Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Pemilu    
 
Pilkada
Mengkaji Konten Kampanye Pilkada Sumsel 2018
2017-11-27 08:26:09

PALEMBANG, Berita HUKUM - Pemilihan Gubernur Sumsel akan berlangsung bulan Juni 2018 mendatang. Para bakal calon telah mulai mensosialisasikan visi misi, program unggulan dan rencana kerja masing-masing. Sebagian besar kandidat menyebarkan program mereka melalui media sosial dan media massa.

Secara umum ada dua tema yang berlawanan dalam berkampanye, yakni kubu status quo dan kubu perubahan. Kubu status quo diwakili oleh putera kandung gubernur menjabat dan wakil gubernur menjabat sementara kubu perubahan diwakili oleh pasangan Herman Deru - Mawardi Yahya. Demikian kesimpulan diskusi bertema "Mengkaji Konten Kampanye Pilkada Sumsel 2018" yang digelar Forum Pemerhati Pilkada Sumsel yang digelar di Palembang, Minggu (26/11).

Husnul Chotimah dari Kelompok Diskusi Demokrasi Digital Sumatera Selatan menjelaskan temuan kelompoknya, ada dua kubu yang berhadapan secara konten, tetapi tidak terjadi perdebatan dialektis yang edukatif. Husnul menyatakan kubu status quo yaitu kubu yang ingin mempertahankan dan meneruskan keadaan sekarang, yang diwakili oleh putera gubernur dan wakil gubernur menjabat, sibuk menerangkan prestasi yang diraih pemerintahan Alex Noerdin selama satu dasawarsa terakhir. Mereka mengklaim bahwa Sumsel gemilang, pelopor banyak progam, terkenal ke seluruh dunia dan rakyatnya sejahtera.

"Karenanya kubu status quo berebut slogan meneruskan, melanjutkan dan sama-sama menuliskan kata gemilang dalam banyak produk kampanyenya," paparnya.

Husnul menambahkan, kubu status quo tak melakukan upaya membantah atau menyerang balik atas kritik dan rencana perbaikan kubu perubahan. Dalam kampanyenya, kubu yang diwakili pasangan Herman Deru - Mawardi Yahya ini banyak menyerang soal ketimpangan, kemiskinan, prestasi olah raga, indeks kemudahan investasi dan persoalan-persoalan lain berbasis data resmi yang tak bisa dibantah. Secara halus mereka mengatakan, untuk apa membangun fasilitas yang menghabiskan dana banyak tetapi kemiskinan tinggi, ketimpangan lebar dan prestasi juga tidak bagus.

"Dalam salah satu kritiknya, calon Wagub Mawardi Yahya berujar untuk apa punya stadium mewah tetapi prestasi olahraganya jelek," ujarnya.

Sementara itu, Agusta Buana dari FPP Sumsel menjelaskan, para kandidat masing menghindari melalukan debat terbuka soal program. Bahkan di sosial media, para pendukung masing-masing sangat sibuk menyebar gambar dan nyaris tidak begitu ramah dengan data-data pembangunan. Agusta menambahkan, masih banyak pendukung para kandidat yang tidak begitu paham apa itu Indeks Pembangunan Manusia, apa itu indeks kemudahan investasi dan seterusnya. Padahal kalau diskusi dimulai dari data, semua akan terbelalak, apa iya Sumsel sudah hebat, sudah gemilang, sudah maju.

"Kubu perubahan memang mengumbar data buruknya prestasi Sumsel, kemudian menawarkan solusi. Kubu status quo acuh tak acuh dengan data itu dan cenderung menghindari perdebatan," pungkasnya.(bh/as)

Share : |

 
Berita Terkait Pilkada
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Jabat Dewan Pengarah BPIP, Megawati, Mahfud MD, Said Aqil, Syafii Maarif Bergaji Rp 100 Jutaan?
Sengsara Kalau Jokowi 2 Periode
Mulai dari Sembako Sampai THR, Pencitraan Jokowi Menguras Keuangan Negara
Rencana Urun Rembug Alumni UI Mencari Solusi dan Menyelamatkan NKRI
Puluhan Warga Keracunan Keong Sawah, Pemkot Bogor Tetapkan Status KLB
Relawan Bali Kita AS Deklarasikan Abraham Samad Capres 2019
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Mulai dari Sembako Sampai THR, Pencitraan Jokowi Menguras Keuangan Negara
Ditlantas PMJ Meluncurkan Program SIM Keliling di Beberapa Masjid
Landasan Tidak Jelas, Impor Beras 500 Ton Lagi Harus Dibatalkan
RUU Antiterorisme Disahkan Paripurna DPR
4 Pelaku Pembobol Kantor Pegadaian 3 kali Ditangkap, 1 Tewas Ditembak
Kasus Video Viral Dugaan Penghinaan ke Presiden oleh Anak RJ Tetap Berproses
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]