Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Internasional    
 
Korea Utara
Korut dan Korsel Sepakat Gelar Perundingan Militer
2018-01-12 08:43:11

Ketua delegasi Korea Selatan, Cho Myung-Gyun (kiri) berjabat tangan dengan ketua delegasi Korea Utara, Ri Son-Gwon (kanan) dalam pertemuan di Panmunjom.
KOREA SELATAN, Berita HUKUM - Setelah bernegosiasi sepanjang hari pada Selasa (9/1), Korea Utara dan Korea Selatan sepakat untuk mengadakan perundingan militer dengan tujuan mengurangi ketegangan di wilayah perbatasan.

Korea Selatan meminta Korea Utara mengakhiri aksi-aksi bermusuhan yang dapat meningkatkan ketegangan, sementara Korea Utara sepakat perlu diwujudkan suasana yang damai di Semenanjung Korea. Demikian dikatakan oleh pemerintah Korea Selatan.

Korea Utara juga akan mengirimkan kontingen dalam jumlah besar ke Olimpiade Musim Dingin di Pyeongchang, Korea Selatan, Februari mendatang.

Pembekuan sanksi perjalanan

Namun, Pyongyang tidak menyetujui usulan Korea Selatan untuk mengizinkan pertemuan keluarga yang terpisah di kedua negara.

Korea Selatan juga mengatakan tengah mempertimbangkan rencana untuk sementara membekukan sanksi sehingga para pejabat Korea Utara dapat berkunjung ke Korea Selatan selama pelaksanaan Olimpiade Musim Dingin.

Tentara Korea SelatanHak atas fotoAFP/GETTY IMAGES
Image caption


Tentara Korea Selatan berjaga di Desa Panmunjom di zona demiliterisasi yang memisahkan antara Korea Selatan dan Korea Utara.




Ketua juru runding Korea Utara, Ri Son-gwon, mengatakan tidak pantas bagi negaranya dicecar pertanyaan mengenai denuklirisasi, karena senjatanya diarahkan ke Amerika Serikat dan bukan ke negara-negara tetangga.

Perundingan tingkat tinggi pertama sejak 2015 itu digelar di Desa Panmunjom di zona demiliterisasi perbatasan kedua negara.

Masing-masing negara diwakili oleh lima pejabat senior dan pemimpin dari kedua negara dilaporkan menyaksikan jalannya perundingan lewat saluran CCTV.

Dalam kata sambutannya, Ri Son-gwon, bersikap cukup netral. Ia mengatakan perundingan diharapkan membuahkan "hadiah manis" di tahun baru.

Ditegaskannya Korea Utara mempunyai "pendirian yang sungguh-sungguh dan tulus".

Amerika Serikat menyambut kemajuan dalam perundingan antara Korea Utara dan Korea Selatan itu.

Departemen Luar Negeri AS menyatakan pemerintah tertarik mengambil bagian dalam perundingan di masa depan. Namun Departemen Kementerian Luar Amerika kembali menegaskan bahwa tujuan perundingan adalah menghentikan pengembangan senjata nuklir, suatu tuntutan yang sudah ditolak Korea Utara.(BBC/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Korea Utara
KTT Trump-Kim: Jabat Tangan Kim dan Trump Bersejarah dalam Rentetan Gambar
Pertemuan Puncak Trump-Kim: Rakyat Korea Utara 'Tak Tahu Banyak'
AS dan Korut Persiapkan Pertemuan Puncak Trump-Kim, Setelah Sempat Dibatalkan
Donald Trump Sebut Pertemuan dengan Kim Jong-un di Singapura Mungkin Batal
Pertama Sejak 1953: Pemimpin Korea Utara Melintas Masuk Korea Selatan
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Rapat Paripurna DPRD Kaur Menyetujui 7 Raperda Tahun 2018
Pemprov DKI Jakarta Adakan Penghapusan Sanksi Administrasi Tiga Jenis Pajak
DPR Komitmen Segera Selesaikan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual
Indonesia Lahir dari Kegiatan Berpikir, Bukan Infrastruktur Bangunan
Kritik dan Tertawai Cetak Uang Braille, TKN Jokowi - Ma'ruf Sangat Below Standar Pengetahuan
Ekspedisi Mobil Listrik Blits Singgah di Pemkab Kaur dan Disambut Gembira
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Sekber Pers Indonesia: Tangkap Pelaku Pembunuh Wartawan Dufi!
Jenazah Dufi, Korban Dalam Drum Dimakamkan di TPU Semper Cilincing
Peserta Kirab Pemuda 2018 Diharapkan Mampu Berimajinasi, Jangan Berhenti Menulis dan Membaca tentang Indonesia
Jokowi Izinkan Asing Kuasai 100 Persen Saham di 54 Industri Lagi
KSPI Mendesak Semua Provinsi Tetapkan UMK di Atas PP 78/2015
Wakapolda Metro Jaya: Motif Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi karena Sakit Hati
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]