Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Peradilan    
 
Penggelapan
Ontslag Van Rechtsvervolging, Terdakwa Kasus Penggelapan Divonis Bebas
2018-07-25 06:09:01

Pengacara Yahya Tonang Tongqing, SH.(Foto: BH /gaj)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Belum lama ini, tepatnya diakhir bulan Juni 2018 yang lalu dalam sidang vonis kasus pidana penggelapan yang menjerat Hartatio Dewa (28) warga Jl. Adam Malik, Kecamatan Sungai Kunjang, Samarinda, Kalimantan Timur (Kaltim) yang dipimpin oleh majelis hakim Hendri Dunant, SH dan didampingi AF Joko Sutrisno,SH dan Burhanudin, SH akhirnya membebaskan terdakwa Hartatio dari segala tuntutan hukum.

Sebelumnya Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Samarinda, M Andi Kurniawan,SH menggiring terdakwa yang dianggap terbukti melakukan perbuatan pidana sebagaimana Pasal 372 KUHP tentang penggelapan dengan tuntutan selama 2 tahun 6 bulan penjara.

Akhirnya, dalam amar putusan pada Rabu (26/6) lalu, Ketua majelis hakim yang dipimpin Hendri Dunant menyatakan, terdakwa Hartatio Dewa telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah perbuatan yang didakwakan tetapi bukan merupakan tindak pidana (Ontslag Van Rechtsvervolging) melepaskan terdakwa oleh karena itu dari segala tuntutan hukum, memerintahkan terdakwa dibebaskan dari tahanan, segera setelah putusan ini diucapkan.

Penasehat hukum terdakwa Yahya Tonang Tongqing, SH yang dikonfirmasi pewarta BeritaHUKUM.com di Pengadilan Negeri Samarinda pada Senin (23/7) mengatakan bahwa, vonis bebas terhadap terdakwa sudah tepat, karena dalam fakta persidangan jelas bahwa terdakwa didakwa melakukan penggelapan sekitar Rp 160 juta yang merupakan perbuatan pidana, namun terungkap di persidangan saksi pelapor bahwa yang sebenarnya sekitar Rp 300 juta dan sudah di bayar secara cicil.

"Putusan hakim sudah tepat, kita lihat fakta-fakta di persidangan dan itu yang kami tuangkan dalam nota pembelaan (pledoi) klien kami," ujar Yahya Tonang Tongqing, Pengacara muda yang baru 2 tahun beracara namun sudah mampu membebaskan beberapa kasus pidana.

Diterangkan Yahya bahwa kliennya dilaporankan oleh salah satu perusahaan distributor besi beton, yang menyebut jika total uang yang digelapkan Hartatio sekitar Rp 160 juta.
Namun sebenarnya totalnya adalah sekitar Rp 300 juta, namun uang sejumlah itu sudah dicicil.

"Sebenarnya Hartatio tak menggelapkan uang seperti yang didakwakan JPU, namun dia juga menjual besi beton kepada pihak lain, tapi karena pembayaran sebagian terhambat, maka penyetoran yang dilakukan Hartatio juga mengalami hambatan, jadi tak ada niatan ingin menggelapkan," tegas Yahya, Senin (23/7).

Informasi yang diperoleh pewarta dilapangan, setelah vonis bebas ini terhadap terdakwa Hartatio, JPU Andi Kurniawan langsung melakukan proses kasasi ke Mahkama Agung (MA) RI di Jakarta.(bh/gaj)


 
Berita Terkait Penggelapan
 
Sidang Kasus Dugaan Penggelapan Ditunda, Terdakwa TY Ajukan 35 Bukti
 
Ferry Susanto Didakwa Gelapkan Uang Koperasi Rp200 Juta di Lapas Narkotika Bayur
 
Jane Shalimar Melaporkan Sahrul Ramadhan Atas Dugaan Tindak Penggelapan Barang
 
Nourliya, Kepala Kasir Gajah Mada Dept Store Gelapkan Uang Perusahaan Rp 1,25 Milyar
 
Ontslag Van Rechtsvervolging, Terdakwa Kasus Penggelapan Divonis Bebas
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index




  Berita Terkini >>
 
Peringati Hari Ibu Ke 91, Pemprov Bersama Polda Gorontalo Gelar Jalan Sehat Keluarga
Adhan Dambea Menilai Perayaan HUT Provinsi Gorontalo ke 19 Hanya Seremonial Belaka dan Sangat 'Lombo'
Pentingnya Peran DPRD Provinsi untuk Dilibatkan dalam Musrembang Desa
Siapkan Sumber Daya Manusia Menyambut Ibukota
Satukan Persepsi, Sigit Wibowo Hadiri Rakoor Hibah dan Bansos
Soal Tapal Batas, Bontang Minta Bantuan Komisi
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Pentingnya Peran DPRD Provinsi untuk Dilibatkan dalam Musrembang Desa
Polda Metro Jaya bersama Stakeholder Luncurkan Layanan Digital E-TLE Development Program
Jaksa KPK Tuntut Hakim Kayat 10 Tahun Penjara
Pengedar Sabu di Jakarta Timur Didor, PMJ: Pelaku Sempat Rebut Senjata Polisi
BTN Terindikasi Pemalsuan Dokumen PKB, SP BTN Dikawal ACTA Lapor ke Bareskrim
Legislator Minta Ombudsman Pro Aktif Awasi Perilaku Penyelenggara Negara
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]