Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Pemilu    
 
Pilkada
Mengkaji Konten Kampanye Pilkada Sumsel 2018
2017-11-27 08:26:09

PALEMBANG, Berita HUKUM - Pemilihan Gubernur Sumsel akan berlangsung bulan Juni 2018 mendatang. Para bakal calon telah mulai mensosialisasikan visi misi, program unggulan dan rencana kerja masing-masing. Sebagian besar kandidat menyebarkan program mereka melalui media sosial dan media massa.

Secara umum ada dua tema yang berlawanan dalam berkampanye, yakni kubu status quo dan kubu perubahan. Kubu status quo diwakili oleh putera kandung gubernur menjabat dan wakil gubernur menjabat sementara kubu perubahan diwakili oleh pasangan Herman Deru - Mawardi Yahya. Demikian kesimpulan diskusi bertema "Mengkaji Konten Kampanye Pilkada Sumsel 2018" yang digelar Forum Pemerhati Pilkada Sumsel yang digelar di Palembang, Minggu (26/11).

Husnul Chotimah dari Kelompok Diskusi Demokrasi Digital Sumatera Selatan menjelaskan temuan kelompoknya, ada dua kubu yang berhadapan secara konten, tetapi tidak terjadi perdebatan dialektis yang edukatif. Husnul menyatakan kubu status quo yaitu kubu yang ingin mempertahankan dan meneruskan keadaan sekarang, yang diwakili oleh putera gubernur dan wakil gubernur menjabat, sibuk menerangkan prestasi yang diraih pemerintahan Alex Noerdin selama satu dasawarsa terakhir. Mereka mengklaim bahwa Sumsel gemilang, pelopor banyak progam, terkenal ke seluruh dunia dan rakyatnya sejahtera.

"Karenanya kubu status quo berebut slogan meneruskan, melanjutkan dan sama-sama menuliskan kata gemilang dalam banyak produk kampanyenya," paparnya.

Husnul menambahkan, kubu status quo tak melakukan upaya membantah atau menyerang balik atas kritik dan rencana perbaikan kubu perubahan. Dalam kampanyenya, kubu yang diwakili pasangan Herman Deru - Mawardi Yahya ini banyak menyerang soal ketimpangan, kemiskinan, prestasi olah raga, indeks kemudahan investasi dan persoalan-persoalan lain berbasis data resmi yang tak bisa dibantah. Secara halus mereka mengatakan, untuk apa membangun fasilitas yang menghabiskan dana banyak tetapi kemiskinan tinggi, ketimpangan lebar dan prestasi juga tidak bagus.

"Dalam salah satu kritiknya, calon Wagub Mawardi Yahya berujar untuk apa punya stadium mewah tetapi prestasi olahraganya jelek," ujarnya.

Sementara itu, Agusta Buana dari FPP Sumsel menjelaskan, para kandidat masing menghindari melalukan debat terbuka soal program. Bahkan di sosial media, para pendukung masing-masing sangat sibuk menyebar gambar dan nyaris tidak begitu ramah dengan data-data pembangunan. Agusta menambahkan, masih banyak pendukung para kandidat yang tidak begitu paham apa itu Indeks Pembangunan Manusia, apa itu indeks kemudahan investasi dan seterusnya. Padahal kalau diskusi dimulai dari data, semua akan terbelalak, apa iya Sumsel sudah hebat, sudah gemilang, sudah maju.

"Kubu perubahan memang mengumbar data buruknya prestasi Sumsel, kemudian menawarkan solusi. Kubu status quo acuh tak acuh dengan data itu dan cenderung menghindari perdebatan," pungkasnya.(bh/as)

Share : |

 
Berita Terkait Pilkada
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Gus Anam Mengimbau Agar Semua Pihak Menolak Radikalisme dan Intoleransi
Peresmian Pom Bensin/ SPBU Baru di Desa Aur Ringit, Tanjung Kemuning, Kaur
Jaga Kondusifitas Jelang Pemilu 2019, Polri Adakan Silaturahmi ke Pesantren
KSPI Mendesak Semua Provinsi Tetapkan UMK di Atas PP 78/2015
Mabes Polri Limpahkan Kasus Tersangka Ketua DPRD Alphad Syarif ke Kejari Samarinda
Reuni Akbar PA 212 Diduga Bermotif Politik
Untitled Document

  Berita Utama >
   
KSPI Mendesak Semua Provinsi Tetapkan UMK di Atas PP 78/2015
Wakapolda Metro Jaya: Motif Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi karena Sakit Hati
Keabsahan dan Eksistensi Anggota Dewan Pers Dituding Cacat Hukum
Rizal Ramli Minta Undang-Undang BPJS Segera Direvisi
Mendikbud Resmikan Peluncuran 10 Seri Buku Berjudul 'Karya Lengkap Bung Hatta''
Kombes Hengki: Polisi Menangkap 23 Preman pada 2 Lokasi di Kalideres
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]