Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Cyber Crime    
 
Media Sosial Twitter
Kuasai Twitter NBC News, Peretas Siarkan Berita Palsu
Saturday 10 Sep 2011 19:16:07

Ilustrasi
WASHINGTON- (BeritaHUKUM.com) Beberapa peretas, Jumat (9/9) waktu setempat, sempat menguasai akun Twitter stasiun-televisi raksasa AS, NBC News dan menyiarkan berita palsu mengenai serangan teroris di New York sebelum peringatan 11/9.

Salah satunya peretas menulis, "Ini bukan lelucon, Ground Zero baru saja diserang. Kami sedang berusaha mengirim wartawan ke tempat kejadian. #groundseroattacked," demikian tulisan pada pesan palsu pertama yang dikirim dari akun @nbcnews, seperti dikutip Antara.

Pesan kedua berbicara mengenai satu pesawat yang telah dibajak dan pesawat itu menabrak Ground Zero --tempat serangan mematikan 11 September 2001 di New York. "Breaking News! Ground Zero baru saja diserang. Pesawat 5736 telah jatuh di lokasi tersebut, diduga pembajakan. Tunggu keterangan lebih lanjut," demikian isi pesan ketiga.

Tak lama setelah itu, satu pesan muncul dan menyatakan, "@nbcnews Diretas oleh The Script Kiddies @s_kiddies."

Sementara rakyat Amerika dihantui perasaan cemas menjelang peringatan 10 tahun serangan 11 September dan di tengah ancaman teror baru, NBC bertindak cepat dan mencela peretasan itu.

"Akun Twitter NBC News diretas malam ini dan sebagai akibatnya, laporan palsu mengenai serangan pesawat terhadap Ground Zero dikirim kepada pengikut @NBCNews," kata NBS dalam situs resminya.

Kini, NBC News bekerja sama dengan Twitter untuk memperbaiki keadaan dan dengan setulus hati meminta maaf atas ketakutan yang mungkin telah ditimbulkan oleh tindakan gegabah dan tak bertanggung jawab ini.

The Script Kiddies dilaporkan adalah satu kelompok yang memisahkan diri dari Anonymous, jaringan longgar "hacktivists" yang berada di belakang berbagai serangan maya terhadap Visa.com, Mastercard.com dan jejaring lain.

Kelompok yang sama mengaku telah meretas akun Twitter @foxnewspolitics pada Juli, dengan mengirim laporan palsu bahwa Presiden Barack Obama telah dibunuh. (mic/sya)


 
Berita Terkait Media Sosial Twitter
 
Akun CEO dan Pendiri Twitter Jack Dorsey Diretas
 
Klarifikasi Soal Foto Ustadz Somad, tvOneNews Tepis Tuduhan pada Karni Ilyas
 
Twitter Menguji Batas Kicauan Maksimal 280 Karakter
 
#Tagar, Selamat Ulang Tahun yang ke-10
 
Gugatan Twitter atas Pemerintah AS terkait Akun Anti-Trump
 
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Din Syamsuddin Ungkap 3 Syarat Pemakzulan Pemimpin
Polisi Sita 15,6 Gram Ganja dari Tangan Artis Berinisial DS
Kekhawatiran Surabaya Jadi Wuhan Buntut Dari Pusat Yang Mencla-mencle
Sosialisasi Jamu Herbal Kenkona di Depok, Ketum HMS Centre Yakin Tak Sampai 5 Persen Terpapar Covid19 di Indonesia
Kabaharkam Serahkan Ribuan APD Covid-19 Bantuan Kapolri untuk RS Bhayangkara Polda Jawa Timur
Kasus Kondensat BP Migas - TPPI, Terdakwa: Pemberian Kondensat Kepada PT TPPI Berdasarkan Kebijakan Pemerintah
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Polisi Sita 15,6 Gram Ganja dari Tangan Artis Berinisial DS
Ternyata Sebelum Ruslan Buton, Khoe Seng Seng Juga Sudah Lebih Dulu Minta Jokowi Mundur
Inilah Pernyataan Pers PP Muhammadiyah Tentang Pemberlakuan New Normal
Polri Siap Masifkan Protokol New Normal
Anies: Perpanjangan PSBB Jakarta Jadi Penentu Transisi Memulai 'New Normal'
Polri Tutup Pintu Masuk Arus Balik Menuju Jakarta
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]