Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index

Legislatif    
 
Pilkada
Ketua MPR Harap Calon Terpilih dalam Pilkada Tunaikan Janji Kampanye
2018-06-29 09:40:30

Ilustrasi. Ketua MPR Zulkifli Hasan.(Foto: Istimewa)
JAKARTA, Berita HUKUM - Ketua MPR Zulkifli Hasan bersyukur Pilkada serentak di 117 daerah, 27 Juni 2018, berlangsung secara aman dan damai tanpa ada hal-hal yang tak diingingkan. "Ini kemenangan demokrasi dan kemenangan seluruh rakyat Indonesia," ujar Zulkilfli Hasan kepada media, Jakarta, Kamis (28/6).

Dalam kesempatan tersebut dirinya mengucapkan terima kasih kepada KPU, Bawaslu, aparat keamanan, dan semua pihak yang terlibat dalam Pilkada. "Mereka perlu diapresiasi karena bertugas dengan baik," paparnya.

Zulkifli Hasan menegaskan bagi calon-calon yang terpilih, menang dalam Pilkada, diharapkan mengemban amanah dan menunaikan janji yang disampaikan saat kampanye. "Calon kepala daerah yang terpilih harus mewujudkan janji kampanye dan melayani masyarakat," tegasnya. Disampaikan kepada mereka jangan sampai berpikir jabatan yang diraih untuk meraih kekayaan.

Kepada media pria asal Lampung itu menuturkan, kemenangan calon dalam Pilkada selain ditentukan oleh figur yang dikehendaki rakyat juga karena mesin partai politik pendukung benar-benar bekerja. Di beberapa daerah diakui peran tokoh agama sangat menentukan. Di daerah yang nuansa keislamannya sangat kuat, Zulkifli Hasan menyebut himbauan ulama di dengar oleh masyarakat. "Himbauan ulama juga menjadi faktor kemenangan," ujarnya.

"Jadi keliru kalau partai politik memusuhi ulama," tambahnya. Tokoh agama non-Muslim di daerah-daerah Indonesia timur pun disebut juga punya pengaruh dalam keterpilihan calon dalam Pilkada di sana.

Dalam Pilkada 2018, koalisi yang terbangun sangat beragam. Tak terbatas oleh ideologi dan agama. Melihat hal yang demikian Zulkifli Hasan membenarkan bahwa Pilkada 2018 tak bisa hanya dibentuk oleh koalisi yang kaku. Koalisi yang terbangun disebut sebagai kombinasi yang besar. Koalisi yang terjadi menurutnya sebagai bentuk saling membutuhkan antara partai yang satu dengan partai yang lain. "Dukungan berbaur sehingga koalisi tanpa batas tak bisa dihindari," ungkapnya.

Meski dalam Pilkada ada kemenangan kepala daerah, gubernur, yang merupakan salah satu kader partai pengusung salah satu calon Presiden namun menurut Zulkifli Hasan kemenangan itu belum tentu berpengaruh pada kemenangan di Pemilu Presiden. "Tidak otomatis," ungkapnya.

Hal demikian disebut hanya sebagai salah satu faktor. Dalam Pilpres masih akan ditentukan oleh koalisi yang besar.

Ketika ditanya sosok Presiden dalam Pilpres 2019, Zulkifli Hasan mengatakan bangsa Indonesia membutuhkan pemimpin yang berjiwa patriot yang bisa menjadikan Indonesia berdaulat, adil, makmur, dan setara. "Presiden harus mempunyai visi dan tim yang kuat," paparnya.

Presiden yang akan datang dikatakan harus mempunyai pandangan untuk kepentingan merah putih. "Semua kepentingan untuk rakyat Indonesia," tegasnya.(MPR/bh/sya)

Share : |

 
Berita Terkait Pilkada
Cawagub Malut Terpilih Dukung Jokowi Pada Pilpres 2019
Pleno Rekapitulasi Suara KPU Lampung Tetapkan Arinal-Nunik Pemenang Pilgub
Gerindra Optimis Sudrajat - Ahmad Syaikhu (Asyik) Menang Pilgub Jabar
Fenomena Kotak Kosong Pilkada 2018, Pembelajaran Bagi Parpol
Kemenangan QQ Ridwan Kamil dan Pengangkatan M Iriawan Diduga Ada Kaitannya
Untitled Document

 Beranda | Berita Utama | White Crime | Lingkungan | EkBis | Cyber Crime | Peradilan | Pidana | Perdata | Pledoi | Politik | Legislatif | Eksekutif | Selebriti | Pemilu | Nusantara | Internasional | ResKrim | Gaya Hidup | Opini Hukum | Profil | Editorial | Index


  Berita Terkini >>
 
Sindiran Gatot Nurmantyo Dianggap PKS untuk Ingatkan Publik Soal Sejarah G30S/PKI
Membangun Zona Integritas Polri Sesuai Amanat Undang - undang
DPD RI Undang Calon DOB Se Indonesia Kumpul di Jakarta, Berlanjut Aksi Besar di Jakarta
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
Diduga Ada Kerugian Negara, KPK Dalami Kasus Tuan Guru Bajang (TGB)
Ketua DPR Minta Dirjen PAS Tanggung Jawab Kericuhan Lapas
Untitled Document

  Berita Utama >
   
Rizal Ramli: Impor Beras Dikelola Kartel
KPU Loloskan dan Tetapkan Dua Pasangan Capres-Cawapres Indonesia Peserta Pilpres 2019
Rapimnas KBPP Polri, Bima Arya: Tugas Besar Kita Jaga Stabilitas Politik Jelang Pemilu 2019
Konsolidasi Ormas Pendukung Garda Rakyat Suka Prabowo (RSP) di UBK
Demo HMI dan KAHMI Bentrok di Bengkulu, Puluhan Mahasiswa Diamankan
Mengedepankan WBK dan WBBM, Ditjen AHU Kemenkumham Siap Laksanakan OSS
Untitled Document

Beranda | Tentang Kami | Hubungi | Redaksi | Partners | Karir | Info Iklan | Disclaimer

Copyright2011 @ BeritaHUKUM.com
[ View Desktop Version ]