Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Nasa
Nasa Uji Pesawat Mendarat di Mars
Monday 30 Jun 2014 03:54:17

Peluncuran sempat tertunda enam kali akibat angin kencang.(Foto: twitter)
WASHINGTON DC, Berita HUKUM - Badan antariksa Amerika Serikat Nasa berhasil menguji teknologi baru yang dapat digunakan untuk mendaratkan pesawat ruang angkasa di planet Mars.

Sebuah balon helium eksperimental meluncurkan pesawat berbentuk piring cawan yang disebut Low Density Supersonic Decelerator (LDSD) pada kecepatan supersonik hingga 55 kilometer di atas bumi, dimana lingkungan mirip dengan atmosfer Mars yang tipis.

Sebuah perisai berbentuk donat dan parasut besar dibuka untuk memperlambat kecepatan piring terbang tersebut sebelum mendarat di Samudera Pasifik.

Diharapkan sistem ini akan memungkinkan pesawat ruang angkasa yang lebih berat dan bahkan astronot untuk mendarat di Mars.

Peluncuran yang dilakukan dari Hawai sempat tertunda enam kali bulan ini karena angin kencang.
Para insinyur NASA mengatakan sebelum uji coba bahwa mereka akan mengumpulkan data berharga untuk mengetahui apakah teknologi pada LDSD dapat bekerja dengan baik atau tidak.

Pesawat ruang angkasa tersebut diharapkan untuk kembali ke Hawai tahun depan untuk melakukan dua penerbangan uji coba lanjutan.

NASA berencana ambisius misi robot baru ke Mars, meletakkan dasar untuk ekspedisi ilmu pengetahuan manusia lebih kompleks yang akan datang, pesawat ruang angkasa yang dibutuhkan untuk mendarat dengan aman di permukaan planet merah itu tentu menjadi semakin besar, mengangkut muatan yang lebih besar untuk mengakomodasi diperpanjang tinggal di permukaan Mars .

Teknologi saat ini untuk melambat dari kecepatan tinggi masuk atmosfer untuk tahap akhir pendaratan di Mars tanggal kembali ke Viking Program NASA, yang menempatkan dua pendarat Mars pada tahun 1976 dasar Viking desain parasut telah digunakan sejak -. Dan berhasil digunakan lagi pada tahun 2012 untuk memberikan rover Curiosity ke Mars.

NASA berusaha untuk menggunakan tarik atmosfer sebagai solusi, menyimpan mesin roket dan bahan bakar untuk manuver akhir dan prosedur pendaratan. The pendarat planet berat besok, bagaimanapun, akan membutuhkan perangkat tarik yang jauh lebih besar daripada sekarang digunakan untuk memperlambat mereka - dan mereka perangkat drag-generasi berikutnya akan perlu digunakan pada kecepatan supersonik tinggi untuk aman tanah kendaraan, kru dan kargo . NASA Low Density Decelerator Supersonic (LDSD) Teknologi Demonstrasi Mission, dipimpin oleh NASA Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, akan melakukan skala penuh, tes stratosfir dari teknologi terobosan tinggi di atas bumi untuk membuktikan nilai mereka untuk masa depan misi ke Mars.(BBC/bhc/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Nasa
Terobosan Baru, NASA Gandeng UBER Siap Sediakan Taksi Terbang Online
NASA Luncurkan Orion Versi Berawak
Nasa Uji Pesawat Mendarat di Mars
Misi Maven Menuju MARS Diluncurkan NASA
NASA Tantang Indonesia Ciptakan Aplikasi Luar Angkasa
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Tragis! Wartawan Harus Pasrah pada Konspirasi Para Pembajak Kemerdekaan Pers
Jokowi-Ma'ruf No Urut 1 dan Prabowo-Sandi No Urut 2 di Pilpres 2019
Sindiran Gatot Nurmantyo Dianggap PKS untuk Ingatkan Publik Soal Sejarah G30S/PKI
Membangun Zona Integritas Polri Sesuai Amanat Undang - undang
DPD RI Undang Calon DOB Se Indonesia Kumpul di Jakarta, Berlanjut Aksi Besar di Jakarta
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
KPU Loloskan dan Tetapkan Dua Pasangan Capres-Cawapres Indonesia Peserta Pilpres 2019
Rapimnas KBPP Polri, Bima Arya: Tugas Besar Kita Jaga Stabilitas Politik Jelang Pemilu 2019
Konsolidasi Ormas Pendukung Garda Rakyat Suka Prabowo (RSP) di UBK
Demo HMI dan KAHMI Bentrok di Bengkulu, Puluhan Mahasiswa Diamankan
Mengedepankan WBK dan WBBM, Ditjen AHU Kemenkumham Siap Laksanakan OSS
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]