Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
NASA
Misi Maven Menuju MARS Diluncurkan NASA
Tuesday 19 Nov 2013 15:53:34

Hambaran permukaan Mars yang diduga sempat mengandung air yang berubah jadi mineral.
FLORIDA, Berita HUKUM - Badan Antariksa AS (NASA) meluncurkan misi Maven untuk menuju planet Mars.
Orbit misi ini diluncurkan melalui roket Atlas V dari landasan Angkatan Udara AS di Cape Canaveral, Florida pada Selasa (19/11) dinihari WIB.

Jika misi senilai $671 juta (Rp ) ini berjalan sesuai rencana, maka Maven akan diluncurkan selama 10 bulan guna menyelidiki Mars.

Proyek antariksa terbaru ini akan menelisik atmosfer atas di Mars untuk mencari tahun bagaimana lapisan udara Di sana nyaris hampa.

Sejumlah bukti menyebut bahwa planet merah itu dulunya diselubungi kabut tebal yang mendukung dugaan keberadaan air di permukaannya. Namun kini tekanan udara di planet itu diduga sangat rendah sehingga jika terdapat air maka hampir pasti akan langsung mendidih dan musnah.

"Semuanya kelihatan baik. Sinyal diterima dengan mulus, sejauh ini sistem yang sudah disiapkan dapat melapor kembali dengan lancar. Kami menuju Planet Merah," kata David Mitchell, manajer misi Maven di NASA.

Atmosfir di Mars dewasa ini sebagian besar terdiri dari karbon dioksida, sangat tipis, dengan tekanan atmosfir di permukaan yang hanya 0, 6% dari tekanan di permukaan bumi.

Namun gambaran lanskap Mars menunjukkan ada selat yang terpisah olehKlik limpahan air mengalir sehingga disimpulkan bahwa planet ini dulunya dilingkupi atmosfir yang lebih padat.

Pusaran Angin

Ahli menduga sebagian massa udara itu kemudian bereaksi dengan, dan kemudian terbentuk menjadi, mineral yang berada di permukaan planet.

Namun penjelasan paling gamblang terkait raibnya air dari tempat misterius itu menurut pakar adalah karena adanya pusaran angin dari matahari - yang berupa hembusan kuat partikel energetik dari sang surya -sehingga menggerus air dari sana sedikitd emi sedikit.

Analisa ini dipandang mungkin karena tidak seperti bumi, Mars tak punya ladang magnet yang menjadi lapisan pelindung sehingga mampu menghindarkan efek abrasif yang muncul dari bintang bumi.

Maven (Mars Atmosphere and Volatile EvolutioN spacecraft) dilengkapi dnegan delapan piranti - sebagian digunakan untuk mempelajari pengaruh Matahari terhadap Mars, sebagian lagi dipakai untuk menyelidiki komposisi dan perilaku atmosfirnya.

Tujuannya adalah untuk mengukur tingkat menipisnya molekul udara saat ini, membedakan dengan proses-proses lain yang berakibat serupa sebelumnya.

Para ilmuwan berharap dapat menggunakan informasi ini untuk mengetahui bagaimana iklim di Mars berubah dari jutaan tahun lalu saat planet itu diduga dalam keadaan hangat dan lebih basah, sehingga berpotensi bisa didiami mahluk hidup, menjadi sekarang yang beku dan terik.

Misi ke Mars juga dilakukan lmuwan India yang baru-baru ini Klik meluncurkan pesawat tanpa awaknya ke planet merah itu.(BBC/bhc/sya)

Share : Facebook |

 
Berita Terkait NASA
Terobosan Baru, NASA Gandeng UBER Siap Sediakan Taksi Terbang Online
NASA Luncurkan Orion Versi Berawak
Nasa Uji Pesawat Mendarat di Mars
Misi Maven Menuju MARS Diluncurkan NASA
NASA Tantang Indonesia Ciptakan Aplikasi Luar Angkasa
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Komisi IX DPR Dalami Problem Defisit BPJS Kesehatan
Pemerintah Diingatkan untuk Tak Main-main dengan KTP-El
Panglima TNI: Sampai Kapanpun TNI Tidak Pernah Melupakan Para Pejuang dan Senior
Polri dan Bea Cukai Membongkar Penyelundupan 600.000 Butir Pil Ekstasi
Program KUBE Butuh Penasihat Usaha
MKD DPR Tetap Akan Memproses Setya Novanto
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polri dan Bea Cukai Membongkar Penyelundupan 600.000 Butir Pil Ekstasi
Setelah 37 Tahun Berkuasa, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe Mundur
Dipindahkan dari RSCM ke Rutan KPK, Setnov Pakai Rompi Orange dan Kursi Roda
Gubernur DKI Jakarta Gelar Apel Operasi Siaga Ibukota
Kasau: Indonesia Jaya Expo 2017 Kenalkan TNI AU Lebih Dekat dengan Masyarakat
Forum Alumni Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia Tolak Reklamasi Selamanya
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]