Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Pidana    
 
Pencabulan
Pengurus Gereja Agustinus Rottie Terdakwa Pencabulan Divonis 5 Tahun akan Dikeluarkan DPO
2018-05-22 05:52:28

Ilustrasi.(Foto: twitter)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Dalam putusan Kasasi Mahkamah Agung RI menyebutkan bahwa, terdakwa Alexsandre Agustinus Rottie terbukti telah melakukan pencabulan persetubuhan terhadap anak dibawah umur inisial NNS (16) yang masih duduk di bangku SMA Kelas I, dan terdakwa Alexsandre akhirnya di vonis selama 5 tahun penjara.

Sebelumnya, Vonis bebas dari majelis hakim Pengadilan Negeri Samarinda Kalimantan Timur (Kaltim) Rabu (18/1/17) lalu terhadap terdakwa Alexander Agustinus Rottie (44) pengurus salah satu Gereja di Samarinda berumur hanya satu tahun.

Pasalnya terdakwa sebelumnya dituntut oleh Jaksa Penuntut Umum Agus Suproyanto, SH dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Samarinda yang menuntut terdakwa selama 13 tahun penjara tidak menerima putusan bebas hakim dan melakukan Kasasi ke Mahkama Agung Republik Indonesia (MA RI).

Dalam Kasasi, Jaksa Agus Supriyanto,SH yang saat ini menjabat Kasi Intel Kajari di Pontianak Kalbar, menyebutkan bahwa, terdakwa Alexsandre Agustinus Rottie, warga Jl. DI Panjaitan, Perum Sejahtera Permai Blok C No 74 Kelurahan Gunung Lingai, Kecamatan Sungai Pinang, Samarinda telah melakukan pencabulan persetubuhan terhadap anak dibawah umur inisial NNS (16) yang masih duduk di bangku SMA Kelas I, yang berdasarkan Hasil Visum et Repertum No 095/KTA/VI/2016 tanggal 14 Juni 2016 ditemukan adanya robekan pada selaput dara korban.

Kasi Pidum Kajari Samarinda, Zainal SH ketika di konfirmasi pewarta BeritaHUKUM.com di ruang kerjanya pada, Senin (21/5) mengatakan bahwa, upaya hukum Kasasi dari Vonis bebas terdakwa Alexandre Agustinus Rottie ke Mahkamah Agung membuahkan hasil, terdakwa akhirnya di vonis selama 5 tahun penjara.

Diterangkan Zainal bahwa, putusan Kasasi dari MA terhadap terdakwa salinan putusannya sudah diterima pihak Kejari Samarinda April 2018 lalu, setelah menerima salinan putusan tersebut pihaknya sudah dua kali mendatangi kediaman terdakwa dan menemui istri terdakwa untuk melakukan upaya eksekusi terhadap terdakwa. Namun, belum ada kejelasan dimana keberadaan terdakwa, terang Kasi Pidum Zainal.

"Kami tim yang melakukan eksekusi telah mendatangi rumah pelaku dan menemui istrinya namun belum jelas dimana suaminya berada, kami juga meminta istrinya untuk bisa menyampaikan ke pada pelaku yang sedapat mungkin bisa menyerahkan diri," jelas Zainal.

Ditegaskan Zainal juga bahwa, pihaknya masih terus mencari keberadaan pelaku dengan meminta bantuan istrinya yang guru sekolah SD, walaupun pihak melakukan upaya hukum seperti Peninjauan Kembali (PK), namun tidak menghambat upaya melakukan eksekusi.

"Kita mengharapkan yang bersangkutan bisa menyerahkan diri, namun apabila tidak memenuhi panggilan Jaksa dan untuk menyerahkan diri, maka Kejaksaan Negeri akan segera mengeluarkan surat Daftar Pencarian Orang (DPO)", tegas Zainal.

Hal yang sama juga ditegaskan mantan Pengacara yang membelahnya hingga vonis bebas oleh majelis hakim di PN Samarinda, Yohanes Kunto Wibisono, SH. Menurutnya bahwa upaya hukum PK atas vonis 5 tahun penjara tidak akan menghalangi eksekusi yang dilakukan pihak Kejaksaan Negeri Samarinda selaku eksekutor, ungkap Kunto.(bh/gaj)


 
Berita Terkait Pencabulan
 
Polres Gorontalo Tetapkan IY Sebagai Tersangka Kasus Cabul Anak Berkebutuhan Khusus
 
Cabuli Bocah 6 Tahun, Pelaku Oknum Ojek Online Ditangkap Polisi
 
Pengurus Gereja Agustinus Rottie Terdakwa Pencabulan Divonis 5 Tahun akan Dikeluarkan DPO
 
Hakim PN Samarinda kembali Bebaskan Terdakwa Kasus Pencabulan
 
Hakim PN Samarinda Vonis Bebas Pengurus Gereja Terdakwa Pencabulan
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Sambut PON XX 2020 Papua, Polda Metro Jaya Serukan 'Narkoba NO!! Prestasi YES!!
PKS Tolak Rencana Kenaikan Tarif Cukai Pemanis Minuman
Aksi 212, Sobri Lubis: Sesuai Hukum Islam, Potong Tangan Koruptor di Bawah 1 Miliar, Diatasnya Potong Leher Saja
Bareskrim Polri Dukung Yayasan GONG Indonesia Bangun Standarisasi Rehabilitasi Penyalahguna Narkoba
Kunjungan Jokowi ke Riau, Syahrul Aidi Minta Bukan Jalan Tol Saja Dibangun, Tapi Juga Jalan Umum
Tangkal Hate Speech di Medsos, Ini Imbauan Divhumas Polri
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Aksi 212, Sobri Lubis: Sesuai Hukum Islam, Potong Tangan Koruptor di Bawah 1 Miliar, Diatasnya Potong Leher Saja
Polisi: Artis Sinetron Aulia Farhan Ngaku Sudah 6 Bulan Gunakan Sabu dan Pelaku DK Masih Didalami
Uighur China: Ditahan karena Memelihara Janggut, Berjilbab, dan Menjelajah Internet
Polda Metro Jaya Musnahkan Barbuk Hasil Pengungkapan Kasus Narkoba Senilai Total 1,5 Triliun
Mahfud MD Anggap Keliru Sudah Biasa dalam Susun Rancangan UU, PKS: Bahaya
BNN Temukan 1 Ton Ganja Siap Edar di Pool Mobil Truck
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]