Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Nusantara    
 
Ulama
Ma'ruf Amin: Situasi Kebangsaan Tuntut Ulama Lebih Berperan
2019-04-11 05:58:04

Ilustrasi. Cawapres KH Maruf Amin.(Foto: BH /na)
TANGERANG, Berita HUKUM - Calon Wakil Presiden (Cawapres) Nomor Urut 01 KH Maruf Amin menyatakan, peran ulama sangatlah penting dalam upaya memberi solusi berbagai masalah kebangsaan mutakhir. Masalah itu bukan saja terkait keagamaan dan keumatan, tapi juga kenegaraan dan kebangsaan.

"Jadi ada semacam tuntutan agar ulama berperan lebih, tidak hanya dibutuhkan sesaat seperti pewangi makanan atau pemadam kebakaran," katanya dalam acara Silaturrahim Pengasuh Pondok Pesantren se-Indonesia di Pesantren Ashshiddiqiyah, Batu Ceper, Kota Tangerang, Rabu (10/4).

Menurut Kiai Ma'ruf, setidaknya ada beberapa masalah mendasar yang saat ini butuh peran vital ulama. Di antaranya, terkait munculnya gerakan dari kelompok tertentu yang ingin membenturkan Pancasila dengan Islam. Padahal, lanjutnya, Pancasila sebagai dasar negara merupakan titik temu (kalimatun sawa) yang sudah disepakati bersama para ulama dan tokoh pendiri bangsa lainnya.

"Antara Islam dan Pancasila tidak ada masalah, dan itu sudah final," jelasnya.

Masalah lain, lanjutnya, saat ini juga banyak muncul paham intoleran yang ingin bangsa Indonesia terpecah belah. Paham semacam itu kerapkali menebarkan kebencian atas dasar perbedaan agama. Bahkan sambungnya, beda pilihan Pilpres pun dimusuhi.

"Ini masalah yang harus kita selesaikan. Ini tugas kita. Kita harus kawal agar negara ini tetap kuat, harmonis dan kondusif," ungkap Ma'ruf.

Namun begitu, Ma'ruf menggarisbawahi masalah tersebut sulit diselesaikan jika ulama terbatas pada peranan kultural. Masalah itu akan efektif diselesaikan jika ulama juga berperan secara struktural. Yakni, dengan masuk ke dalam sistem sehingga bisa ikut meramu dan melaksanakan kebijakan sedari awal.

"Jadi harus ada upaya hulu-isasi peran ulama. Jangan ulama perannya hanya di hilir saja," tandasnya.

Ia melanjutkan, apa yang dilakukan Capres Joko Widodo dengan memilih ulama sebagai Cawapres adalah bagian dari upaya hulu-isasi peran ulama tersebut. Meski tidak ada ijtimak, tetapi Jokowi memilih wakilnya dari kalangan ulama.

"Berarti ada kepercayaan terhadap ulama untuk masuk ke dalam pemerintahan," pungkasnya.

Acara Silaturrahim Pengasuh Pondok Pesantren se-Indonesia dihadiri sekitar 10.000 Kiai dari berbagai daerah. Pada acara itu juga dibacakan deklarasi dukunga para Kiai dan pesantren beserta tekad untuk memenangkan Pasangan Nomor 01 Jokowi-Ma'ruf.(bh/as)


 
Berita Terkait Ulama
 
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index




  Berita Terkini >>
 
3 Orang ASN Pesta Narkoba Diciduk Tim Polres Bone Bolango
Legislator Nilai Ranking Alutsista Indonesia Menurun
Kaji Ulang Diksi Radikalisme
Mafia Pangan Harus Diberantas
SADAP dan Monev Aplikasi Digital untuk Data Kejaksaan
Legislator Ajak Semua Pihak Kurangi Angka Kemiskinan
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Mafia Pangan Harus Diberantas
Ketum Anis Matta Sebut Partai Gelora Adalah Partai Islam dan Nasionalis
Rio Capella Sebut NasDem Restoran Politik, Zulfan Lindan: Dia Tidak Waras!
Bedah Kasus Unggahan Ade Armando, 'Meme Joker' Gubernur DKI Anies Baswedan
Jokowi Terlalu Perkasa
Peran Aktif Badan Usaha Milik Swasta Dinilai Sangat Penting Memajukan Industri Pertahanan
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]