Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

White Crime    
 
Kasus BANSOS
Mashudi Terdakwa Kasus Bansos PKBM Dituntut 2 Tahun Penjara
2017-04-18 05:31:24

Tampak suasana saat sidang Kasus Bansos PKBM dengan tersangka Mashudi.(Foto: BH /gaj)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Sidang lanjutan kasus dugaan korupsi penyalahgunaan dana bantuan sosial (BANSOS) Keterampilan PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Mengajar) Entrepreneur Life Skill Balikpapan Tahun 2014 dengan tersangka Mashudi (56) mantan PNS Diknas kota Balikpapan, yang merugikan keuangan negara Rp 500 juta pafa sidang Senin (17/4) di Pengadilan Tipikor Samarinda Kalimantan Timur (Kaltim) di tuntut 2 tahun penjara oleh Jaksa Yuda dari Kejaksaan Negeri Balikpapan.

Sidang pembacaan tuntutan yang diipimpin oleh Ketua Majelis Hakim Parmatoni, SH dengan jaksa Yuda Virdana dalam amar tuntutannya terdakwa Mashudi terbukti bersalah melanggar primer pasal 2 ayat 1 KUHPidana jo pasal ?3 Undang Undang No. 31 tentang korupsi? yang dituntut 2 tahun penjara, denda 50 juta serta subsider 3 bulan kurungan apa bila dendanya tidak dibayar, ungkap Yuda dalam tuntutannya.


"Terdakwa terbukti bersalah atas pertimbangan hal hal yang memberatkan dan meringankan olehnya terdakwa Marsudi di tuntut 2 tahun penjara, denda 50 juta subsider 3 bulan kurungan," ujar Yudah.

Selain itu terdakwa juga diwajibkan membayar uang pengganti 169 juta rupiah dan apabila tidak diganti maka hartanya akan disita dan atau menjalani hukuman badan selama 6 bulan penjara. demikian juga dengan uang senilai Rp 400 juta yang disita dikembalikan ke kas negara, terang Yuna.

Setelah mendengarkan tuntutannya, majelis hakim memberikan kesempatan kepada terdakwa Marsudi yang didampingi pengacaranya meminta kepada majelis hakim agar memberikan kesempatan untuk memberikan pembelaan pada sidan Kamis (20/4) mendatang.

Untuk diketahu bahwa pada tahun 2012/2013 terdakwa selaku Ketua Lembaga PKBM Enterprenur Life Skjill mengajukan permohonan dana Bansos untuk kegiatannya senilai Rp 6 Milyar dan disetujui serta pada tahun 2014 memperoleh bantuan senilai Rp 1 Milyar yang dananya rencananya akan dibangun gedung sebagai tempat Warkshop Gazebo, namun data tersebut dipotong 40 persen, untuk Marsudi anggota DPRD Kaltim saat itu yang membantu pencairan permohonannya.

Terungkap pada sidang sebelumnya oleh terdakwa Marsudi bahwa uang yang dipotong 40 persen atau Rp 400 juta tersebut diberikan kepada Suwandi Anggota DPRD Kaltim saat itu yang membantu pencairannya. Pemberian uang Rp 400 juta tersebut kepada Suwansi sebagai saksi diberikan ada melalui transfer melalui Bank Mandiri Rp 150 juta dan ada melalui cek.(bh/gaj)

Share : |

 
Berita Terkait Kasus BANSOS
Mashudi Terdakwa Kasus Bansos PKBM Divonis 18 Bulan Penjara
Mashudi Terdakwa Kasus Bansos PKBM Dituntut 2 Tahun Penjara
Mantan Hakim Pengadilan Tinggi Jabar Dituntut 11 Tahun Penjara
KPK Tahan Mantan Hakim Ad Hoc Tipikor PN Bandung
Vonis 10 Tahun Penjara Dada Rosada Diwarnai Aksi Pro dan Kontra
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Dirlantas PMJ Tengah Membahas Pemotor Masih Menerobos JLNT Casablanca
Pengamat: Kontroversi Komjen Pol Iriawan Bisa Jadi Faktor Kemenangan No Urut 3 Asyik
Melanggar Pasal, IPW: Komjen M Iriawan Lewati Batas Usia Tertinggi Pj Gubernur
Polisi Memburu Penyuplai Sabu yang Dibawa Oknum PNS Mabes Polri ke Sel
Tepis Usulan Pengangkatan Iriawan, Jokowi Seharusnya Pecat Mendagri
Tuntutan Tidak Sesuai Kesepakatan dengan Jaksa, Istri Terdakwa Keberatan
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Melanggar Pasal, IPW: Komjen M Iriawan Lewati Batas Usia Tertinggi Pj Gubernur
Soal Penggalangan Dana Gerindra, PKS: Ide Kreatif dan Sesuai Generasi Milenial
Menanggapi Tudingan PDIP, Ketua DPP Partai Demokrat: Saat Ini Yang Panik PDIP
Anggota DPR RI PDIP Herman Hery Dilaporkan ke Polisi terkait Pengeroyokan
APMI: Rizal Ramli Mampu Bawa Indonesia sebagai Kejayaan Negara Maritim
Polda Metro Segera Terapkan Tes Psikologi dalam Penerbitan SIM
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]