amerika Serikat
 
AS: Pertarungan AS-China Merembet ke Bawah Laut, Tolak Kabel Internet Pacific Light Cable Network ke Tiongkok
 
Luamayan, Bisa Menonton Cara Kerja Akal Sehat di Amerika
 
Kasus George Floyd: Trump 'Mencoba Memecah Belah Kita', Kata Mantan Menteri Pertahanan AS
 
Seandainya George Floyd Orang Indonesia
 
Presiden AS Donald Trump Ancam akan Kerahkan Militer untuk Memadamkan Kerusuhan
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Kasus Djoko Tjandra, Benny Harman: Sebaiknya Menko Polhukam Tidak Main Ci Luk Ba, Bosan Kita!
Pemerintah Tetap Jalankan Tapera, Legislator Beri Masukan
Fadli Zon: Hati-Hati Utang BUMN Bisa Picu Krisis Lebih Besar
Lapor JAGA Bansos, Data Pelapor Dijamin Aman
KPK Monitor Implementasi Bansos Covid-19 di DKI Jakarta dan Kemendes PDTT
Pemerintah dan DPR Perlu Duduk Bersama Batalkan RUU HIP
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Penyelidikan Kasus Dugaan Suap THR Rektor UNJ Distop, Polda Metro: Tidak Memenuhi Unsur Tindak Pidana Korupsi
Sahroni Minta Penegak Hukum Cek Kondisi Djoko Tjandra
Ongkosi Anak Buahnya Serang Nus Kei, John Kei Juga Sebut Penghianat Itu Hukumannya Harus Mati
Bupati Kutai Timur Ismunandar Beserta Istri Yang Menjabat Ketua DPRD Kena OTT dan Jadi Tersangka KPK
Pembakaran Bendera PDIP Dibawa Ke Jalur Hukum, Edy Mulyadi: Silakan, Loe Jual Gue Borong!
Hadiri Pemusnahan Barang Bukti, Kapolri: Kita Bukan Tempat Transit Perdagangan Narkoba
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]