Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Amerika Serikat
Presiden Trump dan Putin Terlibat Perang Kata-kata
2017-04-13 09:25:40

Presiden Putin mengakui hubungan Rusia-AS bertambah buruk di bawah Presiden Trump.(Foto: Istimewa)
AMERIKA SERIKAT, Berita HUKUM - Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan kepercayaan antara negaranya dan Amerika Serikat memburuk sejak Presiden Trump menjabat.

Pernyataan-pernyataan mereka menunjukkan jurang yang dalam mengenai konflik di Suriah.

Inilah beberapa serangan yang dilontarkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump:

'Binatang'

Donald Trump mengatakan Rusia mendukung "binatang" ketika merujuk pada dukungan Rusia untuk Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Pernyataan ini dikeluarkan menyusul serangan yang diduga sebagai serangan senjata kimia di Khan Sheikhoun, Provinsi Idlib, yang dikuasai pemberontak di Suriah utara pekan lalu.

Militer Suriah dengan dukungan Rusia dilaporkan melakukan serangan dengan gas beracun tetapi kubu Suriah dan Rusia menegaskan gas beracun timbul karena serangan militer Suriah menghantam gudang persenjataan pemberontak.

"Kita melihat anak-anak yang cantik dan tampan meninggal dunia di pangkuan ayah mereka, atau anak-anak yang mengalami kesulitan nafas dan kita tahu... mereka meninggal," kata Trump kepada saluran televisi Fox Business Network.

Korban serangan gas beracunHak atas fotoEPA
Image captionSerangan yang diduga gas beracun di Khan Sheikhoun menyebabkan 89 orang meninggal dunia.

Ditambahkannya, "Terus terang, Putin mendukung seorang yang benar-benar jahat... jika Rusia tidak masuk ke Suriah dan mendukung binatang ini, maka masalah ini tidak akan timbul."

Langgar hukum

Presiden Putin menolak tudingan bahwa Suriah berada di balik serangan senjata kimia dengan mengatakan Suriah sudah menyerahkan persenjataan kimia.

"Mana buktinya bahwa pasukan Suriah menggunakan senjata kimia. Tidak ada," tegasnya.

Sebaliknya Putin mengecam serangan rudal yang dilancarkan oleh Amerika Serikat terhadap pangkalan udara Suriah sebagai tanggapan atas dugaan serangan gas beracun di Khan Sheikhoun, Provinsi Idlib.

"Tetapi terjadi pelanggaran hukum internasional. Itu jelas bukti nyata."

Memburuk

Sebelumnya diharapkan bahwa hubungan antara Amerika Serikat dengan Rusia, di bawah pemerintahan Presiden Trump, akan membaik. Namun menurut Presiden Putin, yang terjadi justru sebaliknya.

"Kita dapat mengatakan bahwa tingkat kepercayaan di tataran kerja, terutama di tataran militer, belum membaik, tetapi justru memburuk."

Lavrov dan TillersonHak atas fotoALEXANDER NEMENOV/AFP
Image captionMenlu Rusia Sergei Lavrov (kanan) dan Menlu AS Rex Tillerson (kiri) menggelar jumpa pers di Moskow pada Rabu (12/04).

Perang kata-kata tersebut dilontarkan oleh presiden AS dan Rusia sebelum Putin menggelar pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Amerika Rex Tillerson di Moskow pada Rabu (12/4).

Usai pertemuan, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pembicaraan dengan Tillerson berlangsung terus terang dan berbobot.

Dikatakannya topik-topik tertentu menjadi bom waktu yang diwariskan dari pemerintahan mantan Presiden Barack Obama.

Di sisi lain Tillerson menegaskan dua negara yang mempunyai kekuatan nuklir tersebut tidak seharusnya mempunyai hubungan seburuk ini.(BBC/bh/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait Amerika Serikat
Gugus Tempur AS Batal Menuju Korea Utara dan Melintasi Selat Sunda
Pemerintah AS 'Retas Sistem Bank Global'
Presiden Trump dan Putin Terlibat Perang Kata-kata
Pentagon Lancarkan Investigasi Skandal Foto Telanjang Tentara Perempuan AS
Pengadilan AS Tolak Pemulihan Larangan Perjalanan Presiden Trump
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Wakil Ketua MPR: Politik Tak Boleh Semena-Mena
Jangan Habiskan Uang Negara Untuk Pencitraan
Pansus Pemilu Tetapkan Sifat Keanggotaan KPU dan Bawaslu
Polisi Menggerebek PD Masa Harapan yang Melakukan Penipuan Kemasan Beras Kualitas Bagus
Kejati Kaltim menjadi Jaksa Pengacara Negara PT Hutama Karya Wilayah III
Pemerintah Indonesia Serap Rp14 Triliun dari Lelang Surat Utang Negara
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polisi Menggerebek PD Masa Harapan yang Melakukan Penipuan Kemasan Beras Kualitas Bagus
Ketua Fraksi PKS: Perlu Waspada, Indonesia Darurat LGBT
Buronan Kasus Korupsi Alkes RSUD AW Sjaranie Samarinda Ditangkap di Jakarta
Polres Jakarta Barat Berhasil Menangkap Penculik Bayi di Kalideres
Tokoh Tionghoa Bongkar Rekayasa Fitnah Character Assassination ke Habib Rizieq
BNN Musnahkan 30,3 Kg Sabu dari 7 Kasus dengan 18 Tersangka
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]