Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Politik    
 
Fadli Zon
Predikat Menteri Terbaik Dunia Belum Menjadi Kebanggaan Rakyat
2018-02-13 12:46:40

Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon.(Foto: Runi/mr)
JAKARTA, Berita HUKUM - Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon mengkritisi penghargaan yang disematkan kepada Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati sebagai Menteri Terbaik Dunia. Fadli menilai, pada kenyatannya masyarakat masih merasakan kesulitan ekonomi dibawa kepemimpinannya. Menurutnya, prestasi tersebut belum bisa menjadi kebanggaan rakyat Indonesia.

"Tidak bisa menjadi kebanggaan bangsa Indonesia. Mau bangga itu jika rakyat merasa kehidupannya lebih mudah, lebih sejahtera, dan pajak tidak dicekik. Bahkan saya kira kita ada di rezim yang double - triple pajak," ungkap Fadli usai Rapat Paripurna di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (12/2) sore.

Politisi F-Gerindra itu menuturkan, harus ada ukuran yang jelas yang dapat menjabarkan prestasi tersebut, sebab jika melihat kinerja Sri Mulyani di kabinet justru bertolak belakang dengan penghargaan yang diberikan. Sementara jika dilihat, apa yang ditargetkan tidak tercapai. Target pertumbuhan ekonomi tidak tercapai dari apa yang ditargetkan di APBN, bahkan jauh dari janji Presiden Jokowi yang menyasar pertumbuhan ekonomi hingga 7 persen.

"Target pajak tidak tercapai, kalau berbicara pakai GDP, GDP itu bukan hanya milik kita, milik investor asing. Kemudian, cadangan devisa juga bukan murni milik kita, cadangan devisa ada dari perusahaan atau institusi asing," sambungnya.

Politisi asal dapil Jawa Barat itu menambahkan, jangan sampai penghargaan yang diberikan pihak luar karena dinilai menguntungkan mereka, bukan masyarakat Indonesia.

"Penghargaannya dari siapa untuk siapa. Kalau penghargaan dari lembaga seperti itu kan berarti mereka merasa apa yang dikerjakan oleh Ibu Sri Mulyani, memudahkan mereka. Tetapi bagi kami, saya terutama, pencapaian target tidak tercapai. Yang ada, kehidupan ekonomi kita semakin sulit," tandas Fadli.

Sebagaimana diketahui, penghargaan kepada Sri Mulyani diserahkan langsung oleh Perdana Menteri Uni Emirat Arab, Sheikh Mohammad bin Rashid Al Maktoum yang diselenggarakan oleh World Government Summit (WGS) di Dubai, Uni Emirat Arab, baru-baru ini. Sedangkan, penilaian terhadap sosok Menteri Terbaik di dunia dilakukan oleh lembaga independen Ernst & Young.(ann/sf)

Share : |

 
Berita Terkait Fadli Zon
Fadli Zon Nilai KSP Sebaiknya Dibubarkan
Fadli Zon Ingatkan Gagasan dan Cita-cita Pendiri Bangsa
Predikat Menteri Terbaik Dunia Belum Menjadi Kebanggaan Rakyat
Fadli Zon Luncurkan Buku 'Berpihak Pada Rakyat'
Kemerdekaan Diperjuangkan Pahlawan Jangan Diserahkan Kembali Kepada Asing
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Diduga Peluru Nyasar, Wenny Warow Serahkan Penyelidikan pada Polisi
Berutang Rp15 Triliun ke Bank Dunia untuk Pemulihan Lombok dan Sulteng Sama Saja Mengatasi Bencana dengan Bencana
Sederet Artis, Bintang Radio Jateng Siap Meriahkan Konser Kebangsaan Bela Indonesiaku di Semarang
Polisi Menangkap Albert Pelaku Penipuan Modus Spripim Kapolri
ACT Beri Bantuan 550 Ton Makanan dan Obatan pada Korban Bencana Gempa Tsunami Sulteng
Setahun Kinerja Anies Baswedan, F-PDIP DKI Jakarta: Keberpihakan Rakyat Kecil Masih Sebatas Seolah-olah
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Berutang Rp15 Triliun ke Bank Dunia untuk Pemulihan Lombok dan Sulteng Sama Saja Mengatasi Bencana dengan Bencana
Poyuono: Analogi RS Ibarat Orang Bakar Ban Mobil Berteriak Rumahnya Kebakaran
Ditlantas Polda Metro Jaya Sosialisasi Sistem E-TLE dengan Pembagian Brosur dan Pembentangan Spanduk
Jiwasraya Tunda Bayar Klaim Nasabah Menunjukkan Pengelolaan BUMN yang Buruk Selama Ini
Bawaslu Temukan Dugaan Pelanggaran Kampanye Caleg Pendukung Jokowi-Ma"ruf
Al Khatam dan Konfederasi Nasional Pemuda Indonesia Serukan 'Save Polri & Save KPK'
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]