Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Politik    
 
Islam
Komisi I akan Verifikasi Soal Masjid Pemerintah yang Terpapar Radikalisme
2018-07-13 10:00:45

JAKARTA, Berita HUKUM - Anggota Komisi I DPR RI Bobby Adhityo Rizaldi, menjelaskan bahwa pihaknya akan memastikan kebenaran dari temuan hasil penelitian beberapa lembaga yang melaporkan terkait terungkapnya dugaan masjid di lingkungan BUMN, kementerian, dan lembaga yang terpapar radikalisme.

"Kita akan pastikan terlebih dahulu dalam rapat dengan Badan Intelijen Nasional (BIN), apakah kesahihan data ini benar adanya karena kami sendiri memang tidak ingin kekuatan radikalisme ini menguat di lingkungan aparatur negara," ujarnya saat ditemui di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (11/7).

Politisi Partai Golkar ini mengaku bahwa saat ini tidak bisa terlalu memberikan respon yang terlalu reaktif dan memberitahu bahwa hal pertama yang akan dilakukan adalah melakukan verifikasi.

"Justru dengan dinamika yang sekarang, oleh karenanya paling pertama kami ingin menanyakan apakah survei penelitian ini memang formal adanya dan kiranya hasil tersebut kami ingin konfirmasi lagi sejauhmana BIN tahu persoalan ini," jelas politisi yang telah dua periode menjabat di parlemen.

Diketahui sebelumnya bahwa masyarakat digegerkan oleh hasil temuan Lembaga Perhimpunan Pengembangan Pesantren dan Masyarakat (P3M) bahwa 41 dari 100 masjid di lingkungan pemerintahan telah terpapar radikalisme. Kebanyakan cara yang dilakukan adalah melalui ceramah-ceramah dan khutbah jumat.(eps/sc/DPR/bh/bh/sya)


Share : |

 
Berita Terkait Islam
Reuni Akbar PA 212 Diduga Bermotif Politik
Sukses Membludaknya Hijrah Fest: Milenial Tak Peduli Islam?
Jadi Mualaf, Roger Danuarta Diundang ke Kerajaan Arab Saudi
Politisi PKS Terpilih Jadi Wakil Presiden Forum Anggota Parlemen Muslim Internasional
Haedar: Umat Islam Masih Banyak Pekerjaan Rumah
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Dua Pelaku Pembunuhan Pemandu Karoke Tiba di Polres Metro Jakarta Selatan
Fadli Zon Nilai Data Pertanian Masih Kurang dan Lemah
Ketua DPR Imbau Pemerintah Tinjau Ulang Paket Kebijakan Ekonomi XVI
Fahri Hamzah Kritisi Sikap BIN Publikasikan 50 Penyebar Paham Radikal
Baiq Nuril Yakin Upaya PK Bakal Dikabulkan Mahkamah Agung
Panglima TNI Hadiri Maulid Nabi Muhammad SAW 1440 H
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Ketua DPR Imbau Pemerintah Tinjau Ulang Paket Kebijakan Ekonomi XVI
Jasa Raharja Serahkan Santunan Kepada 100 Ahli Waris Penumpang Pesawat Lion Air JT-610
Saksi Ahli: Peraturan Dewan Pers Melanggar Undang-Undang Pers
Polisi Melakukan 37 Adegan Rekonstruksi Pembunuhan Satu Keluarga di TKP Pondok Melati Bekasi
Polisi Bekuk Premanisme di Diskotik Bandara yang Mengakibatkan 2 Korban Tewas
Sekber Pers Indonesia: Tangkap Pelaku Pembunuh Wartawan Dufi!
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]