Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Kriminal    
 
Narkoba
Manda Terdakwa Jaringan 4,6 Gram Sabu di Samarinda Dituntut 7 Tahun Penjara
2018-08-21 09:36:39

Tapak terdakwa Manda saat di ruang sidang PN Samarinda.(Foto: BH /gaj)
SAMARINDA, Berita HUKUM - Terdakwa kasus narkotika jenis sabu jaringan 4,6 Kg sabu Manda Mahmud (23) yang ditangkap aparat Kepolisian Polres Samarinda di guest house Vivo Jl. Kebaktian, Samarinda Kalimantan Timur (Kaltim) beberapa bulan yang lalu, pada sidang pembacaan tuntutan digelar pada, Senin (20/8) dituntut dengan 7 tahun penjara.

Sidang pembacaan tuntutan yang dipimpin ketua majelis hakim Decky Felix Wagiju, SH didampingi Parmatoni, SH dan Heri Haryanta, SH, dengan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Yudi Satrio Nugraha dari Kejaksaan Negeri Samarinda, selain menuntut terhadap terdakwa selama 7 tahun penjara, terdakwa Manda Mahmud juga dikenai subsider selama 6 bulan kurungan dengan denda Rp 1 miliar rupiah.

Setelah mendengarkan tuntutan JPU selama 7 tahun penjara dan subsider 6 bulan kurungan, denda Rp 1 Miliar, terdakwa Manda melalui kuasa hukumnya kepada majelis hakim menyatakan untuk meminta waktu satu minggu kedepan untuk melakukan pembelaan.

"kami minta waktu satu minggu kedepan untuk melakukan pembelaan atau pledoi yang mulia," ujar penasehat hukum terdakwa.

Jaksa Penuntut Umum Yudi Satrio Nugroho SH saat dikonfirmasi pewarta BeritaHUKUM usai sidang tuntutan terdakwa Manda Mahmud mengatakan bahwa, untuk terdakwa lain Suriati dan M Sagiri dalam jaringan narkotika 4,6 kg sidang tuntutannya dibacakan secara terpisah, terang Yudi.

Untuk diketahui bahwa terdakwa Manda Mahmud yang duduk di kursi pesakitan Pengadilan Negeri Samarinda terkait kasus jaringan sabu 4,6 kg yang ditangkap di guest house Vivo Jalan Kebaktian Samarinda oleh pihak Kepolisian, berawal dari ditangkapnya Suryati (47) di Jl. KH Harun Nafsi Samarinda Seberang, saat digeledah didapati 21 paket sabu siap edar.

Setelah dilakukan pemeriksaan oleh pihak Kepolisian Suryati mengaku barang yang didapatkan tersebut dari terdakwa Manda akhirnya pihak Kepolisian mengejar Manda dan menangkap terdakwa Manda di gues house Vivo yang terletak di Jalan Kebaktian Samarinda Kalimantan Timur.

Saat dilakukan penangkapan Manda bersama M Sagiri yang berada dalam kamar 24B, ketika dilakukan penggeledahan Manda mengaku barangnya didapat dari M Sagiri. Selanjutnya Polisi pun menggiring M Sagiri ke rumahnya di jalan Pangeran Suryanata untuk dilakukan penggeledahan Polisi mendapati 4,6 kg sabu dan juga 540 butir pil inek. Sagiri pun berdalih barang haram tersebut didapat dari Andre yang setiap Kg didapat Rp 10 juta.(bh/gaj)

Share : |

 
Berita Terkait Narkoba
Pengendali 1,6 Kg Sabu dari Lapas Samarinda Dituntut 18 Tahun Penjara
Artis FTV yang Juga DJ Agung Saga Ditangkap terkait Narkotika
BNNP Kaltim Menangkap 2 Oknum PNS Lingkungan Pemkot Samarinda Kedapatan Nyabu
BNNP Kaltim Amankan Bandar Sabu Warga Amburawang Samboja Beserta 100 Gram Sabu
Polisi Mengungkap Jaringan Narkoba Shabu Riau-Jakarta-Bandung dengan 6 Tersangka
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
DKPP Mesti Periksa Komisioner KPU Yang Coba Curangi Perhitungan Suara Pilpres
Korea Utara Klaim Uji Coba 'Senjata Baru'
Sebut Ada Kecurangan Massif, Fahri Hamzah: Kita Harus Serius dan Bersatu
Real Count C1 TPS oleh BPN Sudah 600 Ribu Lebih, Prabowo-Sandi Menang 62 Persen
Pasca Pemilu, Muhammadiyah Memandang Perlunya Rekonsiliasi Nasional untuk Tegaknya Kedaulatan dan Persatuan Indonesia
Gus Fahrur: Siapapun Presiden Terpilih Harus Kita Hormati dan Dukung
Untitled Document

  Berita Utama >
   
DKPP Mesti Periksa Komisioner KPU Yang Coba Curangi Perhitungan Suara Pilpres
Sebut Ada Kecurangan Massif, Fahri Hamzah: Kita Harus Serius dan Bersatu
Prabowo: Saya Akan Jadi Presiden Untuk Semua Rakyat, Termasuk Pendukung Jokowi
Warisan Yang Akan Ditinggalkan Prabowo Untuk Indonesia
Prabowo Resmikan Masjid Nurul Wathan yang Dibangunnya
Fahri Hamzah Tegaskan Pentingnya Independensi Lembaga Perwakilan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]