Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Lingkungan    
 
Sampah
Legislator Sayangkan Adanya Ribuan Ton Sampah Plastik di Pantai Kuta
2018-01-05 20:49:13

Ilustrasi. Pantai Kuta bertabur sampah plastik.(Foto: Istimewa)
JAKARTA, Berita HUKUM - Anggota Komisi X DPR RI Marlinda Irwanti menyayangkan banyaknya sampah plastik di Pantai Kuta, Bali beberapa hari belakangan ini. Pasalnya, selama ini Bali menjadi salah satu icon destinasi wisata unggulan di Indonesia yang sangat terkenal di mancanegara. Perisitiwa tersebut tentu akan mengurangi keindahan pantai tersebut.

"Pariwisata Bali adalah salah satu icon destinasi wisata di Indonesia yang sudah sangat terkenal di luar negeri, sehingga menjadi kewajiban kita semua untuk menjaga Bali. Banyaknya sampah di Pantai Kuta dalam beberapa hari belakangan ini tentu sangat mengurangi keindahan Pantai Kuta tersebut. Saya sangat menyayangkannya," ungkap Linda, begitu Marlinda biasa disapa, melalui pesan singkatnya kepada Parlementaria, Kamis (4/1).

Oleh karena itu, politisi dari Fraksi Partai Golkar ini menilai perlu segera dilakukan kordinasi yang intensif dari Kementerian Pariwisata yang notabene sebagai mitra kerja Komisi X DPR RI, dengan Dinas Pariwisata dan Pemerintah Daerah setempat untuk segera menyelesaikan permasalahan sampah tersebut.

Adanya dugaan ribuan ton sampah yang membanjiri Pantai Kuta merupakan kiriman dari Banyuwangi, Jawa Timur menurut Marlinda hal itu sejatinya harus dibicarakan dan dikordinasikan juga dengan Pemda Banyuwangi untuk ikut mencarikan solusinya, dan bukan sekedar saling menuduh. Pasalnya, tidak tertutup kemungkinan banyaknya sampah di Pantai Kuta itu juga akan berakibat pada penurunan jumlah wisatawan di pantai tersebut, serta Bali pada umumnya. Penurunan wisawatan itu juga berdampak bagi daerah-daerah lain sekitar Bali, seperti Jawa Timur.

"Tidak bisa dipungkiri, perekonomian Bali juga ikut menopang atau menghidupkan pariwisata daerah sekitarnya seperti Jawa Timur. Sebut saja ketika ada peristiwa bom di Bali beberapa waktu silam, terjadi penurunan wisatawan di Bali, dan ini tidak hanya berdampak bagi masyarakat Bali saja, tapi juga bagi seluruh wilayah Indonesia, khususunya daerah sekitar Bali, seperti Jawa Timur. Contohnya, pengrajin batik yang ikut merosot pendapatannya ketika itu. Oleh karena itu saya berharap agar segera dilakukan kordinasi antara Kementerian Pariwisata, Pemda Bali, Pemda Banyuwangi atau Pemda Jawa Timur untuk segera mencari solusi atas peristiwa ini. Tidak hanya itu, perlunya sosialisasi akan kesadaran wisata bahwa Bali adalah icon Indonesia dan destinasi pariwisata dunia yang harus dijaga oleh seluruh masyarakat Indonesia, tidak hanya masyarakat Bali saja," pungkas Linda.(ayu/sc/DPR/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Sampah
Polud Runners Menggelar Lari Peduli Kebersihan Lingkungan di Monas
Kali Gendong Muara Baru Penjaringan Masih Dangkal dan Penuh Sampah
Legislator Sayangkan Adanya Ribuan Ton Sampah Plastik di Pantai Kuta
Pemprov DKI akan Membangun Pembangkit Listrik Tenaga Sampah di Sunter
Hasil Audit Sampah Plastik di Indonesia #BreakFreeFromPlastic
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Pemerintah Myanmar Harus Dibawa ke Mahkamah Internasional
Fahri Hamzah Usul Lapangan Tembak Dipindah
Polisi Menangkap Penembak Diduga Peluru Nyasar di Ruang Anggota Komisi III DPR
Masyarakat Harus Lihat Peluang Baik dalam Penggunaan Teknologi Informasi
Komisi VIII Dorong Bantuan Korban Bencana Sulteng Cepat Tersalurkan
Bupati Bekasi dan Petinggi Lippo Jadi Tersangka terkait Dugaan Kasus Suap Proyek Meikarta
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polisi Menangkap Penembak Diduga Peluru Nyasar di Ruang Anggota Komisi III DPR
Bupati Bekasi dan Petinggi Lippo Jadi Tersangka terkait Dugaan Kasus Suap Proyek Meikarta
Berutang Rp15 Triliun ke Bank Dunia untuk Pemulihan Lombok dan Sulteng Sama Saja Mengatasi Bencana dengan Bencana
Poyuono: Analogi RS Ibarat Orang Bakar Ban Mobil Berteriak Rumahnya Kebakaran
Ditlantas Polda Metro Jaya Sosialisasi Sistem E-TLE dengan Pembagian Brosur dan Pembentangan Spanduk
Jiwasraya Tunda Bayar Klaim Nasabah Menunjukkan Pengelolaan BUMN yang Buruk Selama Ini
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]