Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Gaya Hidup    
 
Mobil
Mobil Karya Mahasiswa Indonesia yang Ramah Lingkungan
Friday 17 May 2013 11:19:17

Dosen Pembimbing Tim Sapu Angin, Witantyo (keempat kiri) menjelaskan spesifikasi mobil konsep hemat bahan bakar dan ramah lingkungan Sapu Angin 8 (SA 8) kepada Rektor Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Prof.Dr.Ir. Tri Yogi Yuwono, DEA (kelima kiri).(Foto: Ist)
JAKARTA, Berita HUKUM - Baru-baru ini para mahasiswa dari empat universitas bersaing dalam ajang "Indonesia Chem-E-Car Competition 2013" yang merupakan kompetisi nasional untuk mobil berbahan bakar alternatif di Gedung Robotika ITS. Pesertanya dibagi menjadi 7 tim, masing-masing dari UGM, Politeknik Negeri Bandung, UI, dan ITS.

Dari tujuh tim peserta, UGM mengeluarkan tiga mobil, yaitu mobil "Sugriwa III" yang berbahan bakar asam chlorida (HCl) untuk sistem rem dan magnesium untuk sistem penggerak. Bahan bakar itu merupakan alat pemutih lumut di toilet atau kamar mandi. Selain itu, UGM juga mengeluarkan mobil "Subali IV Car" yang berbahan bakar hydrogen peroksida sebagai penghasil gerak. Mobil berbahan bakar alternatif yang lain dari UGM adalah "Anjani" yang menggunakan penggerak "fuel cell" dari sodium peroksida.

Untuk tim Politeknik Negeri Bandung, mereka dipecah jadi dua tim mobil, yaitu "Sangkuriang" dan "The Warrior". Sangkuriang memakai "fuel cell" buatan sendiri dari zinc dan asam sulfat, sedangkan The Warrior menggunakan baterai aluminium yang menghasilkan listrik.

Nah, untuk tim UI mengeluarkan satu mobil yakni "Altair 1.0". Bahan bakar yang digunakan dari elektroda aluminium yang bisa menghasilkan gas bila bereaksi dengan udara, lalu reaksi itu menghasilkan listrik yang diubah jadi energi penggerak.

Semua mobil buatan anak bangsa ini keren dan bagus, tapi hanya ada satu pemenang yang akan mewakili Indonesia di kanca dunia, tepatnya di Australia pada bulan Juni mendatang.

Siapapun pemenangnya nanti, inovasi yang dicapai sama para mahasiswa dari berbagai universitas di atas semoga bisa direalisasikan dan bukan sekedar jadi prototype saja.(mtk/bhc/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Mobil
Mobil Hemat Energi Bermotif Batik Karya Mahasiswa UMSIDA Dikagumi Dunia
Dituntut Rp 1 Triliun, Ini Jawaban Ford Motor Indonesia
Kabar Mengejutkan, Operasi Bisnis Ford Motor Indonesia 'Bangkrut'
Lagi, UMM Loloskan Tiga Mobil Hemat Energi
Honda, Nissan, Mazda Tarik 3 Juta Mobil untuk Masalah Airbag
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
PP Muhammadiyah Usulkan BNPT Diganti Komisi
DPR dan Media Sebagai Mitra Pengawal Reformasi untuk Negeri
Rezim Jokowi 'Anti HAM', Semakin Represif Memukuli dan Menahan Mahasiswa Demo
Saksi Ahli Ungkap Hak Imunitas Advokat Sudah Sesuai Undang-Undang
Dua Hal Diprotes Dolfie Rompas pada Sidang Kedua PMH Dewan Pers
Pengurus Gereja Agustinus Rottie Terdakwa Pencabulan Divonis 5 Tahun akan Dikeluarkan DPO
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Dua Hal Diprotes Dolfie Rompas pada Sidang Kedua PMH Dewan Pers
Legislator Kecewa Harga Pangan Kembali Naik
Presiden Soeharto Menjadi Presiden Indonesia Dinilai Publik Paling Berhasil
AHY dan Sandi Bertemu, Demokrat Jajaki Peluang ke Koalisi Prabowo
Jatanras Ditreskrimum PMJ Tangkap 7 Tersangka Curas, 2 Pelaku Tewas
Ditlantas PMJ Melakukan Pemetaan Titik Rawan Kemacetan Salama Ramadhan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]