Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Gaya Hidup    
 
Islam
Memaknai Isra Mi'raj dalam Perjalanan Hidup
2018-04-20 04:13:18

Korpri Setjen& BK DPR RI mengadakan Peringatan Isra Mi'raj di Masjid Baiturrahman komplek MPR/DPR/DPD RI.(Foto: twitter)
JAKARTA, Berita HUKUM - Makna Isra Mi'raj adalah naik ke atas mendaki mencapai tempat yang lebih tinggi. Semakin tinggi pencapaiannya, maka semakin arif kehidupan ini. Kalau seseorang jarang atau tak pernah naik ke atas (mi'raj), mata batinnya akan tumpul, mata hati menjadi buta dan telinga batin juga tidak mendengar. Akhirnya apa yang dikerjakan, apa yang boleh dan tidak boleh sama saja.

"Dengan Isra Mi'raj ini, kita mencoba untuk mengintip langit. Ternyata kita tidak boleh tergila-gila dengan dunia. Di langit etalasenya jauh lebih banyak dan indah, ketimbang apa yang di dunia ini," kata Prof. Dr. KH Nasaruddin Umar dalam ceramah Isra Mi'raj di depan karyawan dan karyawati Sekretariat Jenderal DPR, MPR dan DPD RI di Masjid Baiturrahman, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (19/4).

Karena itu, lanjut Nasaruddin, dia mengimbau semua komunitas yang ada untuk melakukan mi'raj dengan cara shalat. "Shalat itu mi'rajnya orang-orang beriman," ujarnya mengutip salah satu riwayat hadis Nabi Muhammad SAW.

Dia juga menilai, hikmah peringatan Isra Mi'raj di tahun politik ini sangat penting. "Silahkan melakukan perjalanan, tapi jangan melupakan perjalanan spiritual. Perjalanan duniawi tanpa diimbangi perjalanan spiritual ke atas itu akan mentok. Kehidupan kita bukan hanya di dunia, tetapi ada juga kehidupan akhirat," tegasnya dengan mengimbau, siapapun yang sukses menjalani kehidupan dunia, jangan melupakan perjalanan hidup di akhirat.

Sebelumnya Imam Besar Masjid Istiqlal ini juga mengapresiasi keberadaan acara-acara yang digelar di Masjid di Kompleks Parlemen ini. Di tengah kesibukannya membahas masalah kebangsaan dan kenegaraan, para Anggota Dewan dan jajarannya berkesempatan shalat di Masjid Baiturrahman yang merupakan oase penyiram dan penyejuk batin dan diri. "Berbagai kegiatan keagamaan perlu ditingkatkan, supaya hati kita tidak gersang," ia megharapkan.

Sementara itu Plt. Sekretaris Jenderal dan Badan Keahlian DPR RI Damayanti dalam sambutannya antara menguraikan hikmah Isra Mi'raj dimana Nabi Muhammad SAW diangkat (mi'raj) ke hadapan Allah untuk menerima perintah shalat. Shalat lima waktu sehari semalam inilah yang akhirnya menjadi salah satu rukun Islam dan wajib ditunaikan bagi umat Islam.

Acara yang dihelat oleh KORPRI Setjen dan Badan Keahlian DPR, Setjen MPR dan Setjen DPD RI ini mengambil tema 'Dengan Memperingati Isra Mi'raj, Kita Tingkatkan Semangat Persatuan Umat Menuju Negara yang Damai dan Sejahtera'.(mp/sf/DPR/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Islam
Mengisi Waktu yang Bermanfaat dengan Iman dan Amal Sholeh
Ustadz Felix Siauw Tak Hadir Ceramah, Ratusan Ibu-Ibu Pengajian Masjid At Taqwa Pamulang Kecewa
Sukses Membludaknya Hijrah Fest: Milenial Tak Peduli Islam?
Jadi Mualaf, Roger Danuarta Diundang ke Kerajaan Arab Saudi
Politisi PKS Terpilih Jadi Wakil Presiden Forum Anggota Parlemen Muslim Internasional
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Komisi VII Pertanyakan Dana Jaminan Reklamasi dan Pasca Tambang pada KLHK
Penanganan Bencana Alam Dinilai Lambat
Netralitas TNI dan Polri pada Pemilu Tentukan Kualitas Demokrasi
22 Pucuk Pistol Air Gun Diamankan Satreskrim Polres Pelabuhan Tanjung Priok
Harimau Jokowi Layangkan Gugatan Perdata kepada Prabowo terkait Selang Cuci Darah RSCM
Resmob PMJ Menangkap Pelaku Penipuan Mengaku sebagai Kepala Sekolah SD Rejosari
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Netralitas TNI dan Polri pada Pemilu Tentukan Kualitas Demokrasi
Inilah Deretan Penghargaan Diraih Pemrov DKI Jakarta Dibawah Kepemimpinan Anies Baswedan
Ditlantas Polda Metro Jaya Gelar Acara Millennial Road Safety Festival 2019
LIPI: Ada 3 Provinsi di Indonesia Rawan Hoaks
Polri Siap Meluncurkan Gebrakan Milenial Road Safety Festival Guna Menekan Angka Kecelakaan
Kaku dan Kurang Menarik, Format Debat Pilpres Berikutnya Harus Dievaluasi
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]